BAB I Pengukuran Dasar

January 30, 2018 | Author: Anonymous | Category: Documents
Share Embed


Short Description

BAB I PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang Dalam ilmu fisika, pengukuran dan besaran merupakan hal yang bersifat dasar. Pengg...

Description

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Dalam ilmu fisika, pengukuran dan besaran merupakan hal yang bersifat dasar. Penggunaan ilmu fisika berbagai macam aspek dalam ilmu ini tidak dapat dipisahkan darai pengukuran dan besaran – besaran. Misal dalam menghitung volume balok, maka harus mengukur untuk dapat mengetahui panjang, lebar, dan tinggi balok dengan menggunakan penggaris. Setelah itu baru dapat menghitung volumenya. Pentingnya besaran dan pengukuran, maka dilakukan praktikum ini yang dapat membantu untukmemahami materi dasar – dasar pengukuran. Dan untuk melengkapi praktikum ini maka disusunlah laporan praktikum yang berisi hasil dari melakukan percobaan praktikum misalnya saja menghitung panjang pensil dengan penggaris, dan lain – lain. Kegiatan tersebut merupakan kegiatan kegiatan dari sebuah pengukuran. Dalam ilmu fisika pengukuran dan besaran merupakan sesuatu yang bersifat dasar. Didasari pentingnya memahami besaran untuk mencapai suatu tujuan tertentu didalam melakukan praktikum fisika. Dalam mengamati suatu gejala secara umum tidaklah lengkap bila tidak dilengkapi dengan data yang didapat dari hasil pengukuran yang kemudian besaran - besaran yang didapat dari hasil pengukuran yang kemudian besaran yang didapat maka besaran itu ditetapkan sebagai satuan.

1.2 Tujuan Percobaan

-

Mampu menggunakan alat – alat ukur dasar

-

Menentukan ketidakpastian dalam pengukuran serta menuliskan hasil pengukuran secara benar

1

-

Memahami dan menggunakan metode kuadrat terkecil dalam pengolahan data

1.3 Rumusan Masalah -

Jelaskan tentang Mikrometer sekrup !

-

Jelaskan tentang jangka sorong !

-

Jelaskan cara mengetahui ketelitian pengukuran dasar !

1.4 Manfaat Percobaan -

Mengenal alat yang bernama jangka sorong, micrometer sekrup, dan neraca ohauss

-

Dapat menggunakan jangka sorong dan micrometer sekrup

-

Mengetahui bagaimana cara membaca jangka sorong dan micrometer sekrup

2

BAB II TINJAUAN PUSTAKA A. PENGUKURAN Untuk mencapai suatu tujuan tertentu, di dalam fisika,kita biasanya melakukan pengamatan yang diikuti dengan pengukuran. Pengamatan suatu gejala secara umum tidaklah lengkap bila tidak dilengkapi dengan data kuantitatif yang didapat dari hasil pengukuran. Lord Kelvin, seorang ahli fisika berkata, bila kita dapat mengukur apa yang sedang kita bicarakan dan menyatakannya dengan angka-angka, berarti kita menghetahui apa yang sedang kita bicarakan itu. Sedangkan arti dari pengukuran itu sendiri adalah membandingkan sesuatu yang sedang diukur dengan besaran sejenis yang ditetapkan sebagai satuan, misalnya bila kita mendapat data pengukuran panjang sebesar 5 meter, artinya benda tersebut panjangnya 5 kali panjang mistar yang memiliki panjang 1 meter. Dalam hal ini, angka 5 menunjukkan nilai dari besaran panjang, sedangkan meter menyatakan besaran dari satuan panjang. Dan pada umumnya, sesuatu yang dapat diukur memiliki satuan. Sesuatu yang dapat diukur dan dinyatakan dengan angka kita sebut besaran. Panjang, massa dan waktu termasuk pada besaran karena dapat kita ukur dan dapat kita nyatakan dengan angka-angka. Akan tetapi kebaikan dan kejujuran misalnya. Tidak dapat kita ukur dan tidak dapat kita nyatakan dengan angka-angka. Tapi walaupun demikian, tidak semua besaran fisika selalu mempunyai satuan. Beberapa besaran fisika ada yang tidak memiliki satuan. Antara lain adalah indek bias, koefisien gesekan, dan massa jenis relatif.

B. PENGUKURAN PANJANG BENDA 1. Dengan Menggunakan Mistar

3

Untuk mengukur panjang suatu benda, dalam kehidupan sehari-hari kita lumrah menggunakan mistar atau penggaris. Terdapat beberapa jenis mistar sesuai dengan skalanya. Ada mistar yang skala terkecilnya mm (mistar milimeter) dan ada mistar yang skala terkecilnya cm (mistar centimeter). Mistar yang sering kita gunakan biasanya adalah mistar milimeter. Dengan kata lain, mistar itu mempunyai skala terkecil 1 milimeter dan mempunyai ketelitian 1 milimeter atau 0,1 cm. Ketika mengukur dengan menggunakan mistar, posisi mata hendaknya diperhatikan dan berada di tempat yang tepat, yaitu terletak pada garis yang tegak lurus mistar. Garis ini ditarik dari titik yang diukur. Jika sampai mata berada diluar garis tersebut, panjang benda yang terbaca bisa menjadi salah. Bisa saja benda akan terbaca lebih besar atau lebih kecil dari nilai yang sebenarnya. Akibat dari hal ini adalah terjadinya kesalahan dalam pengukuran yang biasa disebut kesalahan paralaks.

2. Dengan Menggunakan Jangka Sorong Untuk melakukan pengukuran yang mempunyai ketelitian 0,1 mm diperlukan jangka sorong. Jangka sorong mempunyai fungsi-fungsi pengukuran, yaitu : -

Pengukuran panjang bagian luar benda.

-

Pengukuran panjang rongga bagian dalam benda.

-

Pengukuran kedalaman lubang dalam benda.

Jangka sorong sendiri mempunyai bagian-bagian sebagai berikut : -

Rahang yang tetap (biasa disebut rahang tetap), memiliki skala panjang yang disebut skala utama.

-

Rahang yang dapat digeser-geser (disebut rahang geser), yang memiliki skala pendek yang disebut nonius atau vernier. 4

-

Rahang tetap terdapat skala-skala utama dalam satuan cm dan mm. Sedangkan pada rahang geser terdapat skala pendek yang terbagi menjadi 10 bagian yang sama besar. Skala inilah yang disebut sebagai nonius atau vernier. Panjang 10 skala nonius itu adalah 9 mm, sehingga panjang 1 skala nonius adalah 0,9 mm. Jadi selisih antara skala nonius dan skala utama adalah 0,1 mm.atau 0,01 cm. Sehingga dapat ketelitian jangka sorong adalah 0,1 mm.

Contoh pengukuran dari jangka sorong adalah sebagai berikut. Bila diukur sebuah benda didapat hasil bahwa skala pada jangka sorong terletak antara skala 5,2 cm dan 5,3 cm. Sedangkan skala nonius yang keempat berimpit dengan salah satu skala utama. Mulai dari skala keempat ini ini kekiri, selisih antara skala utama dan skala nonius bertambah 0,1 mm atau 0,01 cm setiap melewati satu skala. Karena terdapat 4 skala, maka selisih antara skala utama dan skala nonius adalah 0,4 mm atau 0,04 cm. Dengan demikian, dapat ditarik kesimpulan kalau panjang benda yang diukur tersebut adalah 5,2 cm + 0,04 cm = 5,24 cm.

3. Dengan Mengunakan Mikrometer Sekrup Untuk megukur benda-benda yang sangat kecil sampai ketelitian 0,01 mm atau 0,001 cm digunakan alat bernama mikrometer sekrup. Bagian utama dari mikrometer sekrup adalah sebuah poros berulir yang dipasang pada silinder pemutar yang disebut bidal. Pada ujung silinder pemutar ini terdapat garis-garis skala yang membagi 50 bagian yang sama. Jika bidal digerakan satu putaran penuh, maka poros akan maju (atau mundur) sejauh 0,5 mm. Karena silinder pemutar mempunyai 50 skala disekelilingnya, maka kalau silinder pemutar bergerak satu skala, poros akan bergeser sebesar 0,5 mm/50 = 0,01 mm atau 0,001 cm.

5

Sangat perlu diketahui, pada saat mengukur panjang benda dengan mikrometer sekrup, bidal diputar sehingga benda dapat diletakan diantara landasan dan poros. Ketika poros hampir menyentuh benda, pemutaran dilakukan dengan menggunakan roda bergigi agar poros tidak menekan benda. Dengan memutar roda berigi ini, putaran akan berhenti segera setelah poros menyentuh benda. Jika sampai menyentuh benda yang diukur, pengukuran menjadi tidak teliti.

C. SISTEM INTERNASIONAL Satuan untuk suatu besaran sebenarnya bisa dipilih secara sembarang. Untuk satuan panjang saja kita bebas untuk menggunakan centimeter, meter, kaki, mil dan sebagainya. Bahkan ada orang yang menggunakan satuan hasta sebagai satuan panjang. Penggunaan berbagai macam satuan ini ternyata bisa membuat beberapa kesulitan. Misalnya kita akan memerlukan berbagai macam alat ukur yang berbeda untuk satuan yang berbeda pula. Kesulitan selanjutnya dalah saat kita akan melakukan komunikasi ilmiah. Kita mungkin akan kesulitan untuk melakukan konversi dari sebuah satuan menjadi satuan yang lain. Dikarenakan hal itulah, maka para ilmuwan dunia sepakat membuat sebuah satuian internasional untuk menghilangkan kesulitan-kesulitan itu, dan lahirlah sistem SI. Dalam satuan SI, panjang memiliki satuan meter, satuan massa adlah kilogram, dan satuan waktu adalah sekon yang dikenal juga dengan sbutan sistem MKS. Selain itu dikenal pula istilah CGS, dengan centimeter sebagai satuan panjang, gram sebagai satuan massa, dan sekon sebagai satuan waktu. Setelah ditetapkan secara internasional, sekarang stiap satuan memiliki standar masing-masing dalam pengukurannya, yaitu : - Satuan standar waktu Satu sekon adalah waktu yang dibutuhkan oleh atom cesium 133 untuk

6

melakukan 9.192.631.770 periode radiasi ketika melewati tingkat energi yang paling rendah. - Satuan standar panjang Satu meter adalah jarak yang ditempuh cahaya dalam ruang hampa udara selama selang waktu 1/299.792.458 s. - Satuan standar massa Satu kilogram adalah massa silinder campuran platinum-iridium. - Satuan standar kuat listrik 

Satu Ampere adalah kuat arus tetap yang jika dipertahankan mengalir dalam masing-masing dari dua penghantar lurus sejajar dengan panjang tak hingga dan penampang lintang lingkaran yang dapat diabaikan, dengan jarak pemisah 1 meter, dalam ruang hampa akan menghasilkan gaya interaksi antara kedua penghantar sebesar 2x10 newton setiap meter penghantar.



Satuan suhu Satu Kelvin adalah 1/273,16 kali suhu termodinamika titik tripel air.



Satuan intensitas cahaya Satu kandela adalah intensitas cahaya suatu sumber cahaya yang memancarkan radiasi monokromatik pada frekuensi 540x10 hertz dengan intensitas sebesar 1/683 watt per steradian dalam arah tersebut.



Satuan jumlah zat Satu mol adalah jumlah zat yang mengandung unsur elementer zat tersebut dalam jumlah sebanyak atom karbon dalam 0.,012 kg karbon-12.

D. KETIDAKPASTIAN DALAM PENGUKURAN

Fisika merupakan ilmu pengetahuan yang berkaitan dengan berbagai fenomena yang terjadi di alam. Ilmu ini didasarkan pada pengamatan dan

7

percobaan. Pengamatan merupakan pengkajian suatu gejala yang terjadi di alam. Hanya saja, sayangnya suatu gejala alam yang muncul secara alamiah belum tentu terjadi dalam waktu tertentu, sehingga menyulitkan pengamatan. Untuk mensiasati ini, maka dilakukan percobaan yang menyerupai gejala alamiah itu di bawah kendali dan pengawasan khusus. Tanpa percobaan ini, ilmu

fisika

tak

mungkin

berkembang

seperti

saat

sekarang

ini.

Dan selanjutnya, dalam suatu percobaan kita hrus berusaha menelaah dan mempelajarinya. Caranya, kita harus mempunyai data kuantitatif atas percobaan yang kita lakukan. Sanada dengan pendapat Lord Kelvin yang mengungkapkan kalau kita belum belajar sesuatu bila kita tak bisa mendapatkan sebuah data kuantitatif. Untuk itulah dalam fisika dibutuhkan sebuah pengukuran yang akurat. Akan tetapi, ternyata tak ada pengukuran yang mutlak tepat.

Setiap pengukuran

pasti

memunculkan sebuah

ketidakpastian pengukuran, yaitu perbedaan antara dua hasil pengukuran. Ketidakpastian juga disebut kesalahan, sebab menunjukkan perbedaan antara nilai yang diukur dan nilai sebenarnya. Hal ini bisa disebabkan oleh beberapa faktor. Faktor itu dibagi dalam 2 garis besar, yaitu : ketidakpastian bersistem dan ketidakpastian acak. -

Ketidakpastian Bersistem 

Kesalahan kalibrasi Kesalahan dalam memberi skala pada waktu alat ukur sedang dibuat sehingga tiap kali alat itu digunakan, ketidakpastian selalu muncul dalam tiap pengukuran.



Kesalahan titik nol Titik nol skala alat ukur tidak berimpit dengan titik nol jarum penunjuk alat ukur.



Kesalahan Komponen Alat

8

Sering terjadi pada pegas. Biasanya terjadi bila pegas sudah sering dipakai Gesekan Kesalahan yangtimbul akibat gesekan pada bagian-bagian alat yang bergerak. Paralaks Kesalahan posisi dalam membaca skala alat ukur.

-

Ketidakpastian Acak 

Gerak Brown molekul udara Menyebabkan jarum penunjuk skala alat ukur terpengaruh.



Frekuensi Tegangan listrik Perubahan pada tegangan PLN, baterai, atau aki



Landasan yang Bergetar

-

Adanya Nilai Skala Terkecil dari Alat Ukur.

-

Keterbatasan dari Pengamat Sendiri

E. ANGKA PENTING

Angka penting adalah angka yang diperhitungkan di dalam pengukuran dan pengamatan.

Aturan angka penting : -

Semua angka bukan nol adalah angka penting.

9

-

Angka nol yang terletak diantara angka bukan nol termasuk angka penting.

-

Untuk bilangan desimal yang lebih kecil dari satu, angka nol yang terletak disebelah kiri maupun di sebelah kanan tanda koma, tidak termasuk angka penting.

-

Deretan angka nol yang terletak di sebelah kanan angka bukan nol adalah angka penting, kecuali ada penjelasan lain.

10

BAB III METODOLOGI PERCOBAAN 3.1 Waktu dan Tempat Praktikum tentang pengukuran dasar ini dilaksanakan pada tanggal 26 april 2011 pada hari selasa pukul 16.00 – 18.00 yang bertempat di Laboratorium Fisika Dasar

Fakultas

Matematika

dan

Ilmu

Pengetahuan

Alam

Universitas

Mulawarman. 3.2 Alat dan bahan -

Jangka Sorong

-

Neraca Ohauss

-

Mikrometer Sekrup

-

Bola - bola besi

-

Balok Besi

3.3 Prosedur Percobaan -

Timbang bola –bola besi dan balok besi dengan menggunakan neraca ohauss sebanyak 5 kali

-

Ukur diameter bola – bola besi dengan menggunakan micrometer sekrup dengan posisi yang berbeda - beda sebanyak 5 kali

-

Ukur panjang, lebar dan tinggi balok – balok besi menggunakan jangka sorong masing - masing sebanyak 5 kali

11

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN 4.1 Data Pengamatan 



Balok NO

Panjang ( cm )

Tinggi ( cm )

Lebar ( cm )

Massa ( gr )

1

4,775

1,3

2,025

92,80

2

4,775

1,3

2,025

92,74

3

4,775

1,3

2,025

92,75

4

4,775

1,35

2,025

92,81

5

4,775

1,35

2,025

92,85

NO

Diameter ( cm )

Jari – Jari ( cm )

Massa ( gr )

1

1,805

0,9025

28,10

2

1,831

0,9155

28,18

3

1,825

0,9125

28,05

4

1,22

0,61

8,2

5

1,222

0,6111

8,28

Bola

12

4.2 Analisis Data 4.2.1 Perhitungan Tanpa KTP Volume Balok =PxLxT = 4,775 x 2,025 x 1,3 = 12,57 =PxLxT = 4,775 x 2,025 x 1,3 = 12,57 =PxLxT = 4,775 x 2,025 x 1,3 = 12,57 =PxLxT = 4,775 x 2,025 x 1,3 = 12,57 =PxLxT = 4,775 x 2,025 x 1,3 = 12,57

Massa Jenis Balok = = = 7,38



= =

13

= 7,37



= = = 7,37



= = = 7,38



= = = 7,38



Volume Bola = = 3,14 = 3,410 = = 3,14 = 3,213 = = 3,14 = 3,181 =

14

= 3,14 = 0,039 = = 3,14 = 0,039

Massa Jenis Bola = = = 8,240



= = = 8,771



= = = 8,818



= = = 210,51



=

15

= = 212,31



4.2.2 Perhitungan Dengan KTP Volume Balok =√ =√ =√

=√ =√ =√ =19,724 x =√ =√ =√

=√ =√ =√ =19,724 x =√ =√ =√

=√

16

=√ =√ =19,724 x =√ =√ =√

=√ =√ =√ =19,975 x =√ =√ =√

=√ =√ =√ =19,975 x

Massa Jenis Balok = {( ) = {(

( )



) (

} ⁄

)

}

17

={

}

={

}

={

}



={

}



={

}







=√

= 28,520 x = {( ) = {(

⁄ (

)



)

}

(



)

}

={

}

={

}

={

}



={

}



={

}





=√

= 157,97 x = {( ) = {(

⁄ (

)



)

}

(



)

}

={

}

={

}

={

}



={

}



={



}



18





=√

= 28,580 x = {( ) = {(

⁄ (

)



)

}

(



)

}

={

}

={

}

={

}



={

}



={

}





=√

= 28,587 x = {( ) = {(

⁄ (

)



)

}

(



)

}

={

}

={

}

={

}



={

}



={

}



=√

= 28,58 x





Volume Bola =√

19





=√ =√ =√ =1,0555.

cm

=√ =√ =√ =√ =1,0707.

cm

=√ =√ =√ =√ =1,0672.

cm

=√ =√ =√ =√ =7,1344.

cm

=√ =√ =√ =√ =7,1466.

cm

20

Massa Jenis Bola = {( ) = {(

( )



)

}

(



)

={

}

(

)

}

={

}

={

}

={

}

={

}









=√

= 2,724 x = {( ) = {(

⁄ (

)



)

}

(



)

={

}

(

)

}

={

}

={

}

={

}





=√

= 3,092 x



21







= {( ) = {(

(



)

)

}

(



)

={

}

(

)

}

={

}

={

}

={

}









=√

= 3,131 x = {( ) = {(

⁄ (



)

)

}

(

={



)

}

(

)

}

={

}

={

}

={

}









=√

= 929,638 x

= {( ) = {( ={



( )



)

}

(



)

}

(

)

22



}

={

}

={

}

={



}

=√

= 38935,9 x



KTP Mutlak Balok Volume Balok V

= ( 12,57

19,724 x

)

V

= ( 12,57

19,724 x

)

V

= ( 12,57

19,724 x

)

V

= ( 12,57

19,725 x

)

V

= ( 12,57

19,725 x

)

Massa Jenis P

= ( 7,38

28,520 x

) ⁄

P

= ( 7,37

1157,973 x

P

= ( 7,37

28,580 x

) ⁄

P

= ( 7,38

28,587 x

) ⁄

P

= ( 7,38

28,58 x

) ⁄

) ⁄

Bola Volume Bola V

= ( 3,410

1,0555 x

)

V

= ( 3,213

1,07070 x

V

= ( 3,181

1,0672 x

)

V

= ( 0,039

7,1344 x

)

V

= ( 0,039

7,1466 x

)

)

23





Massa Jenis P

= ( 8,240

2,724 x

) ⁄

P

= ( 8,771

3,092 x

) ⁄

P

= ( 8,818

3,131 x

) ⁄

P

= ( 210,51

929,638 x

) ⁄

P

= ( 212,31

38935,9 x

) ⁄

KTP Relatif Volume Balok x 100 % =

x 100 % = 0,167 %

x 100 % =

x 100 % = 0,167 %

x 100 % =

x 100 % = 0,167 %

x 100 % =

x 100 % = 0,167 %

x 100 % =

x 100 % = 0,167 %

Massa Jenis Balok x 100 % =

x 100 % = 0,386 %

x 100 % =

x 100 % = 0,386 %

x 100 % =

x 100 % = 0,3871 %

x 100 % =

x 100 % = 0,3872%

x 100 % =

x 100 % = 0,386 %

Volume Bola x 100 % =

x 100 % = 0,343 %

24

x 100 % =

x 100 % = 0,220 %

x 100 % =

x 100 % = 0,334 %

x 100 % =

x 100 % = 0,75 %

x 100 % =

x 100 % = 0,74 %

Massa Jenis Bola x 100 % =

x 100 % = 0,343 %

x 100 % =

x 100 % = 0,37 %

x 100 % =

x 100 % = 0,473 %

x 100 % =

x 100 % = 0,401 %

x 100 % =

x 100 % = 0,398 %

25

4.3 Grafik Balok M 92,85

92,81

92,80

92,75

92,74 12,57

26

Bola

28,18

28,10

28,05

8,28

8,21

0,039

3,181

27

3,213

3,410

4.4 Pembahasan Micrometer sekrup adalah alat ukur yang memiliki ketelitian 0,01 mm. micrometer sekrup secara luas digunakan didalam teknik mesin elektronik untuk mengukur ketebalan secara tepat. mikrometer ini banyak dipakai dalam metrology studi dari pengukuran skala pada micrometer dibagi dua jenis : -

Skala utama, terdiri dari skala 1,2,3,4,5 mm dan seterusnya dan nilai tengah 1,5 2,5 3,5 4,5 5,5 mm dan seterusnya.

-

Skala putar, terdiri dari skala 1 sampai 50 setiap skla putar berputar mundur 1 putaran maka skala utama bertambah 0,5 mm. sehingga 1 skala putar = 1/100 mm = 0,01. Skala putar juga disebut skala nonius.

Micrometer sekrup memiliki ketelitian hingga 0,01 mm = 0,001 cm. cara membaca micrometer sekrup atau ketebalan pada benda yaitu : d = skala utama + skala nonius keterangan : -

skala nonius x 0,01 mm ( karena memiliki ketelitian 0,01 )

-

d = ketebalan benda ( mm )

dalam membaca skala utama, lihatlah angka terakhir yang tidak ditutupi oleh pemutar misal angka terakhirnya 4 maka nilai skala utamanya 4 mm. dalam membaca skala nonius lihat angka yang di tunjuk oleh skala utama. Satu garisnya bernilai 0,01 mm dimana x-nya angka yang ditunjuknya, misal angka yang ditunjukkanya 35 maka nilainya 35 x 0,01 mm jangka sorong biasanya digunakan untuk menggunakan diameter suatu benda. Jika jangka sorongnya mempunyai ekor, maka ekor tersebut dapat digunakan untuk mengukur kedalaman. Jangka sorong mempunyai skala utama dan skala nonius. Jangka sorong memiliki ketelitian hingga 0,1 mm = 0,01 cm cara meembaca diameternya x = skala utama + skala nonius, keterangan dimana x adala diameter benda yang diukur dalam satuan cm.dalam membaca nilai diskala utama lihatlah angka sebelumnya sama dengan angka 0 yang terdapat di skala nonius. Angka 1 diskala utama bernilai 1 cm jadi garis-garis sebelum angka 1 masing-masing bernilai 28

0,1 cm, dalam membaca nilai diskala nonius lihatlah garis diskala utama maka garis tersebut adalah nilai skala nonius. Setiap garis diskala nonius bernilai 0,01 cm dan jika diantara angka 0 dan 1 ada sebuah garis, maka nilai garis itu 0,005 cm.

29

BAB V PENUTUP 5.1 Kesimpulan -

Kegunaan dari jangka sorong adalah untuk mengukur suatu benda dari sisi luar dengan cara diapit, untuk mengukur kedalaman celah atau lubang pada suatu benda dan untuk mengukur sisi dalam suatu benda yang biasanya berupa lubang ( pada pipa ) dengan cara diulur. Kegunaan micrometer sekrup adalah untuk mengukur ketebalan suatu benda misal, mengukur ketebalan kertas selain itu digunakan untuk mengukur diameter kawat yang kecil.

-

Umunya tingkat ketelitian jangka sorong adalah 0,05 mm untuk jangka sorong dibawah 30 cm dan 0,01 untuk yang diatas 30 cm. pada micrometer sekrup ketelitiannya adalah 0,01 mm karena 1 skala putar di micrometer sekrup = 1/100 mm = 0,01 mm

5.2 Saran -

Sebelum percobaan ini dilakukan, sebaiknya alat serta bahan – bahan yang akan digunakan diperiksa terlebih dahulu apakah berfungsi dengan baik atau tidak

-

Metode - metode yang digunakan dalam percobaan ada baiknya lebih bervariasi lagi sehingga mudah dimengerti dan dipahami.

30

DAFTAR PUSTAKA Bueche, J. Frederick. 1980. Fisika Edisi Kedelapan. Jakarta : Erlangga.

Grancoli, C Doughas. 2011. Fisika Jilid 1 Edisi Kelima. Jakarta : Erlangga. Malvino dan Barmawi. 2006. Prinsip – Prinsip Elektronika. Jakarta : Erlangga.

Sutrisno. 2000. Fisika Dasar. Bandung. ITB.

Tri Kuntoro Priyambodo. 2008. Fisika Dasar untuk ahasiswa Ilmu Komputer dan Informatika. Yogyakarta : ANDI.

31

View more...

Comments

Copyright © 2017 EDOC Inc.