KESEHATAN IBU DAN ANAK 1. Program Kesehatan ... .edu

September 1, 2017 | Author: Anonymous | Category: Documents
Share Embed


Short Description

KESEHATAN IBU DAN ANAK 1. Program Kesehatan Ibu dan Anak (KIA) § Pengertian Program KIA Upaya Kesehatan ibu dan anak ...

Description

KESEHATAN  IBU  DAN  ANAK     1. Program  Kesehatan  Ibu  dan  Anak  (KIA)   §

Pengertian  Program  KIA   Upaya  Kesehatan  ibu  dan  anak  adalah  upaya  dibidang    kesehatan  yang  menyangkut    pelayanan  dan  pemeliharaan  ibu   hamil,  ibu  bersalin,  ibu  meneteki,  bayi  dan  anak  balita  serta  anak  prasekolah.  

§

Tujuan  Program  KIA   Tujuan   Program   Kesehatan   Ibu   dan   anak   (KIA)   adalah   tercapainya   kemampuan   hidup   sehat   melalui   peningkatan   derajat   kesehatan   yang   optimal,   bagi   ibu   dan   keluarganya   untuk   menuju  Norma   Keluarga   Kecil   Bahagia   Sejahtera   (NKKBS)   serta   meningkatnya   derajat    kesehatan  anak   untuk   menjamin   proses   tumbuh   kembang   optimal   yang   merupakan    landasan  bagi  peningkatan  kualitas  manusia  seutuhnya.   Sedangkan  tujuan  khusus  program  KIA  adalah  :   i. Meningkatnya   kemampuan   ibu   (pengetahuan   ,   sikap   dan   perilaku),   dalam   mengatasi    kesehatan   diri   dan   keluarganya   dengan   menggunakan   teknologi   tepat   guna   dalam   upaya   pembinaan   kesehatan   keluarga,paguyuban  10  keluarga,  Posyandu  dan    sebagainya.  

      ii. Meningkatnya   upaya   pembinaan   kesehatan   balita   dan   anak   prasekolah   secara    mandiri   di   dalam   lingkungan   keluarga,  paguyuban  10  keluarga,  Posyandu,  dan  Karang    Balita  serta  di  sekolah  Taman  Kanak-­‐Kanak  atau  TK.     iii. Meningkatnya   jangkauan   pelayanan   kesehatan   bayi,   anak   balita,   ibu   hamil,   ibu  bersalin,   ibu   nifas,   dan   ibu   meneteki.     iv. Meningkatnya  mutu  pelayanan  kesehatan  ibu  hamil,  ibu  bersalin,  nifas,  ibu  meneteki,  bayi  dan  anak  balita.     v. Meningkatnya   kemampuan   dan   peran   serta   masyarakat   ,   keluarga   dan   seluruh  anggotanya   untuk   mengatasi   masalah  kesehatan  ibu,  balita,  anak  prasekolah,  terutama  melalui  peningkatan  peran  ibu  dan  keluarganya.   §

Prinsip  Pengelolaan  Program  KIA   Prinsip  pengelolaan  Program  KIA  adalah  memantapkan  dan  peningkatan  jangkauan  serta  mutu  pelayanan  KIA  secara   efektif  dan  efisien.  Pelayanan  KIA  diutamakan  pada  kegiatan  pokok  :   i. Peningkatan   pelayanan   antenatal   di   semua   fasilitas   pelayanan   dengan   mutu   yang   baik   serta   jangkauan   yang   setinggi-­‐tingginya.   ii. Peningkatan   pertolongan   persalinan   yang   lebih   ditujukan   kepada   peningkatan   pertolongan   oleh   tenaga   professional  secara  berangsur.   iii. Peningkatan   deteksi   dini   resiko   tinggi   ibu   hamil,   baik   oleh   tenaga   kesehatan   maupun   di   masyarakat   oleh   kader   dan  dukun  bayi  serta  penanganan  dan  pengamatannya  secara  terus  menerus.   iv. Peningkatan   pelayanan   neonatal   (bayi   berumur   kurang   dari   1bulan)   dengan   mutu   yang   baik   dan   jangkauan   yang  setinggi  tingginya.  

§

Pelayanan  dan  jenis  Indikator  KIA   a. Pelayanan  antenatal.   Adalah   pelayanan   kesehatan   yang   diberikan   kepada   ibu   selama   masa   kehamilannya   sesuai   dengan   standar   pelayanan  antenatal.     § Standar  minimal  “5  T  “  untuk  pelayanan  antenatal  terdiri  dari  :   i. Timbang  berat  badan  dan  ukur  tinggi  badan   ii. Ukur  Tekanan  darah   iii. Pemberian  Imunisasi  TT  lengkap   iv. Ukur  Tinggi  fundus  uteri   v. Pemberian  Tablet  zat  besi  minimal  90  tablet  selama  kehamilan.   § Frekuensi  pelayanan  antenatal  adalah  minimal  4  kali  selama  kehamilan  dengan  ketentuan  waktu  minimal  1   kali  pada  triwulan  pertama,  minimal  1  kali  pada  triwulan  kedua,  dan  minimal  2  kali  pada  triwulan  ketiga.   b. Pertolongan  Persalinan   Jenis  tenaga  yang  memberikan  pertolongan  persalinan  kepada  masyarakat  :  

i. ii.

Tenaga  profesional  :  dokter  spesialis  kebidanan,  dokter  umum,  bidan,  pembantu  bidan  dan  perawat.   Dukun  bayi     Terlatih  :  ialah  dukun  bayi  yang  telah  mendapatkan  latihan  tenaga  kesehatan  yang  dinyatakan  lulus.   Tidak  terlatih  :  ialah  dukun  bayi  yang  belum  pernah  dilatih  oleh  tenaga  kesehatan  atau  dukun  bayi  yang   sedang  dilatih  dan  belum  dinyatakan  lulus.   c. Deteksi  dini  ibu  hamil  berisiko.   Faktor  risiko  pada  ibu  hamil  diantaranya  adalah  :   i. Primigravida  kurang  dari  20  tahun  atau  lebih  dari  35  tahun  .   ii. Anak  lebih  dari  4   iii. Jarak  persalinan  terakhir  dan  kehamilan  sekarang  kurang  2  tahun  atau  lebih  dari  10  tahun   iv. Tinggi  badan  kurang  dari  145  cm   v. Berat  badan  kurang  dari  38  kg  atau  lingkar  lengan  atas  kurang  dari  23,5  cm   vi. Riwayat  keluarga  mendeita  kencing  manis,  hipertensi  dan  riwayat  cacat  kengenital.   vii. Kelainan  bentuk  tubuh,  misalnya  kelainan  tulang  belakang  atau  panggul.     d. Pelayanan  Neonatal   Risiko  tinggi  pada  neonatal  meliputi  :   1) BBLR  atau  berat  lahir  kurang  dari  2500  gram   2) Bayi  dengan  tetanus  neonatorum   3) Bayi  baru  lahir  dengan  asfiksia   4) Bayi  dengan  ikterus  neonatorum  yaitu  ikterus  lebih  dari  10  hari  setelah  lahir   5) Bayi  baru  lahir  dengan  sepsis   6) Bayi  lahir  dengan  berat  lebih  dari  4000  gram   7) Bayi  preterm  dan  post  term   8) Bayi  lahir  dengan  cacat  bawaan  sedang   9) Bayi  lahir  dengan  persalinan  dengan  tindakan.       2. Kewenangan  BIDAN   § Berdasarkan   Peraturan   Menteri   Kesehatan   (Permenkes)   Nomor   1464/Menkes/Per/X/2010   tentang   Izin   dan   Penyelenggaran  Praktik  Bidan,  kewenangan  yang  dimiliki  bidan  meliputi:   i. Kewenangan  normal:   § Pelayanan  kesehatan  ibu   § Pelayanan  kesehatan  anak   § Pelayanan  kesehatan  reproduksi  perempuan  dan  keluarga  berencana   ii. Kewenangan  dalam  menjalankan  program  Pemerintah   iii. Kewenangan  bidan  yang  menjalankan  praktik  di  daerah  yang  tidak  memiliki  dokter   § Selain   kewenangan   normal   sebagaimana   tersebut   di   atas,   khusus   bagi   bidan   yang   menjalankan   program   Pemerintah   mendapat  kewenangan  tambahan  untuk  melakukan  pelayanan  kesehatan  yang  meliputi:   1. Pemberian   alat   kontrasepsi   suntikan,   alat   kontrasepsi   dalam   rahim,   dan   memberikan   pelayanan   alat   kontrasepsi  bawah  kulit   2. Asuhan   antenatal   terintegrasi   dengan   intervensi   khusus   penyakit   kronis   tertentu   (dilakukan   di   bawah   supervisi   dokter)   3. Penanganan  bayi  dan  anak  balita  sakit  sesuai  pedoman  yang  ditetapkan   4. Melakukan   pembinaan   peran   serta   masyarakat   di   bidang   kesehatan   ibu   dan   anak,   anak   usia   sekolah   dan   remaja,  dan  penyehatan  lingkungan   5. Pemantauan  tumbuh  kembang  bayi,  anak  balita,  anak  pra  sekolah  dan  anak  sekolah   6. Melaksanakan  pelayanan  kebidanan  komunitas   7. Melaksanakan   deteksi   dini,   merujuk   dan   memberikan   penyuluhan   terhadap   Infeksi   Menular   Seksual   (IMS)   termasuk  pemberian  kondom,  dan  penyakit  lainnya   8. Pencegahan   penyalahgunaan   Narkotika,   Psikotropika   dan   Zat   Adiktif   lainnya   (NAPZA)   melalui   informasi   dan   edukasi   9. Pelayanan  kesehatan  lain  yang  merupakan  program  Pemerintah     3. PERBEDAAN  SEX  DAN  GENDER     Masalah   kesehatan   hampir   selalu   terkait   dengan   hal-­‐hal   yang   menyangkut   seks   dan   gender.   Seks   (jenis   kelamin)   berhubungan   dengan   perbedaan   biologis   antara   perempuan   dan   laki-­‐laki.   Karena   seks,   maka   seseorang   disebut   sebagai   perempuan   atau   laki-­‐laki.   Secara   biologis,   setiap   orang   telah   memilikinya   sejak   lahir,   dan   hal   tersebut   tidak   berubah.   Contoh:  hanya  perempuan  yang  bisa  hamil  dan  melahirkan,  dan  hanya  laki-­‐laki  yang  memproduksi  sperma.  

Sedangkan   pengertian   gender   berkaitan   dengan   peran   dan   tanggung   jawab   antara   perempuan   dan   laki-­‐laki.   Hal   ini   ditentukan   oleh   nilai-­‐nilai   sosial   budaya   yang   berkembang.   Laki-­‐laki   dan   perempuan   di   semua   lapisan   masyarakat   memainkan   peran   yang   berbeda,   mempunyai   kebutuhan   yang   berbeda,   dan   menghadapi   masalah   yang   berbeda.   Hal   tersebut   menciptakan   nilai   dan   aturan   di   masyarakat   tentang   bagaimana   laki-­‐laki   dan   perempuan   harus   berperilaku,   berpakaian,  bekerja  apa,  dst.  Istilah  gender  berlaku  baik  bagi  laki-­‐laki  maupun  perempuan.   Dengan   demikian,   peran   gender   dibangun   dari   proses   sosial   dan   merupakan   perilaku   yang   dipelajari   dan   ditanamkan,   sehingga  peran  gender  dapat  diubah.  Contoh:  aturan  masyarakat  bahwa  perempuan  hanya  tinggal  di  rumah  dan  mengurus   anak,   sopir   adalah   pekerjaan   bagi   laki-­‐laki,   pendidikan   tinggi   hanya   layak   untuk   laki-­‐laki,   dsb.   Cara   yang   dapat   dilakukan   untuk  mengetahui  apakah  sesuatu  itu  disebabkan  oleh  seks  (jenis  kelamin)  atau  gender  adalah  dengan  bertanya:  apakah   ada  alasan  secara  biologis?  Jika  sesuatu  itu  tidak  ada  alasana  biologis,  maka  pastilah  itu  karena  alasan  gender.  Misalnya:   apakah   ada   alasan   biologis   bahwa   hanya   laki-­‐laki   yang   dapat   memperoleh   pendidikan   tinggi?   Jawabannya   adalah   tidak.   Maka  hal  tersebut  pasti  dikarenakan  alasan  gender.       Untuk  memahami  lebih  jauh  perbedaan  Seks  dan  Gender,  cobalah  cermati  pernyataan-­‐pernyataan  berikut  ini,  dan  bedakan   mana  pernyataan  yang  berhubungan  dengan  perbedaan  Seks  (S)  atau  perbedaan  Gender  (G).   1. 2. 3. 4.

Perempuan  melahirkan  bayi,  laki-­‐laki  tidak.  (S  /  G)   Anak  perempuan  lembut,  sedangkan  anak  laki-­‐laki  kasar.  (S  /  G)   Hanya  laki-­‐laki  yang  bis  terserang  kanker  prostat.  (S  /  G)   Ada   di   satu   daerah   dimana   kaum   laki-­‐laki   hanya   tinggal   di   rumah   dan   menenun,   sedangkan   kaum   perempuan   bertanggung   jawab   terhadap   semua   urusan   rumah   tangga   dan   hanya   kaum   perempuan   yang   memperoleh   warisan.  (S  /  G)   5. Perempuan  mempunyai  rasa  cinta  dan  kepedulian  yang  dalam.  (S  /  G)   6. Tugas  perempuan  yang  paling  utama  adalah  mengurus  anak-­‐anak.  (S  /  G)   7. Hanya  laki-­‐laki  yang  memproduksi  sperma.  (S  /  G)   8. Kepemimpinan  laki-­‐laki  lebih  baik  daripada  perempuan.  (S  /  G)   9. Perempuan  adalah  manajer  yang  kurang  baik.  (S  /  G)   10. Laki-­‐laki  selalu  mengemudi  lebih  baik.  (S  /  G)  

   

View more...

Comments

Copyright © 2017 EDOC Inc.