Laporan KP MATARAM TUNGGAL GARMENT

September 30, 2017 | Author: Anonymous | Category: Documents
Share Embed


Short Description

6 Struktur Organisasi Struktur organisasi perusahaan tergambar dalam bagan berikut : Gambar 2. penyediaan sarana untuk m...

Description

PENERAPAN KESELAMATAN DAN KESEHATANN KERJA DENGAN MEDIA TABEL HIRA (Hazard Identification & Risk Assesement) DAN METODE FISHBONE PADA PT. MATARAM TUNGGAL GARMENT KERJA PRAKTEK Diajukan sebagai Salah Satu Syarat Untuk Memperoleh Gelar Sarjana Strata-1 Pada Jurusan Teknik Industri Fakultas Teknologi Industri

Di susun oleh : Ari Andriyas Puji

11 522 321

PROGRAM STUDI TEKNIK INDUSTRI FAKULTAS TEKNOLOGI INDUSTRI UNIVERSITAS ISLAM INDONESIA YOGYAKARTA 2015

PENERAPAN KESEHATAN DAN KESELAMATAN KERJA DENGAN MENGGUNAKAN METODE FISHBONE PADA PT. MATARAM TUNGGAL GARMENT

Diajukan sebagai salah satu syarat untuk memperoleh gelar sarjana S-1 Jurusan Teknik Industri – Fakultas Teknologi Industri Universitas Islam Indonesia

Disusun Oleh : Ari Andriyas Puji

11 522 321

Yogyakarta,

2015

Menyetujui, Pembimbing Kerja Praktek

Muhammad Ragil Suryoputro S.T., M.Sc Mengetahui, Ketua Prodi Teknik Industri

Yuli Agusti Rochman S.T., M.Eng

2

KATA PENGANTAR

Assalamualaikum Wr.Wb Puji syukur alhamdulillah penulis panjatkan kehadirat Allah SWT atas berkat, rahmat, taufik dan hidayah-Nya saya dapat menyelesaikan penyusunan laporan ini yang dapat diselesaikan dengan baik. Akhirnya dengan segala kerendahan hati kami sampaikan terima kasih dan penghargaan yang setinggi-tingginya kepada semua pihak yang telah berjasa memberikan motivasi dalam rangka menyelesaikan laporan ini. Untuk ini penulis mengucapkan terima kasih kepada: 1. Bapak Dr Drs Imam Djati Widodo M.Eng.Sc, selaku dekan Fakultas Teknik Industri Universitas Islam Indonesia 2. Bapak Yuli agusti rochman S.T., M.Eng selaku Ketua Jurusan Teknik Industri Universitas Islam Indonesia 3. Muhammad Ragil SuryoputroS.T.. M.Sc. selaku pembimbing kerja praktek 4. Ibu Maria Vitarina selaku HRD departemen personalia merangkap pembimbing kerja praktek 5. Kedua orang tua yang senantiasa mendoakan dan memberi motivasi agar pelaksanaan kerja praktek terselesaikan dengan baik. 6. Rekan kerja Andang Farmansyah selaku rekan kerja praktek yang banyak memberi masukan dan bantuan dalam terbentuknya laporan ini. 7. Penulis juga mengucapkan terima kasih kepada semua pihak yang terkait, yang telah membantu kami dalam menyelesaikan laporan ini.

3

Semoga kebaikan yang diberikan oleh semua pihak kepada penulis menjadi amal sholeh dan mendapatkan balasan serta kebaikan yang berlipat ganda dari Allah SWT. Penulis menyadari bahwa dalam proses penulisan laporan ini banyak mengalami kendala, namun berkat bantuan, bimbingan, kerjasama dari berbagai pihak dan berkah dari Allah SWT sehingga kendala-kendala yang dihadapi tersebut dapat diatasi Akhir kata wassalamualaikum wr. Wb.. Yogyakarta

2015

Ari Andriyas Puji

4

DAFTAR ISI HALAMAN JUDUL............................................................................................................i HALAMAN PENGESAHAN..............................................................................................ii KATA PENGANTAR...........................................................................................................iii DAFTAR ISI.........................................................................................................................v DAFTAR TABEL.................................................................................................................ix DAFTAR GAMBAR............................................................................................................x BAB I PENDAHULUAN.....................................................................................................1 1.1 Latar Belakang KP.......................................................................................................1 1.2 Rumusan Masalah..........................................................................................................2 1.3 Tujuan KP......................................................................................................................2 1.4 Batasan KP....................................................................................................................2 1.5 Manfaat KP...................................................................................................................2 1.6 Metode Pengumpulan Data..........................................................................................3 BAB II PROFIL PERUSAHAAN.......................................................................................4 2.1 Profil Perusahaan..........................................................................................................4 2.2 Lokasi Dan Area............................................................................................................5 2.3 Visi Misi.........................................................................................................................5 2.4 Produk............................................................................................................................8 2.5 Kesejahteraan dan Fasilitas................................................................................................8 2.6 Struktur Organisasi.............................................................................................................9 2.6.1 Share Holder…………………………………………………………………….9 2.6.2 Board Of Commissioners………………………………………………………. 9 2.6.3 Direktur Utama………………………………………………………………... 10 2.6.4 Consultant & Partners…………………………………………………………. 10 2.6.5 Direktur I (Coorporate & HRD)………………………………………………. 10 a. HRD & Personal……………………………………………………………….. 10 b. General Affair & Public Relation……………………………………………… 10 c. Maintanance……………………………………………………………………. 10 d. Office Service…………………………………………………………………… 11 e. Security…………………………………………………………………………..11 f. Transportation………………………………………………………………….. 11 2.6.6 Direktur II (Supporting Departement)………………………………………... 11 a. Financial Departement……………………………………………………….. 11 b. Accounting Departement……………………………………………………... 11 c. Logistic Departement…………………………………………………………. 12 2.6.7 Direktur III (Production, Planning & Control, dan Marketing)……………. 12 a. Production Departement……………………………………………………… 12 b. Merchandiser………………………………………………………………….. 12 c. Marketing & Export Shipping………………………………………………... 13 2.7 Pemasaran Produk........................................................................................................13 5

BAB III DESKRIPSI SISTEM INDUSTRI.......................................................................14 3.1 Sistem Dan Manajemen Produksi ..............................................................................14 3.1.1 Proses Produksi dan Proses Bisnis.....................................................................14 3.1.2 Sistem Produksi...................................................................................................17 3.1.3

Proses Produksi....................................................................................................17 a. Proses Cutting..................................................................................................17 b. Proses sewing...................................................................................................17 c. Quality Control................................................................................................17 d. Proses Packing.................................................................................................17

3.1.4 Tata letak..............................................................................................................18 3.1.5 Bahan Baku dan Bahan Penolong.....................................................................20 3.1.6 Kapasitas Produksi..............................................................................................21 3.1.7 Purchasing and Raw Material.............................................................................21 3.1.8.............................................................................................................................Per mesinan.................................................................................................................21 3.1.9.............................................................................................................................Perg udangan................................................................................................................22 3.1.10.........................................................................................................................Man ajemen Kualitas.................................................................................................22 3.2 HUMAN CAPITAL MANAGEMENT.......................................................................23 3.2.1 Rekruitmen..........................................................................................................23 3.2.2 Pendataan Karyawan..........................................................................................24 3.2.3 Jam Kerja dan Jam Lembur..............................................................................24 a. b. c. d. e.

Office Staff.........................................................................................................24 Production Staff.................................................................................................24 Bagian Produksi & Karyawan Harian...........................................................25 Driver..................................................................................................................25 Security...............................................................................................................26

3.2.4 Sistem Kompensasi..............................................................................................26 3.2.5 Fasilitas dan Kesejahteraan Karyawan.............................................................26 3.2.6 Pemeliharaan dan PHK karyawan....................................................................27 3.2.7 Training.................................................................................................................27 3.3 PEMASARAN DAN DISTRIBUSI.........................................................................27 3.3.1 Produk..................................................................................................................27 3.3.2 Price(strategi harga)............................................................................................27 3.3.3 Promotion (Strategi Promosi).............................................................................27 3.3.3 Place (Jaringan Distribusi & Transportasi)......................................................27 3.3.4.............................................................................................................................Siste m Informasi Manajemen....................................................................................28 BAB IV TUGAS KHUSUS..................................................................................................29 6

4.1 DESKRIPSI PERMASALAHAN.................................................................................29 4.1.1........Latar Belakang Masalah.........................................................................................29 4.1.2

Rumusan Masalah....................................................................................................30

4.1.3

Tujuan Penelitian.....................................................................................................30

4.1.4

Manfaat Penelitian...................................................................................................30

4.1.5

Alur Penelitian..........................................................................................................31

4.1.6

Pengumpulan Data ..................................................................................................33

4.2 DASAR TEORI.............................................................................................................33 4.2.1

Pengertian dan Tujuan Kesehatan Keselamatan Kerja...................................33

4.2.2 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7.

Alat Pelindung Diri (APD)..................................................................................35 Alat Pelindung Kepala (Head Cover).................................................................36 Alat Pelindung Mata (Eye Protection)...............................................................36 Alat Pelindung Telinga (Hearing Protection)....................................................37 Alat Pelindung Pernafasan (Respiratory Protection)........................................37 Alat Pelindung Tangan dan Jari (Hand Gloves)...............................................38 Alat Pelindung Kaki (Foot Cover)......................................................................38 Alat Pelindung Tubuh.........................................................................................39

4.2.3

Kecelakaan kerja.................................................................................................39

4.2.4

Penyakit akibat kerja..........................................................................................41

4.3 Pengumpulan Data.........................................................................................................46 4.3.1 Sumber Data...........................................................................................................46 a. Hasil Rekap Kuesioner..........................................................................................46 b. Data Alat Pelindung Diri yang Tersedia..............................................................47 c. Data Kecelakaan Kerja.........................................................................................49 4.3.2 Identifikasi Permasalahan....................................................................................51 4.3.3 HIRA (Hazard Identification & Risk Assesment).................................................52 4.3.4 HIRA (Hazard Identification & Risk Assesment).................................................54 4.3.5 Fishbone Diagram..................................................................................................65 4.4 Hasil dan Pembahasan...................................................................................................67 BAB VPENUTUP.................................................................................................................69 5.1 Kesimpulan....................................................................................................................69 5.2 Saran..............................................................................................................................70 DAFTAR PUSTAKA...........................................................................................................71

7

DAFTAR TABEL Tabel 3.1 Jam Kerja Office Staff.........................................................................................24 Tabel 3.2 Jam Kerja Production Staff................................................................................24 Tabel 3.3 Jam Kerja Bagian Produksi dan Karyawan Harian........................................25 Tabel 3.4 Jam Kerja Driver.................................................................................................25 Tabel 3.5 Jam Kerja Security..............................................................................................26 Tabel 4.1 Alat Pelindung Diri..............................................................................................45 Tabel 4.2 Data Kecelakaan Kerja.......................................................................................46 Tabel 4.3 HIRA (Hazard Identification & Risk Assesment)...............................................50

8

DAFTAR GAMBAR Gambar 2.1 Struktur Organisasi PT. Mataram Tunggal Garment................................9 Gambar 3.1 Alur Proses Bisnis PT. Mataram Tunggal Garment....................................15 Gambar 3.2 Denah Produksi Lantai I................................................................................19 Gambar 3.3 Denah Produksi Lantai II..............................................................................20 Gambar 4.1 Alur Penelitian................................................................................................33 Gambar 4.2 Alat Pelindung Kepala....................................................................................33 Gambar 4.3 Alat Pelindung Mata.......................................................................................34 Gambar 4.4 Alat Pelindung Telinga...................................................................................34 Gambar 4.5 Alat Pelindung Pernafasan............................................................................35 Gambar 4.6 Alat Tangan dan Jari .....................................................................................36 Gambar 4.7 Alat Pelindung Kaki.......................................................................................36 Gambar 4.8 Alat Pelindung Tubuh.....................................................................................37 Gambar 4.9 Diagram Fishbone...........................................................................................42

9

10

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang KP Untuk dapat terjun ke dunia kerja setelah lulus kuliah, setiap mahasiswa harus memiliki kesiapan dalam menghadapi dunia kerja hal ini harus sesuai dengan pekerjaan dan bidang yang digelutinya. Banyak sekali hal yang bisa menjadi hambatan bagi seseorang yang belum pernah mendapat pengalaman kerja untuk terjun ke dunia pekerjaan, seperti halnya ilmu pengetahuan yang diperoleh dikampus bersifat teoritis atau kaku terhadap kegiatan kegiatan dalam dunia kerja. pada kenyataannya teori hanya bersifat menjelaskan sementara yang terjadi dilapangan berbeda. dan keterbatasan waktu dan ruang yang mengakibatkan ilmu pengetahuan yang diperoleh masih terbatas. Dikarenakan hal di atas, maka universitas menetapkan mata kuliah kerja praktek agar para mahasiswa memperoleh ilmu pengetahuan yang tidak diberikan oleh kampus. Kerja praktek merupakan salah satu mata kuliah wajib yang harus ditempuh oleh mahasiswa S1 Teknik Industri – Fakultas Teknologi Industri (FTI) Universitas Islam Indonesia Yogyakarta. Pengambilan data dan pengolahan maupun inovasi yang ditujukan untuk melengkapi laporan kerja praktek dimaksudkan sebagai salah satu syarat kelulusan program sarjana (S1) Fakultas Teknologi Industri (FTI), Universitas Islam Indonesia. Selain untuk memenuhi kewajiban akademik, diharapkan pula dengan adanya kegiatan kerja praktek tersebut dapat memberikan pengalaman tambahan yang biasanya tidak didapatkan melalui bangku kuliah, terutama mengenai pembelajaran dunia perindustrian baik proses, lingkungan, relasi dan hal lainnya sehingga seorang mahasiswa mempunyai pandangan yang komprehensif tentang arah dan tujuan pengembangan dari teknologi serta mampu menerapkan dan memupuk kreativitas dalam bekerja. Mendapatkan ruang kerja praktek membuat paham akan permasalahan, proses, produksi dan lain sebagainya yang berkaitan dengan perusahaan. Hal ini diharapkan dapat menunjang pengetahuan mengenai gambaran umum dunia kerja (khususnya industri garment).Mengenai hal yang melatar belakangi dipilihnya lingkungan PT. Mataram Tunggal Garment dikarenakan PT. Mataram Tunggal Garmentmerupakan perusahaan yang memiliki proses kegiatan produksi yang berhubungan dengan teknik industri. Mulai dari proses pemotongan, pembuatan pola, pemotongan pola, penjahitan dan finishing.dan setiap stasiun saling berhubungan karena ada proses yang harus di lalui masing-masing produk melalui setiap stasiun. 1

2

1.2 Rumusan Masalah 1. Bagaimana cara mengoptimalkan pemahaman mengenai teknik industri dan metode metode di dalamnya untuk di aplikasikan di perusahaan terkait. 2. Bagaimana cara menganalisis permasalahan yang ada diperusahaan dan memberikan solusinya terhadap perusahaan terkait. 3. Kurangnya pemahaman akan pentingnya keamanan dan kesehatan kerja bagi mereka para karyawan khususnya bagian produksi. 1.3 Tujuan KP 1. Untuk dapat mengoptimalkan pemahaman mengenai teknik industri dan metode di dalamnya untuk di aplikasikan di perusahaan tersebut. 2. Untuk dapat menganalisa sebuah permasalahan dan memberikan solusi terhadap permasalahan tersebut. 3. Untuk dapat memberikan pemahaman akan pentingnya keamanan dan kesehatan kerja bagi para karyawan bagian produksi. 1.4 Batasan KP Batasan masalah untuk laporan ini agar tidak menyimpang pada topik yang telah di pilih adalah sebagai berikut : 1.

Perusahaan yang diteliti adalah PT. Mataram Tunggal Garment. 2. Pengambilan data dilakukan pada karyawan maupun orang terkait pada PT. Mataram Tunggal Garment. 3. Data yang dipakai untuk diolah adalah pada masa periode KP tanggal 3 maret – 3 april 2015.

4.

Ruang lingkup penelitian hanya fokus terhadap K3.

1.5 Manfaat KP Adapun manfaat yang diharapkan dari pelaksanaan kerja praktik ini adalah : Manfaat bagi mahasiswa 1. Memperoleh gambaran dunia kerja, yang nantinya akan berguna bagi mahasiswa yang bersangkutan setelah menyelesaikan perkuliahannya. Dengan adanya kerja praktek mahasiswa di simulasikan dalam sebuah keadaan bagaimana menjadi seorang karyawan yang di wajibkan mengetahui proses produksi dan alur-alur lainnya yang berkaitan dengan proses produksi perusahaan. 2. Dengan adanya kerja praktek mahasiswa dapat menerapkan keilmuan yang di dapat di perkuliahan untuk membantu memberikan solusi akan permasalahan yang ada. Dari hal 2

tersebut maka timbal baliknya adalah mahasiswa mendapat pengalaman kerja dan wawasan kerja. 3. Dapat memperoleh perbandingan antara ilmu teoritis dan praktek di lapangan. Dan dari hal tersebut mahasiswa dapat dengan bijak menengahi masalah yang ada. 4. Meningkatkan kedisiplinan kerja dan tanggung jawab kerja. Manfaat bagi perusahaan : 1. Membantu perusahaan untuk mencari solusi akan sebuah masalah yang ada. Dan jika sudah ada solusi maka mahasiswa dapat membantu memilih solusi. 2. Terjadi simbiosis mutualisme antara perusahaan dengan universitas. Perusahaan mendapatkan pasokan mahasiswa kerja praktek setiap bulan/tahun. Sementara universitas secara tidak langsung telah mempromosikan diri melalui mahasiswanya. Manfaat bagi universitas 1.

Dapat meningkatkan kerjasama antara universitas dengan perusahaan terkait, juga

2.

dapat di gunakan sebagai sarana promosi. Menghasilkan lulusan yang berpengalaman, terampil dan bijaksana dalam menengahi sebuah masalah

1.5 Metode Pengumpulan Data Dalam pengambilan data permasalahan di perusahaan, mahasiswa menggunakan beberapa metode, yaitu : 1. Observasi Langsung Pengumpulan data dengan melakukan observasi langsung ke lapangan dimana permasalahan tersebut terjadi, yang dimana dalam hal ini mahasiswa melaksanakan observasi di di Departemen Produksi, sub Divisi Pemotongan PT Mataram Tunggal Garment. 2. Wawancara Untuk mengetahui sejarah, proses bisnis, mitra kerja, budaya kerja, peraturan, dll dari perusahaan, mahasiswa melakukan wawancara kepada Kepala Divisi Personalia di PT Mataram Tunggal Garment. Wawancara dilakukan dengan cara mengajukan pertanyaan-pertanyaan terkait. 3. Arsip Perusahaan Untuk mengetahui tata letak perusahaan (layout) dan data lainnya yang di butuhkan untuk di olah pada laporan.

3

BAB II PROFIL PERUSAHAAN 2.1 Profil Perusahaan PT Mataram Tunggal Garment didirikan pada tahun 1992. Perusahaan ini merupakan perusahaan non PMA yang berdasarkan Akte Notaris No 28 tertanggal 8 Januati 1991 oleh Notaris RM Soeyanto Partaningrat dan susulan Akte Perubahan No 209 pada tanggal 27 Februaari 1992 Notaris Drs. H. Saidur Sjahhar, S.H. berbentuk Perseroan Terbatas (PT) dan berstatus swasta nasional. Dikukuhkan oleh Surat Keputusan Mentri Kehakiman RI No. 02-2491 HT pada tanggal 1 Januaari 1993. Dengan demikian PT Mataram Tunggal Garment resmi sebagai perusahaan swasta nasional penuh. Pembangunan pabrik secara fisik dimulai pada awal Januari 1992, dimana pembangunan fisik ini selesai pada bulan april 1992. Pada tanggal 6 mei 1992, PT Mataram Tunggal Garment diresmikan oleh Sri Sultan Hamengku Buwono X dengan moto “Jadilah Bunga Industri Indonesia” dan sekaligus memulai operasi dan produksi secara komersial. Produksi yang di lakukan dahulunya hanya berupa pesanan dari perusahaan lain, yang berupa cutting marker trading dan dilakukan hanya pada tahun 1992 saja. Hal ini dikarenakan pada tahun 1992, PT Mataram Tunggaal Garment ini masih tergolong perusahaan baru sehingga dalam penentuan produksinya berdasarkan order yang didapat dari pemberian pesanan dari perusahaan lain yang bergerak di bidang yang sejenis yaitu garmen. Jadi perusahaan ini adalah sepenuhnya berupa sebuah perusahaan swasta nasional dengan bentuk Perseroan Terbatas (PT). Kekuasaan atau pembagian kepemilikan didalam perusahaan ini diatur dengan sistem saham. PT. Mataram Tunggal Garment merupakan perusahaan yang memproduksi pakaian jadi ekspor.Perusahaan ini merupakan salah satu komoditi unggulan kabupaten sleman. Dalam Business And Investment Directory In Sleman Regency (2007) diketahui bahwa PT. Mataram Tunggal Garment pada tahun 2006 mampu menghasilkan produk ekspor dengan volume sebanyak 1.747.742,42 kg dengan nilai 28.886.704,95 US$. Selain itu pada tanggal 28 september 2007, perusahaan ini mendapat penghargaan Primaniyarta 2007 dari Badan Pengembangan Ekspor Nasional dan Kategori Eksportir Berkinerja. PT. Mataram Tunggal Garment memproduksi dan mengekspor pakaian jadi dengan Negara tujuan Amerika serikat, Chile, Peru, Meksiko, Jepang, dan Negara lainnya. Jenis pakaian yang dihasilkan sesuai permintaan buyer karena perusahaan ini akan berproduksi 4

jika ada pesanan. Buyer menentukan model yang akan dibuat kemudian perusahaan akan membuatkan satu model contoh, jika disetujui maka model tersebut akan diproduksi sesuai banyaknya pesanan. PT. Mataram Tunggal Garment merupakan perusahaan padat karya yang memperkerjakan ribuan karyawan. Dengan besarnya karyawan, maka tentu saja akan banyak menghadapi permasalahan tenaga kerja yang cukup kompleks. Berbagai ciri dan karakteristik tenaga kerja ini akan memunculkun sikap kerja yang berbeda satu dengan lainnya baik antara pekerja dengan pekerja maupun pekerja dengan lingkungan kerja. Untuk mengetahui lebih mendalam mengenai penyebab permasalahan antara lingkungan dan pekerja maka diperlukan pengambilan data, dimana nantinya data ini akan digunakan untuk diolah pada penelitian ini guna mengetahui penyebab sebuah permasalahan diperusahaan ini khususnya pada bidang keselamatan kesehatan kerja. 2.2 Lokasi Dan Area Secara administrasi, lokasi usaha dan atau kegiatan PT. Mataram Tunggal Garment terletak di Balong, Donoharjo, Ngaglik, Sleman, DI Yogyakarta. Telepon

: 0274-896100

Manager Personalia

: Maria Vitarina

Lokasi pabrik tersebut di atas berjarak 25 km dari pusat kota Yogyakarta. 2.3 Visi dan Misi Visi Perusahaan Adapun visi dari perusahaan PT Mataram Tunggal Garment ini adalah : “Menjadi perusahaan garment yang memiliki kualitas terbaik dari segi produk, pengiriman barang, harga kompetitif dan juga dalam hal waktu pengerjaan sebagai penghargaan terhadap pelanggan” Misi Perusahaan Adapun misi dari perusahaan PT Mataram Tunggal Garment ini adalah :  Profesional Perusahaan, pihak manajemen dan karyawan akan selalu bekerjaa secara 



profesional. Responsibility Perusahaan, pihak manajemen dan karyawan melakukan tugas-tugasnya dengan tanggung jawab yang penuh. Kemampuan 5

Perusahaan dan pihak manajemen akan memilih dan menempatkan karyawan 

sesuai dengan kemampuan dan keahlian yang dibutuhkan oleh perusahaan. Kemauan Perusahaan dan pihak manajemen akan memilih karyawan perusahaan yang



mempunyai kemauan yang keras untuk bekerja. Proaktif Perusahaan, pihak manajemen dan karyawan dituntut untuk proaktif mencari kesempatan yang ada, “menjemput bola darai pada menunggu”. Motto Kerja Adapun motto kerja dari perusahaan PT Mataram Tunggal Garment ini adalah :  Tiada jam tanpa kualitas Setiap jam kerja karyawan dituntut untuk menghasilkan produk yang 

berkualitas baik. Tiada mesin tanpa operator Setiap mesin jahit dan mesin lain di perusahaan harus dioperasikan oleh operator (tidak ada mesin yang tidak digunakan untuk bekerja), sehingga proses



produksi berjalan dengan efektif dan efisien. Tiada jam tanpa target Dalam bekerja setiap karyawan mempunyai target yang harus dipenuhi, sehingga karyawan dituntut untuk berkerja efektif dan efisien agar target



produksi tercapai. Tiada jam tanpa efisiensi Karyawan dituntut untuk berkerja sebaik mungkin untuk menekan produk yang deffect atau harus diperbaiki, sehingga waktu kerja tidak hanya digunakan untuk memperbaiki barang yang deffect tetapi menghasilkan produk dengan kualitas



yang baik. Tiada jam tanpa lingkungan bersih Karyawan dituntut untuk selalu menjaga kebersihana lingkungan sehingga



kenyamanan dan keamanan terjamin. Tiada shipment tanpa full quantity Setiap kali waktu pengiriman barang dengan kontainer harus penuh sehingga tidak ada ruangan yang kosong. Hal ini bertujuan untuk menekan biaya



pengiriman. Many style in one line Setiap line dituntut untuk mampu mengerjakan beberapa model baju. Terkadang ada kemungkinan dalam satu line mengerjakana beberapa model baju yang



berbeda. Proses ulang adalah musuh bebuyutan 6

Karyawan harus bekerja secara efisien dan efektif agar tidak terjadi proses 

ulang karena proses ulang merupakan hal yang harus dihindari. Maximum dua step jadi Setelah sekali dijelaskan bagaimana cara mengerjakan, karyawan langsung



mampu untuk mengerjakan dengan baik. Jangan jadi pemanjat tebing, tetapi jadi pendaki gunung kejayaan, keberhasilan perusahaan diperoleh secara bertahap dan perlahan sehingga kejayaan akan bertahan lama. Jika kejayaan diperoleh secara instan

 



  

maka akan hilang secara cepat. Jangan jadi pahlawan pemadam kebakaran, tetapi jadilah pencegah kebakaran Tindakan pencegahan lebih diutamakan daripada tindakan mengatasi masalah. Tiada komunikasi tanpa email Untuk mempercepat penyampaian informasi, maka dipergunakan komunikasi melalui email. Berbuat baik, berbicara baik, dan berpikir juga baik Semua pihak diminta untuk selalu berbuat baik, berbicara tidak asal dan menggunakan cara berfikir yang bijaksana. Zero deffect Menuntut agar tidak terjadi proses pengulangan. Frontal link antar departemen Adanya kerjasama yang baik antar departemen. Tiada hari tanpa daily report yang akurat Setiap hari supervisor dituntut untuk mencatat laporan hariana secara akuraat sehingga informasi yang disajikan akurat. Laporan ini meliputi jumlah produk yang dihasilkan perjam, perhari dan jumlah kesalahan produk.

2.4 Produk Produk yang dihasilkan di perusahaan ini adalah pakaian wanita, yaitu antara lain baju, celana, jaket, blus yang jenis dan disain yang disesuaikan dengan order yang ada. Untuk asesoris pakaian (kancing, kain, zipper, hanger) sebagai bahan baku pembuatan pakaian, perusahaan belum memproduksi sendiri, yang artinya perusahaan masih impor untuk bahan tersebut. Jenis dan desain pakaian wanita yang diproduksi di perusahaan ini sangat bergantung dari order pelanggan. Untuk jumlah pemesanan, perusahaan memiliki minimum jumlah pemesanan untuk satu jenis dan desain pakaian wanita. Selain itu jumlah pemesanan juga bergantung dari jenis kualitas pakaian yang diinginkan. Untuk pakaian wanita dengan kualitas standar minimal jumlah pemesanan adalah 5000 pc / desain dan untuk pakaian wanita yang memilki kualitas tinggi minimal pemesanan adalah 1000 pc / desain. 7

2.5 Kesejahteraan dan Fasilitas Perusahaan memberikan fasilitas pendukung kinerja bagi karyawan perusahaan. Fasilitas pendukung ini diantaranya adalah karyawan di sediakan fasilitas antar-jemput dengan menggunakan bus perusahaan, musholah, klinik kesehatan, penyediaan sarana untuk menjaga keselamatan karyawan selama bekerja seperti masker, sarung tangan, boots. Selain itu, seluruh karyawan yang bekerja di PT Mataram Tunggal Garment akan mendapatkan akomodasi berupa makan siang dari perusahaan. Untuk penunjang kesejahteraan lainnya, karyawan di berikan asuransi BPJS dari perusahaan, asuransi ini tidak hanya diperuntukkan kepada pegawai tetap, melainkan juga untuk pegawai kontrak. 2.6 Struktur Organisasi Struktur organisasi perusahaan tergambar dalam bagan berikut :

Gambar 2.1Struktur Organisasi PT Mataram Tunggal Garment Masing-masing jabatan memiliki tanggung jawab dan wewenang sebagai berikut 2.6.1 Share Holder Share Holder adalah orang-orang yang memegang saham di PT Mataram Tunggal Garment sehingga mereka mempunyai kekuasaan dalam menentukan segala keputusan yang ditetapkan oleh perusahaan. Para pemegang saham ini juga memilki wewenang untuk mengangkat dan menghentikan pimpinan perusahaan. 2.6.2 Board Of Commissioners 8

Merupakan dewan komisaris, yaitu orang-orang yang tidak secara langsung terjun dalam kegiatan oprasional pabrik. Jadi mereka hanya mempunyai modal yang digunakan untuk kepentingan pabrik. Para dewan komisaaris ini biasa juga disebut orang-orang yang memiliki pabrik, karena dana pembangunan dan keuntungan ditangani mereka dan pemegang saham tersebar dijadikan sebagai komisaris utama. 2.6.3 Direktur Utama Direktur utama mempunyai tugas untuk memimpin dan bertanggung jawab terhadap seluruh kegiatan operasional yang dijaalankan oleh perusahaan agar tercapai pengawasan yang baik. Selain tugas tersebut, direktur utama juga bertanggung jawab terhadap kegiatan yang dilakukan atas nama perusahaan baik di dalam maupun di luar perusahaan. 2.6.4 Consultant & Partners Tugas dari Consultant & Partners adalah untuk membantu direktur utama dalam hal pemberian nasehat yang berhubungan dengan semua kegiatan pabrik. Misalnya ikut membantu dalam merumuskan kebijakan atau perbaikan dalam segala bidang. 2.6.5 Direktur I (Coorporate & HRD) Departemen ini bertanggung jawab terhadap semua kegiatan yang berkaitan dengan hubungan kemasyarakatan dan keamanan terhadap gangguan luar. Direktur I ini membawahi : a. HRD & Personal Bagian ini bertanggung jawab terhadap perkembangan yang ada di dalam perusahaan, melalui ketersediaan bahan baku (perencanaan), pengendalian kualitas produk yang dihasilkan, juga menangani manajemen personal. Selain itu juga bertanggung jawab terhadap pengawasan karyawan dan lain-lain, juga mengurus masalah personalia perusahaan, seperti administrasi, surat-surat perusahaan, lembur, cuti, penggajian karyawan, absensi serta peningkatan keahlian karyawan. b. General Affair & Public Relation Bertugas untuk mengurus masalah hubungan masyarakat, kunjungan, riset atau kerja dan sejenisnya baik siswa maupun mahasiswa, instansi atau perusahaan, dan juga bertugas untuk mengadakan pameran-pameran ataupun kegeatan kesenian yang ditujukan kepada masyarakat. c. Maintanance Bertanggung jawab terhadap pengadaan dan perawatan atau pemeliharaan mesinmesin di perusahaan, instalasi listrik dan generator diesel baik secara berkala maupun dalam kondisi overhaul sesuai dengan perencanaan yang diajukan oleh 9

planning section. Selain itu, maintanance juga bertugas untuk memelihara gedung perusahaan secara keseluruhan dan pengaadaan air yang dibutuhkan untuk keperluan produksi maupun non produksi. d. Office Service Mempunyai tugas menganalisa macam pekerjaan

yang

berlangsung,

memperhatikan segala fasilitas kerja yang dibutuhkan, menentukan luas area yang dibutuhkan, dan menganalisa derajad hubungan antara masing-masing aktivitas bagian dari kantor tersebut. Dimana diawali dengan penetapan fungsi dan metode kerja yanag diharapkan dari departemen tersebut, personalia yang ditugaskan untuk melaksanakan masing-masing dari fungsi hubungan antara masing-masing fungsi atau yang ada. e. Security Bertanggung jawab terhadap keamanan pabrik dan lingkungan sekitar pabrik dari gangguan yang datangnya dari luar yang mungkin saja datangnya sewaktu-waktu. Selain itu juga bertugas dalam pengacekan setiap pengunjung yang akan memasuki perusahaan. f. Transportation Bertanggung jawab terhadap kendaraan inventaris perusahaan, mulai dari persoalna bahan bakar sampai dengan perawatan terhadap kendaraan, juga melayani dalam hal antar jemput karyawan. 2.6.6 Direktur II (Supporting Departement) a. Financial Departement Bertugas dan bertanggung jawab terhadap pencatatan biaya yang telah dipergunakan perusahaan.Termasuk dalam bagian ini adalah cost accounting yang bertugas melaksanakan pembayaran terhadap variabel terkait, baik kepada karyawan maupun pada relasi perusahaan. b. Accounting Departement Bertugas untuk melaksanakan pembayaran terhadap pajak-pajak yang dikenakan pada peralatan di perusahaan, menyelenggarakan penyimpanan dan pengeluaaran uang tunaai lewat kas kecil, biasanya untuk keperluan-keperluan yang tidak membutuhkan dana yang begitu besar dan yang bersifat mendadak. c. Logistic Departement Bertanggung jawab terhadap pengaturan dan pelaksanaan pengadaan barangbarang yang dibutuhkan, baik untuk kebutuhan produksi maupun non produksi yang hendak dibeli. Departemen ini mempunyai bagian yang disebut Ware House, yang mempunyai tanggung jawab terhadap pengelolahan dan administrasi barang-baranga yang telah dibeli oleh bagian logistik, atau dengan kata lain Ware 10

House merupakan bagian yang mengurusi masalah pergudangan terhadap barangbarang yang telah dibeli baik barang impor maupun yang dibeli dari daerah lokal. 2.6.7 Direktur III (Production, Planning & Control, dan Marketing) Direktur ini menangani masalah Quality dan Quality Control terhadap produk dalam perusahaan. Pada bagian PPC, pertama kali sampel produk yaitu pakaian akan dibuat, sehingga proses pembuatan pakaian dapat diketahui membutuhkan waktu berapa lama dalam pembuatannya, karena itu di dalam departemen ini sangat dibutuhkan konsentarasi yang sangat besar. Bagian PPC biasanya mengerjakan sampel yang diberikan oleh pemesan pada saat perusahaan kedatangan barang yang berupa barang impor baik melalui EMS maupun Air Cargo. Barang yang datang harus terlebih dahulu dilaporkan ke bagian PPC. Biasanya yang akan dilaporkan dalah dalam hal jumlah karton atau koil, berat barang, kualitas bahan, dan kuantitas. Direktur III ini membawahi : a. Production Departement Bertanggung jawab atas kegiaatan proses produksi, yaitu dari pengaturan pengadaan bahan baku (kain), penjadwalan dan pengaturan mesin sampai produk selesai dikerjakan dan siap packing. Departemen ini juga bertugas dalam menentukan dalam menentukan pelimpahan pesanan perusahaan kepada perusahaan lain yang bergerak di bidang sejenis. Selain menangani masalah bahan baku dari proses awal sampai akhir menjadi produk jadi, juga mempelajaari lintasan produksi yang baik yang akan digunakana dalam produksi, bisa juga langsung mengadakan perbaikan lintas produksi saat operasi sedang berjalan tidak sesuai dengan yang diharapkan sehingga perlu diadakan perombakan letak peralatan yang digunakan. b. Menchandiser Bagian ini bertugas memasarkan hasil produksi dari perusahaan kepada pihak konsumen yang berada di luar negeri. Bagian ini juga menangani barang-barang yang akan diekspor ke luar negeri dan sekaligus pemasarannya. c. Marketing & Export Shipping Tugas daaari marketing adalah merencanakan, melaksanakan dan mengawasi kegiatan pemasaran dan melaksanakan pengadaan barang atau pembelian untuk kepentingan perusahaan, serta bertanggung jawab atas kelancaran pemasaran produk yang dihasilkan oleh perusahaan. Selain itu, marketing juga amempunyai tugas dalam membuat atau menentukan kebijakan dalam pengembangan

11

pemasaran daalam arti luas dengan cara yang paling efisien sesuai dengan tujuan perusahaan. Bagian export dan shiping mempunyai dua tugas utama yaitu asministration and process yang bertugas menangani administrasi barang-barang yang akan diekspor dan kebijakan proses yang akan dilalui yang berhubungan dengan pengiriman barang ke luar negeri. Tugas yang kedua adalah shipping, yang bertanggung jawab terhadappengawasan pakaian jadi yang akan dikirim, dan administrasi pengiriman produk kepada agen perusahaan yang berada di Semarang dan Jakaarta. 2.7 Pemasaran Produk Perusahaan PT Mataram Tunggal Garment ini adalah perusahaan yang bersifat make to order, dimana semua disain, jumlah pengerjaan produk yang dikerjakan sesuai dengan pesanan yang ada. Target pasar utama dari perusahaan ini adalah pasar laur negeri terutama Amerika Serikat.

BAB III DESKRIPSI SISTEM INDUSTRI 3.1 Sistem Dan Manajemen Produksi 3.1.1

Proses Produksi dan Proses Bisnis Perusahaan PT Mataram Tunggal Garment ini bergerak di industri konveksi, yaitu memproduksi segala jenis pakaian wanita, mulai dari berbagai jenis baju wanita, celana wanita dengan disaian yang disesuaikan dengan pesanan konsumen. Perusahaan ini berpusat dan memiliki pabrik produksi di Yogyakarta, akan tetapi perusahaan ini juga memiliki kantor cabang pemasaran di Semarang dan Jakarta. Hal ini dimaksudkan untuk memperluas jangkauan pemasaran dan promosi dari perusahaan ini. Kebanyakan konsumen yang memesan barang ke perusahaan ini adalah konsumen yang berasal dari 12

luar negeri, seperti Tiongkok, Korea, Jepang, dan Amerika. Untuk alur proses bisnis di dalam perusahaan ini dapat dijelaskan melalui diagram dibawah ini :

13

Gambar 3.1 Alur Proses Bisnis PT Mataram Tunggal Garment Sumber: Database PT Mataram Tunggal Garment 14

Dari gambar diagram diatas, dapat dilihat bahwa proses dimulai dari adanya pemesanan produk dari konsumen ke perusahaan, dimana pemesanan produk ini dapat langsung ke kantor pemasaran yang berada di Yogyakarta. Dari semua pesanan yang ada, nantinya akan segera diproses oleh kantor pusat pemasaran yang berada di Yogyakarta. Kemudian dari kantor pemasaran akan langsung melimpahkan pesanan konsumen tersebut ke departement mechandiser. Pelimpahan pesanan konsumen ke departement mechandiser ini disertai dengan desain produk, ukuran, jenis bahan, spesifikasi serta unit yang akan dipesan. Di dalam departemen mechandiser ini akan dibuat sampel produk yang akan dibuat nantinya oleh departemen produksi yang disesuaikan dengan keinginan dan spesifikasi produk yang telah di diberikan sebelumnya. Sampel produk yang telah dibuaat kemudian akan dikirim kembali kepada konsumen melaui paket, hal ini dimaksudkan guna untuk melakukan verifikasi apakah sampel pakaian yang dibuat oleh perusahaan sesuai dengan keinginan dan ekspektasi konsumen. Selain untuk melakukan verifikasi, diberikan juga rincian perkiraan waktu kerja pengerjaan produk dan harga produk itu sendiri. Untuk penentuan harga produk, departemen merchandiser dibantu oleh departemen accounting dan financial. Apabila sampel produk telah sesuai dengan spesifikasi konsumen, dan telah tercapainya kesepakatan antara perusahaan dengan konsumen mengenai spesifikasi, harga, waktu pengerjaan, pengiriman, dll, maka pekerjaan massal pun akan segera dilakukan. Setelah disepakatinya negosiasi maka pekerjaan pengerjaan produk akan dilimpahkan ke departemen produksi. Departemen produksi akan melakukan pemesanan bahan baku kepada supplier dan melimpahkan pekerjaan penanganan bahan baku kepada departemem logistik. Proses pembuatan produk dimulai dari penggelaran kain dengan pola yang telah dibuat, nantinya bahan baku yang berupa lembaran kain akan digelar untuk selanjutnya dipotong sesuai dengan ukuran dan pola yang dibutuhkan. Langkah selanjutnya adalah dilakukannya proses penjahitan potongan-potongan kain dan kemudian dilakukan proses finishing dan segera dilakukan packing. Di dalam proses produksinya, akan selalu dilakukan inspeksi pada masing-masing prosesnya. Produk yang telah jadi nantinya akan terlebih dahulu masuk ke gudang untuk dilakukan proses pengemasan sebelum pengiriman ke konsumen. Cara pengiriman dari perusahaan ke konsumen sendiri ditentukan pada kesepakatan awal dengan konsumen. Ada beberapa jenis pengemasan, 15

misalnya dengan pengemasan sistem karton (1 karton = 6 pcs atau 12 pcs), sistem hanger (digantung), dan box. Pengiriman barang jadi akan dilakukan apabila konsumen telah melunasi semua pembayaran. Biasanya untuk konsumen yang berasal dari luar negeri, perusahaan akan mengirimkan terlebih dahulu barang ke kantor pemasaran yang berada di Semarang atau di Jakarta dengan menggunakan jasa kontainer untuk kemudian mengantarkan barang ke pelabuhan yang kemudian akan di antarkan ke negara tujuan dengan menggunakan kapal. 3.1.2

Sistem Produksi Perusahaan ini bergerak dalam industri pembuatan pakaian wanita, sistem produksi perusahaan ini adalah make to order. Make to order sendiri adalah dimana perusahaan akan memproduksi suatu produk sesuai denga pesanan yang ada, jadi apabila perusahaan tidak mempunyai order, maka perusahaan itu tidak akan berjalan. Pesanan yang biasanya masuk ke perusahaan ini rata-rata adalah pesanan yang bersal dari luar negeri, dengan spesifikasi dan disain yang di tetapkan dari pemesan tersebut. Bahan baku yang digunakan juga rata-rata adalah bahan baku impor dan sebagian bahan baku lokal.

3.1.3 Proses Produksi Alur proses produksi di PT Mataram Tunggal Garment ini di buat dengaN sistem group technologi, dimana

alat-alat berupa

mesin dan

para pekerja akan

dikelompokkana sesuai dengan pekerjaan dan kegiatan yang ada. Secara umum proses produksi di dalam perusahaan ini terbagi atas 4 tahapan, yaitu sebagai berikut : a. Proses Cutting Pada proses ini bahan baku yang berupa kain akan dipotong sesuai dengan pola yang telah dibuat sebelumnya. Pada proses ini pemotonga kain dilakukan secara serempak, yaitu kain akan ditumpuk 60 – 80 tumpukan kain yang kemudian akan dilakukan pemotongan. Ketelitian dan keahlian pekerja sangat dituntut dalam proses kegiatan ini, karena kesalahan kecil saja dapat mengakibatkan potongan kain menjadi tidak rapi sehingga akan mempengaruhi hasil produk nantinya. Setelah lembaran-lembaran kain terpotong, selanjutnya potongan-potongan tersebut akan memasuki proses obras, yang kemudian akan dilanjutkan dengan proses selanjutya. b. Proses Sewing 16

Proses ini adalah proses penjahitan baju, bahan jahitan yang telah mengalami proses cutting akan dipindahkan ke proses sewing ini. Sebelum masuk ke proses sewing biasanya akan di lakukan inspeksi atau pemeriksaan kembali terhadap hasil potongan dan kesesuaian bagian pemotongan. Pada proses ini juga nantinya prosuk pakaian wanita seperti baju, celana, blazer, rok, jaket, dll, akan di finishing. Proses finishing ini berupa pemasangan kancing, resleting, aksesoris, dll. c. Quality Control Proses ini sangat penting untuk dilakukan, karena akan menyangkut kepuasan konsumen terhadap produk yang telah dibuat. Kegiatan yang dilakukan pada proses ini adalah pemeriksaan hasil jahitan, apakan sudah memenuhi standar atau belum, dan jika belum memenuhi standar maka harus diperbaiki kembali. Selain pemeriksaan terhadap hasil jahitan, quality control juga dilakukan terhadap bahan baku dan bahan pendukung. d. Proses Packing Produk pakaian wanita yang telah selesai akan dikemas ke dalam karton, plastik ataupun dengan menggunakan gantungan. Jenis packing ini disesuaikan dengan permintaan pemesan dan juga sesuai dengan perjanjian pemesanan diawal. Setelah dikalakukan proses packing maka pakaian siap untuk dikirim. Pengiriman ke luar negeri nantinya harus juga dilengkapi dengan dokumen pengiriman yang lengkap ke negara tujuan. 3.1.4 Tata Letak Failitas Pada PT. Mataram Tunggal Garment ini terdapat beberapa lantai produksi berikut gambar denah lantai produksi pada PT. Mataram Tunggal Garment, gambar denah lantai produksi

17

Gambar 3.2 Denah Produksi Lantai I Pada lantai 1 ini terdapat ruang produksi yang di gabung menjadi 1 antara proses cutting, sewing, quality control. Sementara untuk proses packing berada pada denah sebelah kiri pada bagian penerimaan dari proses sewing, kemudian di lakukan ironing, folding, dan finishing produk setelah itu kemudian produk di packing lalu di kirim ke cabang semarang dan jakarta untuk kemudian di kirim ke perusahaan yang telah order. Pada penerimaan bahan baku itu di terima pada denah sebelah kiri yang tergabung dengan proses packing. Ada perlakuan berbeda untuk setiap bahan dan perusahaan telah menyesuaikannya. Halaman depan ada ruang security dimana para guest wajib lapor terlebih dahulu. Kemudian pada ruang office terdapat ruang tamu, receiptionis, ruang exim, ruang direksi, ruang accounting, ruang finance, dan ruang bea cukai. Kemudian pada denah sebelah kanan adalah di isi dengan ruang parkir kendaraan karyawan, kantin karyawan serta mesin boiler yang nantinya uap rebusan air tersebut di gunakan untuk menyetrika bahan produk.

18

Gambar 3.3 Denah Produksi Lantai II Pada lantai II ini adalah bagian yang berkenaan dengan gudang, aksesoris, dan produksi. Pada denah sebelah kiri terdapat ruang fabric asesories, kemudian ruang sampel model produk, kemudian ruang pembuatan pola, ruang marker, ruang PPC dan beberapa ruang quality control. Pada denah ini menjelaskan bahwa di dalam divisi tersebut adalah penanggung jawab mengenai model sampel, pola yang akan di buat nanti di produksi dan kontrol kualitas pada setiap proses. Kemudian pada denah tengah adalah ruang produksi yaitu penjahitan dan pemotongan di tambah beberapa kantor di dalamnya. Kemudian bagian denah paling kanan adalah warehouse/gudang tempat menyimpan

barang/produk

yang

sudah

jadi

maupun

ruang

penyimpanan

bahan.Pengaturan tata letak fasilitas yang baik dapat membantu dalam hal kegiatan produksi, dimana dengan tata letak fasilitas yang baik material handlingdan material movement dapat diminimumkan sehingga dapat menurunkan biaya operasi. Seperti yang kita ketahui bahwa dengan tata letak fasilitas yang tidak teratur nantinya akan mengakibatkan terjadinya pertabrakan jalur proses produksi. Untuk itu penting kiranya pemilihan tata letak fasilitas khususnya pada bagian produksi ini untuk dilakukan. 3.1.5 Bahan Baku dan Bahan Penolong Untuk menghasilkan produk yang berkualitas tinggi tentunya harus juga disertai dengan penggunaan bahanbaku dan juga bahan penolong yang berkualitas tinggi juga. Pada dasarnya untuk membuat produk pakaian wanita, bahan baku utama yang 19

diperlukan adalah kain. Kain yang digunkan dapat berupa kain dengan bahan syfon, wol, jeans, ataupun sutra, tergantung dengan pesanan yang ada. Sedangkan bahan penolong yang digunakan untuk membuat produk pakaian adalah berupa macammacam kancing, resleting, pita, dan aksesoris lainnya. 3.1.6 Kapasitas Produksi Kapasitas produksi sendiri adalah seberapa banyak barang atau produk yang dapat dibuat atau dihasilkan oleh perusahaan berdasarkan satuan waktu tertentu. Kapasitas produksi ini sendiri sangat bergantung dari kapasitas mesin yang digunakan, seberapa banyak mesin, banyaknya pegawai, dan ketersediaan bahan baku di perusahaan. Untuk produksi di PT Mataram Tunggal Garment ini sendiri, yang menggunakan sitem produksi make to order, memiliki kapasitas produksi maksimum mencapai 350.000 pcs unit dalam 1 bulan. 3.1.7 Purchasing and Raw Material Proses pembelian bahan baku akan dilakukan pada saat kesepakatan dengan pihak konsumen telah terjadi. Untuk pembelian bahan baku sendiri, perusahaan hanya akan membeli bahan baku sesuai dengan pesanan dari konsumen tersebut. Di PT Mataram Tunggal Garment ini sendiri biasanya membeli bahan baku dari luar negeri, hal ini dikarenakan kebanyakan sepesifikasi bahan yang digunakan untuk membuat produk tersebut sama dengan keinginan konsume atau pemesan, yang dimana kebanyakan konsumen dari perusahaan ini sendiri dari luar degeri. Namun tidak menutup kemungkinan perusahaan akan membeli bahan baku dari dalam negeri. Jalinan kerjasama yang erat serta komitmen antara perusahaan dengan supplier sangat dijaga oleh perusahaan. Untuk pemenuhan bahan baku, perusahaan memiliki langganan supplier-supplier tersendiri. Dengan adanya ikatan dengan para supplier ini diharapkan perusahaan mendapatkan keuntungan lebih, seperti kualitas bahan yang sesuai dengan keinginan dan penawaran, pengiriman yang on time, mendapatkan potongan-potongan harga, dll. 3.1.8 Permesinan Untuk memperlancar proses produksi, peralatan yang digunakan di perusahaan ini antara lain mesin jahit high speed, yaitu mesin jahit yang digerakkan dengan bantuan mesin dinamo listrik, untuk mesin jahit ini sendiri terdapat 2 tipe yang di gunakan di perusahaan ini, yaitu tipe single neadle dan tipe double neadle. Kemudian ada mesin automatic cutting machine yaitu mesin yang digunakan untuk memotong kain mesin 20

yang digerakkan oleh operator. Mesin vaccum iron table with heater adalah mesin setrika dengan uap panas, uap panas pada setrika dihasilkan dari perebusan air yang berada di wadah besar yang kemudian uap dari hasil perebusan air tersebut akan dialirkan ke masing-masing setriak dengan menggunakan pipa. Selain itu di perusahaan ini juga terdapat mesin fusing press machine yang berguna untuk menekan bahan pakaian (kain) dan turn collar. 3.1.9 Pergudangan Untuk pergudangan di dalam perusahaan ini ditangani oleh departemen logistik. Penaganan barang di dalam gudang sangat penting untuk dilakukan, hal ini dilakukan guna untuk menjaga kualitas dari barang yang berada di dalam gudang tersebut. Untuk di PT Mataram Tunggal Garment ini barang yang dimasukkan ke gudang dan menjadi tanggung jawab dari departemen logistik adalah bahan baku utama yang berupa kain, kancing, dan aksesoris pakaian lainnya. Penanganan barang digudang juga dilakukan berbeda-beda, tergantung dengan jenis barang tersebut. Seperti perawatan untuk bahan baku kain, perawatannya ada yang dilakukan dengan cara membiarkan kain tersebut di dalam masing-masing roll kain, namun ada juga yang dirawat dengan dilakukan penggelaran terhadap bahan baku kain tersebut. Untuk aksesoris seperti kancing baju juga di sesuaikan dengan bahan kancing, untuk kancing yang berbahan besi dan logam mendapatkan penanganan berupa pembungkusan dengan plastik yang bertujuan untuk menghindari oksidasi terhadap bahan tersebut. Sedangkan kancing dengan bahan plastik harus di lakukan pemeriksaan kelengkapan dan tekstur dari kancing tersebut. 3.1.10 Manajemen Kualitas Salah satu kegiatan yang sangat penting untuk dilakukan adalah manajemen kualiatas. Tujuan utama dari manajemen kualitas ini sendiri adalah untuk menjaga agar kualitas dari produk yang dihasilkan sama dan sesuai dengan yang diinginkan. Pada PT.Mataram Tunggal Garmentmanajemen menggunakan WARP kemudian selain itu selalu dilakkan inspeksi pada setiap tahapan pengerjaan produk, sehingga kualitas akan selalu terjaga. Selain itu untuk memproduksi produk yang baik sesuai dengan keinginan, perusahaan juga selalu melakukan pengecekan terhadap bahan baku produk, terutama kualitas kain yang akan digunakan. 3.2 Human Capital Management 21

PT Mataram Tunggal Garment yang dalam proses produksinya bersifat padat karya, yaitu produksi yang banyak mempergunakan tenaga kerja manusia. Di dalam sebuah perusahaan, tenaga kerja adalah merupakan salah satu faktor yang menentukan kemajuan dan kemunduran dari sebuah perusahaan. Dalam perusahaan terdapat berbagai macam departemen atau unit kerja yang membantu kelancaran oprasional, salah satunya adalah departemen personalia. Departemen ini bertugas untuk mengurusi semua yang berhubungan dengan human resource di dalam perusahaan, mulai dari rekrutmen pegawai (hiring), pengendalian kinerja, bobot kerja karyawan sampai ke pemecatan karyawan (firing). 3.2.1 Rekrutmen Rekruitmen adalah salah satu proses yang sangat penting untuk dilakukan dalam sebuah proses bisnis. Rekrutmen yang baik akan menghasilkan tenaga kerja yang memiliki kompetensi yang bagus. Proses ini dalam sebuah perusahaan biasanya akan dilakukan oleh departemen personalia atau human capital management. Di PT Mataram Tunggal Garment ini tenaga kerja yang di gunakan dan diberdayakan adalah masyarakat sekitar pabrik. Tenaga kerja yang berupa masyarakat sekitar yang diserap oleh PT Mataram Tunggal Garmen berkisar 70% dan 30% sisanya berasal dari daerah lain yang jauh dari lingkungan pabrik. Alasan inilah yang menjadi alasan utama dari didirikanya pabrik di Yogyakarta. Selain tenaga kerja yang mencukupi, keahlian dan kopetensi dari pekerja sekitar juga mendukung dan sesuai dengan kebutuhan dari PT Mataram Tunggal Garment dan juga UMR di daerah Yogyakarta tergolong murah, sehingga keuntungan yang didapati akan semakin besar. 3.2.2 Pendataan Karyawan Pembuatan arsip karyawan, hal ini dilakukansebagai langkah untuk mengetahui jumlah karyawan yang bekerja untuk perusahaan baik untuk staff ataupun karyawan oprasional. Selain itu langkah ini juga dilakukan agar managerial di perusahaan dapat berjalan lebih baik dan dapat memenuhi standariasasi managerial. Saat ini jumlah karayawan secara keseluruhan di dalam perusahaan berjumlah 1.967 orang, dengan kategori sebagai karyawan tetap dan karyawan kontrak. 3.2.3

Jam Kerja dan Jam Lembur Pembagian jam kerja sangat menetukan efektivitas produksi di dalam perusahaan.

Dengan adanya pembagian jam kerja diharapkan karyawan mampu melaksanakan tugasnya dengan baik. Jam kerja untuk para pegawai PT Mataram Tunggal Garment ditentukan sebagai berikut : 22

a. Office Staff Untuk jam kerja Office Staff ditentukan sebagai berikut : Tabel 3.1 Jam Kerja Office Staff No. 1 2 3 4 5 6 7

Hari Senin Selasa Rabu Kamis Jumat Sabtu Minggu

Jam Masuk 08.15 wib 08.15 wib 08.15 wib 08.15 wib 08.15 wib

Jam Selesai 18.15 wib 18.15 wib 18.15 wib 18.15 wib 18.15 wib Libur

b. Production Staff Untuk jam kerja Production Staff ditentukan sebagai berikut : Tabel 3.2 Jam Kerja Production Staff No. 1 2 3 4 5 6 7

Hari Senin Selasa Rabu Kamis Jumat Sabtu Minggu

Jam Masuk 07.30 wib 07.30 wib 07.30 wib 07.30 wib 07.30 wib

Jam Selesai 17.30 wib 17.30 wib 17.30 wib 17.30 wib 17.30 wib Libur

c. Bagian Produksi dan Karyawan Harian Untuk jam kerja karyawan bagian produksi dan karyawan harian ditetapkan sebagai berikut : Tabel 3.3 Jam Kerja Bagian Produksi dan Karyawan Harian No. 1 2 3 4 5 6 7

Hari Senin Selasa Rabu Kamis Jumat Sabtu Minggu

Jam Masuk 07.30 wib 07.30 wib 07.30 wib 07.30 wib 07.30 wib

Jam Selesai 16.30 wib 16.30 wib 16.30 wib 16.30 wib 16.30 wib Libur

d. Driver Untuk jam kerja pegawai driver perusahaan, di tetapkan sebagai berikut : 23

Tabel 3.4 Jam Kerja Driver No. 1 2 3 4 5 6 7

Hari Senin Selasa Rabu Kamis Jumat Sabtu Munggu

Jam Masuk 07.30 wib 07.30 wib 07.30 wib 07.30 wib 07.30 wib

Jam Selesai 16.30 wib 16.30 wib 16.30 wib 16.30 wib 16.30 wib Libur

e. Security Untuk jam kerja pegawai security perusahaan ditetapkan sebagai berikut : Tabel 3.5 Jam Kerja Security No.

Hari

1 2 3 4 5 6 7

Senin Selasa Rabu Kamis Jumat Sabtu Minggu

Shift 1

Jam Kerja Shift 2

Shift 3

07.00 – 15.00 wib

15.00 – 23.00 wib

23.00 – 07.00 wib

Dimana untuk waktu istirahat karyawan adalah selama 45 menit, yaitu dari jam 11.30 – 12.15 wib. 3.2.4 Sistem Kompensasi Pembayaran gaji karyawan akan dilakukan tepat pada tanggal 1 pada setiap bulannya, sedangkan pembayaran upah lembur karyawan akan dilakukan setiap tanggal 10 pada setiap bulannya. Pembayaran gaji karyawan ini dibayarkan dengan sistem transper ke rekening masing-masing karyawan. 3.2.5 Fasilitas dan Kesejahteraan Karyawan Perusahaan memberikan fasilitas pendukung kinerja bagi karyawan perusahaan. Fasilitas pendukung ini diantaranya adalah karyawan di sediakan fasilitas antar-jemput dengan menggunakan bus perusahaan, musholah, klinik kesehatan, penyediaan sarana untuk menjaga keselamatan karyawan selama bekerja seperti masker, sarung tangan, 24

boots. Selain itu, seluruh karyawan yang bekerja di PT Mataram Tunggal Garment akan mendapatkan akomodasi berupa makan siang dari perusahaan. Untuk penunjang kesejahteraan lainnya, karyawan di berikan asuransi BPJS dari perusahaan, sauransi ini tidak hanya diperuntukkan kepada pegawai tetap, melainkan juga untuk pegawai kontrak. 3.2.6

Pemeliharaan dan Pemutusan Hubungan Kerja Karyawan

Di PT Mataram Tunggal Garment terdapat 2 status kepegawaian, yaitu karyawan tetap dan karyawan kontrak (bisa 3 bulan, 6 bulan atau 1 tahun kontrak). Jika kontrak kepegawaian telah habis perusahaan dapat memperpanjang kontrak tersebut jika karyawan tersebut dipandang mampu melakukan tugas-tugasnya dengan baik selama kontrak sebelumnya. Sebaliknya jika karyawan tersebut tidak mampu bekerja dengan baik maka hubungan kerja dapat dihentikan. Selain itu pemutusan hubungan kerja (firing) dapat dilakukan oleh perusahaan apabila seorang karyawan tidak masuk kerja selama 6 hari secara berturut-turut tanpa ada alasan yang jelas. 3.2.7

Training

Kegiatan Training biasanya akan dilakukan kepada karyawan baru atau karyawan magang di perusahaan. Training yang diberikan biasanya berupa cara pengoprasian alat dan prosedur kerja. Kegiatan training ini dilakukan sesuai dengan kebutuhan dari perusahaan, jadi kegiatan training ini tidak secara rutin dilakukan. 3.3 Pemasaran dan Distribusi 3.3.1 Produk Produk yang dihasilkan dari PT.Mataram Tunggal Garment adalah pakaian jadi wanita. Dengan bahan yang di impor dari distributor luar negri seperti yang menjadi relasi sekarang adalah dari china dan korea. 3.3.2 Price (Strategi Harga) Strategi harga PT.Mataram Tunggal Garmentadalah negosiasi diawal dengan pembeli mengenai model produk dan harga produk. Sehingga dari PT.Mataram Tunggal Garment tidak bias menentukan harga yang tetap. 3.3.3 Promotion (Strategi Promosi) Promosi yang di lakukan tidak ada karena PT.Mataram Tunggal Garment sudah memiliki pelanggan tetap, selain itu banyak relasi yang ada di Negara lain. Hal ini terus berkembang dari mulut – kemulut.Sehingga dari pihak PT.Mataram Tunggal Garmentsendiri tidak ada upaya melakukan promosi tambahan. 25

3.3.4 Place (Jaringan Distribusi dan Transportasi) Pengiriman produksi PT.Mataram Tunggal Garment dilakukan dengan jasa transportasi box.sementara itu untuk wilayah distribusinya pada tahun ini 60 % produk di kirim ke jepang dan yang lain di kirim ke amerika berdasarkan pesanan. Perusahaan PT Mataram Tunggal Garment merupakan perusahaan yang menyediakan jasa konveksi, pembuatan produk berdasarkan pesanan konsumen (make to order) dan target pemasaran nya adalah pasar luar negeri terutama Amarika Serikat. Untuk sistem pengiriman barang sendiri akan disesuai kan dengan permintaan konsumen. Untuk pasar luar negeri biasanya perusahaan akan menggunakan pengantaran produk dengan menggunakan peti kemas. Pendistribusian produk dari perusahaan akan menyewa peti kemas yang kemudian akan diantarkan ke pelabuhan di cabang Semarang atau Jakarta, yang kemudian nanti akan di distribusikan ke kosumen dengan menggunakan kapal laut.

3.3.5

Sistem Informasi Manajemen

PT.Mataram Tunggal Garment menggunakan HRS (human research system) dimana itu terletak pada bagian divisi personalia. Sementara untuk komunikasi dengan para buyer menggunakan email dan telpon

26

BAB IV TUGAS KHUSUS PENERAPAN KESEHATAN DAN KESELAMATAN KERJA DENGAN MENGGUNAKAN METODE FISHBONE PADA PT. MATARAM TUNGGAL GARMENT

4.1 DESKRIPSI PERMASALAHAN 4.1.1 Latar Belakang Masalah Dalam sebuah perusahaan yang baik adalah yang mengutamakan keselamatan dan kesehatan kerja karyawannya. Sehingga jaminan akan kerja yang nyaman di dapat oleh para pekerja. Kecelakaan kerja merupakan salah satu faktor yang wajib di tanggulangi atau di minimalisir pada sebuah perusahaan terutama perusahaan yang mengoperasikan mesin – mesin dimana resiko terjadi kecelakaan ini tinggi. Hal ini harus berbanding lurus dengan penerapan K3 pada perusahaan tersebut. Perusahaan yang baik adalah perusahaan yang memperhatikan keselamatan & kesehatan para perkerjanya. Kerugian-kerugian yang timbul karena terjadinya kecelakaan akan menimbulkan kerugian. Kerugian tersebut tidak hanya pada perusahaan namun juga pada para pekerja yang akan mengalami kerugian baik fisik maupun non fisik. Kehilangan karyawan akan menimbulkan masalah bagi sebuah perusahaan. Dimana, waktu untuk merekrut pegawai akan tersita begitupun dengan biaya maupun pelatihan untuk menjadi pegawai yang piawai dalam menguasai suatu bidang pekerjaan pada perusahaan tersebut. Selain itu perusahaan juga harus menanggung seluruh biaya dan asuransi yang telah sesuai perjanjian. Hal ini akan menyebabkan keluarnya biaya tambahan yang di bebankan pada perusahaan. Kemudian akan terjadi penundaan waktu kerja untuk mengganti satu operator/pekerja jika operator itu merupakan operator utama. Metode-metode yang ada di perusahaan akan di pakai untuk mengidentifikasi suatu permasalahan. Kemudian jika sudah di analisa metode-metode tersebut dapat di implementasikan guna mengurangi permasalahan yang timbul. Dalam dukungan untuk terciptanya suatu lingkungan yang aman maka di pakai salah satu alat untuk meminimalisir angka kecelakaan kerja yaitu alat pelindung diri (APD).(APD) adalah seperangkat alat 27

yang digunakan oleh tenaga kerja untuk melindungi seluruh/sebagian tubuhnya terhadap kemungkinan adanya potensi bahaya/kecelakaan kerja.APD dipakai sebagai upaya terakhir dalam usaha melindungi tenaga kerja apabila usaha rekayasa (engineering) dan administratif tidak dapat dilakukan dengan baik. Kesesuaian APD yang di terapkan dapat di ketahui setelah di lakukan penelitian. 4.1.2 Rumusan Masalah 1. Bagaimanakah penerapan K3 pada PT. Mataram Tunggal Garment? 2. Seberapa besar proporsi APD dalam jalannya operasi perusahaan? 3. Bagaimanakah metode dengan implementasi yang ada apakah sesuai? 4.1.3 Tujuan Penelitian 1. Agar mengetahui penerapan K3 dalam PT. Mataram Tunggal Garment. 2. Agar mengetahui besarnya proporsi APD dalam terlaksananya operasi perusahaan. 3. Agar mengetahui apakah metode yang di gunakan sesuai dengan implementasinya. 4.1.4 Manfaat Penelitian Adapun manfaat yang diharapkan dari penelitian ini adalah : 1. Manfaat Teoritis Penelitian ini setidaknya dapat membuka wawasan dari internal perusahaan bahwasanya banyak metode yang dapat di gunakan dalam memperbaiki atau mengembangkan perusahaan tanpa mengesampingkan metode yang sudah lama di pakai. 2. Manfaat Praktis a. Bagi Perusahaan : Hasil penelitian ini di harapkan bisa di pakai atau bisa membantu menganalisis hal detail mengenai penyebab timbulnya kecelakaan kerja dalam berjalannya proses produksi pada PT. Mataram Tunggal Garment. b. Bagi Mahasiswa : Hasil penelititan ini dapat di pakai sebagai ilmu untuk di terapkan di masa depan ketika sudah berkerja.

28

4.1.5 Alur Penelitian

29

Gambar 4.1 Diagram Alur Penelitian Berikut merupakan penjelasan dari diagram alur penelitian diatas : 30

1. Mulai 2. Observasi Lapangan Observasi lapangan ini dilakukan di PT Mataram Tunggal Garment. Pada kegiatan ini dilakukan kunjungan ke setiap divisi perusahaan dan lingkunan sekitar dengan pembimbing Kp. Observasi ini dilakukan guna mendapatkan gambaran tentang perusahaan yang akan diteliti. 3. Identifikasi Masalah Setelah observasi di rasa cukup maka selanjutnya dilakukan identifikasi masalah dalam perusahaan. Dari observasi tersebut didapatkan permasalahan yang ada di perusahaan yaitu tentang keselamatan & kesehatan kerja. 4. Studi Literatur Kemudian setelah permasalahan didapatkan, peneliti memberikan solusi dan metode yang tepat untuk menyelesaikan masalah tersebut.Maka dari itu dibutuhkan studi literatur guna menentukan dan menemukan metode yang tepat untuk diaplikasikan pada masalah yang ada. 5. Pengumpulan Data Setelah melakukan studi literatur maka dilakukan pengumpulan data-data yang di rasa mendukung untuk kemudian diolah pada tahap pengolahan data.Data yang diambil melalui kuesioner, data kecelakaan kerja, dan data yang didapat dari tabel identifikasi bahaya d& penilaian resiko kerja yang telah dibuat oleh ahli K3 dari perusahaan terkait. 6. Pemilihan Metode Dari data yang telah di peroleh, maka di pilih metode yang akan dipakai yaitu melalui metode fishbone diagram. Metode ini dipilih karena merupakan salah satu metode yang mudah digunakan untuk mencari penyebab suatu masalah mengenai terjadinya kecelakaan kerja.Sehingga nantinya penyebab tersebut apat ditanggulangi guna meminimalisir terjadinya kecelakaan kerja. 7. Pengolahan Data Pengolahan data dengan menggunakan metode fishbone diagram

dimulai

dengan pembuatan kerangka fishbone diagram. Kemudian menentukan faktorfaktor apa saja yang menyebabkan terjadinya kecelakaan kerja. Kemudian mengisi penyebab-penyebab yang mungkin terjadi pada masing-masing faktor. 8. Analisis Hasil Hasil dari fishbone diagram ini adalah beberapa penyebab yang mungkin terjadi pada masing-masing faktor pada fishbone diagram. Dari hasil tersebut peneliti akan mengetahui dan dapat menyimpulkan faktor mana yang sekiranya paling mempengaruhi terjadinya kecelakaan kerja. 9. Saran dan Rekomendasi 31

Kemudian setelah diketahui hasil yang didapat, peneliti memberikan saran dan rekomendasi mengenai penyebab-penyebab tersebut, guna meminimalisir terjadinya kecelakaan kerja pada PT. Mataram Tunggal Garment. 10. Selesai

4.1.6 Pengumpulan Data Pengumpulaan data dilakukan pada 2 sumber : 1. Pengumpulan data pada lingkungan kerja 2. Data pada narasumber yaitu Ibu Maria Vitarina selaku Manager Personalia

4.2 DASAR TEORI 4.2.1 Pengertian dan tujuan Kesehatan Keselamatan Kerja Menurut (Mangkunegara, 2002)Keselamatan dan kesehatan kerja adalah suatu pemikiran dan upaya untuk menjamin keutuhan dan kesempurnaan baik jasmaniah maupun rohaniah tenaga kerja pada khususnya, dan manusia pada umumnya, hasil karya dan budaya untuk menuju masyarakat adil dan makmur. Kemudian ada lagi rujukan dari (Sumakmur, 2001) Keselamatan kerja merupakan rangkaian usaha untuk menciptakan suasana kerja yang aman dan tentram bagi para karyawan yang bekerja di perusahaan yang bersangkutan. Kesehatan kerja adalah suatu metode yang memiliki ruang lingkup berupa mesin, bangunan, perlengkapan keamanan, dan kondisi fisik maupun psikis pekerja. Hal ini di perkuat dengan pernyataan dari (Simanjuntak, 1994)Keselamatan kerja adalah kondisi keselamatan yang bebas dari resiko kecelakaan dan kerusakan dimana kita bekerja yang mencakup tentang kondisi bangunan, kondisi mesin, peralatan keselamatan, dan kondisi pekerja Sehingga dengan pernyataan pernyataan diatas dapat kita simpulkan bahwa sasaran utamanya adalah manusia atau human. Dalam artian perkerjaan yang di lakukan mendapat jaminan keselamatan agar resiko pekerjaan dapat berkurang. Pengistilahan Keselamatan dan Kesehatan kerja (atau sebaliknya) bermacam macam: ada yang menyebutnya Higiene Perusahaan dan Kesehatan Kerja (Hyperkes) dan ada

32

yang hanya disingkat K3, dan dalam istilah asing dikenal Occupational Safety and Health. Tujuan umum dari K3 adalah menciptakan tenaga kerja yang sehat dan produktif. Tujuan hyperkes dapat dirinci sebagai berikut (Rachman, 1990): a.

Agar tenaga kerja dan setiap orang berada di tempat kerja selalu dalam keadaan sehat dan selamat.

b. Agar sumber-sumber produksi dapat berjalan secara lancar tanpa adanya hambatan. Dalam UU No. 1 tahun 1970 dinyatakan bahwa syarat-syarat keselamatan kerja untuk : a. b. c. d.

mencegah dan mengurangi kecelakaan mencegah, mengurangi, dan memadamkan kebakaran mencegah dan mengurangi bahaya peledakan memberikan kesempatan atau jalan menyelamatkan diri pada waktu kebakaran atau

kejadian-kejadian lain yang berbahaya e. memberikan pertolongan pada waktu kecelakaan f. memberikan alat-alat perlindungan diri pada para pekerja g. mencegah dan mengendalikan timbul atau menyebar luasnya suhu, kelembaban, debu, kotoran, asap, gas, hembusan h. mencegah dan mengendalikan timbulnya penyakit akibat kerja baik physik maupun i. j. k. l. m. n.

psikis, peracunan, infeksi dan penularan memperoleh penerangan yang cukup dan sesuai menyelenggarakan suhu dan lembab udara yang baik menyelenggarakan penyegaran udara yang cukup memelihara kebersihan, kesehatan, dan ketertiban memperoleh keserasian antara tenaga kerja, lingkungan, cara dan proses kerjanya mengamankan dan memperlancar pekerjaan bongkar muat, perlakuan dan

penyimpanan barang o. mengamankan dan memelihara segala jenis bangunan p. mencegah terkena aliran listrik yang berbahaya q.

menyesuaikan dan menyempurnakan pengamatan pada pekerjaan yang bahaya kecelakaan menjadi bertambah tinggi.

4.2.2 Alat Pelindung Diri (APD) Alat Pelindung Diri (APD) adalah kelengkapan yang wajib digunakan saat bekerja sesuai bahaya dan risiko kerja untuk menjaga keselamatan pekerja itu sendiri dan orang di sekelilingnya.

33

Alat pelindung diridigunakan oleh tenaga kerja yang berfungsi melindungi tubuhnya dari potensi kecelakaan pada saat bekerja dan menjaga kesehatan pekerja. APD dipakai sebagai alternatif pertama untuk menjaga keselamatan dan kesehatan pekerja. Pemakaian APD tidak menjamin 100% keselamatan dan kesehatan pekerja karena didalam pekerjaan tidak hanya bekerja sendiri tetapi melibatkan orang sekitar. Alat Pelindung Diri atau biasa yang disebut dengan APD adalah suatu alat yang mempunyai kemampuan untuk melindungi seseorang dalam pekerjaannya yang fungsinya mengisolasi tubuh tenaga kerja dari bahaya di tempat kerja. Penggunaan Alat Pelindung Diri (APD) tidak selalu efektif, yang efektif adalah pencegahan secara teknis, tetapi bila pencegahan secara teknis belum dapat dilakukan secara sempurna karena keterbatasan teknologi maka penggunaan alat pelindung diri (APD) menjadi sangat penting. Alat Pelindung Diri (APD) adalah pilihan terakhir yangdilakukan untuk mencegah bahaya, tetapi Alat Pelindung Diri (APD) bukan pengendalian sumber bahaya. Alat Pelindung Diri (APD) sebaiknya tidak digunakan sebagai pengganti dari suasana pengendali resiko yang lain, agar lebih efektif sebaiknya digunakan bersama dengan penggunaan alat pengendali lain. Tujuan di gunakannya APD Pemakaian APD bertujuan untuk melindungi tenaga kerja dan juga merupakan salah satu upaya mencegah terjadinya kecelakaan kerja dan penyakit akibat kerja oleh bahaya potensial pada suatu perusahaan yang tidak dapat dihilangkan atau dikendalikan. Macam-macam Alat Pelindung Diri (APD) antara lain : 1. Alat Pelindung Kepala (Head Cover) Alat ini terdiri dari alat pengikat rambut, penutup rambut, topi dari berbagai bahan. Tujuan pemakaian alat pelindung kepala adalah untuk melindungi kepala dari bahaya terbentur dengan benda tajam atau benda keras, baik yang sifatnya jatuh, melayang atau meluncur termasuk melindungi diri dari panas radiasi bahan-bahan kimia korosif. Jenis pekerjaan yang memerlukan alat pelindung kepala misalnya pekerjaan di bawah mesin-mesin maupun pekerjaan di sekitar konduktor energy yang terbuka. Contoh alat pelindung kepala adalah topi plastik, topi plastik berlapis asbes, topi aluminium, dan topi logam. 34

Gambar 4.2 Alat Pelindung Kepala 2. Alat Pelindung Mata (Eye Protection) Alat pelindung mata digunakan untuk melindungi mata dari kemungkinan kontak dengan bahaya karena percikan atau kemasukan debu-debu, gas-gas, uap, cairan korosif, partikel-partikel melayang atau terkena radiasi gelombang elektromagnetik. Alat pelindung mata terdiri dari 3 macam, yaitu : a.

Kaca mata biasa b. Kaca mata goggles yaitu kaca mata yang tertutup semua, tetapi terdapat lubanglubang kecil sebagai ventilasi.

c.

Tameng muka

Gambar 4.3 Alat Pelindung Mata 3. Alat Pelindung Telinga (Hearing Protection) Alat pelindung telinga bekerja sebagai penghalang antara bising dan telinga dalam. Alat ini diperlukan apabila tingkat kebisingan di tempat kerja sudah mencapai 85 dB diatas 8 jam sehari. Alat pelindung telinga terdiri dari 3 macam, yaitu : a.

Kapas. b. Sumbat telinga (Ear Plugs) mempunyai daya atenuasi suara sebesar 25-30 dB. 35

c. Tutup telinga (Ear Muffs) mempunyai daya atenuasi suara sebesar 10-15 dB lebih besar dari sumbat telinga. d.

Canal Caps

Gambar 4.4 Alat Pelindung Telinga 4. Alat Pelindung Pernapasan (Respiratory Protection) Alat pelindung pernapasan diperlukan di tempat kerja dimana udara didalamnya tercemar. Secara umum ada 2 macam alat pelindung pernapasan, yaitu : a.

Respirator atau Purifying Respirator. Alat ini berfungsi untuk membersihkan udara yang akan dihirup oleh pekerja. Alat ini digunakan untuk melindungi pekerja dari bahaya penapasan debu, kabuut, asap, gas dan uap.

b.

Breathing Apparatus atau Air Supply Respirator Alat ini berfungsi untuk memberikan udara bersih atau oksigen kepada pekerja yang menggunakannya.

Gambar 4.5 Alat Pelindung Penafasan 5. Alat Pelindung Tangan dan Jari-jari (Hand Gloves)

36

Alat pelindung tangan ini paling banyak digunakan, karena kecelakaan yang paling banyak terjadi pada tangan dari keseluruhan kecelakaan yang ada. Menurut bentuknya, sarung tangan dapat dibedakan menjadi : a.

Sarung tangan biasa (Gloves) b. Sarung tangan yang dilapisi dengan plat logam (Grantlet) yang digunakan di lengan.

c.

Mitth, sarung tangan untuk 4 jari yang terbungkus.

Gambar 4.6 Alat Pelindung Tangan dan Jari 6. Alat Pelindung Kaki (Foot Cover) Sepatu keselamatan kerja dipakai untuk melindungi kaki dari kejatuhan benda berat, percikan asam dan basa yang korosif, cairan panas dan terinjak benda-benda tajam. Contoh alat pelindung kaki seperti sepatu kulit, sepatu karet, sepatu bot karet, sepatu anti slip, sepatu dilapisi baja, sepatu plastik, sepatu dengan sol kayu/gabus, pelindung betis, tungkai dan mata kaki.

Gambar 4.7 Alat Pelindung Kaki 7. Alat Pelindung Tubuh Alat pelindung tubuh berupa pakaian dapat berbentuk apron yaitu pakaian pelindung tubuh yang menutupi sebagian tubuh mulai dari dada sampai lutut dan berbentuk overalls yaitu pakaian pelindung tubuh yang menutupi seluruh bagian tubuh. 37

Gambar 4.7 Alat Pelindung Tubuh 4.2.3

Kecelakaan kerja Menurut Peraturan Menteri Tenaga Kerja RI Nomor : 03 /MEN/1998 tentang

Tata Cara Pelaporan dan Pemeriksaan Kecelakaan bahwa yang dimaksud dengan kecelakaan adalah suatu kejadian yang tidak dikehendaki dan tidak diduga semula yang dapat menimbulkan korban manusia dan atau harta benda. Secara umum, ada dua sebab terjadinya kecelakaan kerja, yaitu penyebab langsung (immediate causes) dan penyebab dasar (basic causes). Penyebab Dasar a. Faktor manusia/pribadi, antara lain karena : 1. Kurangnya kemampuan fisik, mental, dan psikologis 2. Kurangnya/lemahnya pengetahuan dan ketrampilan/keahlian. b. Faktor kerja/lingkungan, antara lain karena : 2. Tidak cukup kepemimpinan dan atau pengawasan 3. Tidak cukup perawatan (maintenance) 4. Tidak cukup alat-alat, perlengkapan dan berang-barang/bahan-bahan. 5. Tidak cukup standard-standard kerja 6. Penyalahgunaan c. Penyebab Langsung

38

Kondisi berbahaya (unsafe conditions/kondisi-kondisi yang tidak standard) yaitu tindakan yang akan menyebabkan kecelakaan, misalnya (Budiono, Sugeng, 2003) : 1. Peralatan pengaman/pelindung/rintangan yang tidak memadai atau tidak memenuhi syarat. 2. Bahan, alat-alat/peralatan rusak 3. Sistem-sistem tanda peringatan yang kurang mamadai 4. Lingkungan berbahaya/beracun : gas, debu, asap, uap, dll 5. Bising 6. Ventilasi dan penerangan yang kurang Tindakan

berbahaya

adalahtingkah

laku,

(unsafe

act/tindakan-tindakan

tindak-tindakan

atau

yang

perbuatan

tidak

standard)

yang

akan

menyebabkankecelakaan, misalnya (Budiono, Sugeng, 2003) : 1. Mengoperasikan alat/peralatan tanpa wewenang. 2. Gagal untuk memberi peringatan. 3. Gagal untuk mengamankan. 4. Bekerja dengan kecepatan yang salah. 5. Menyebabkan alat-alat keselamatan tidak berfungsi. 6. Memindahkan alat-alat keselamatan. 7. Menggunakan alat yang rusak. 8. Menggunakan alat dengan cara yang salah. 9. Kegagalan memakai alat pelindung/keselamatan diri secara benar. 4.2.4 Penyakit akibat kerja Penyakit Akibat Kerja (PAK) (Occupational Diseases) adalah penyakit yang disebabkan oleh

pekerjaan atau lingkungan kerja (Permennaker No. Per.

01/Men/1981) yang akan berakibat cacat sebagian maupun cacat total.Cacat Sebagian adalah hilangnya atau tidak fungsinya sebagian anggota tubuh tenaga kerja untuk selama-lamanya. Sedangkan Cacat Total adalah keadaan tenaga kerja tiadak mampu bekerja sama sekali untuk selama-lamanya

39

Penyakit Akibat Hubungan Kerja (Work Related Diseases) yaitu penyakit yang dicetuskan, dipermudah atau diperberat oleh pekerjaan. Penyakit ini disebabkan secara tidak langsung oleh pekerjaan dan biasanya penyebabnya adalah berbagai jenis faktor. Faktor-Fakor Penyebab Penyakit Akibat Kerja Faktor Fisik o Suara tinggi/bising : menyebabkan ketulian o Temperatur/suhu tinggi : menyebabkan Hyperpireksi, Milliaria, heat Cramp, Heat Exhaustion, Heat Stroke. o Radiasi sinar elektromagnetik : infra merah menyebabkan katarak, ultraviolet menyebabkan

konjungtivitis,

radioaktrif/alfa/beta/gama/X

menyebabkan

gangguan terhadap sel tubuh manusia. o Tekanan udara tinggi : menyebabkan Coison Disease o Getaran :menyebabkan Reynaud’s Disease, Gangguan proses metabolisme, Polineurutis. Golongan Kimia o Asal : bahan baku, bahan tambahan, hasil antara, hasil samping, hasil (produk), sisa produksi atau bahan buangan. o Bentuk : zat padat, cair, gas, uap maupun partikel. o Cara masuk tubuh dapat melalui saluran pernafasan, saluran pencernaan, kulit dan mukosa o Masuknya dapat secara akut dan secara kronis o Efek terhadap tubuh : iritasi, alergi, korosif, Asphyxia, keracunan sistemik, kanker, kerusakan/kelainan janin, pneumoconiosis, efek bius (narkose), Pengaruh genetic. Golongan Biologi o Berasal dari : virus, bakteri, parasit, jamur, serangga, binatang buas, dll Golongan Ergonomi/fisiologi o Akibat : cara kerja, posisi kerja, alat kerja, lingkungan kerja yang salah, Kontruksi salah. 40

o Efek terhadap tubuh : kelelahan fisik, nyeri otot, deformitas tulang, perubahan bentuk, dislokasi. Golongan mental Psikologi o Akibat : suasana kerja monoton dan tidak nyaman, hubungan kerja kurang baik, upah kerja kurang, terpencil, tak sesuai bakat. o Manifestasinya berupa stress Beberapa Contoh Penyakit Akibat Kerja Penyakit alergi/hipersensitif o Dapat berupa; Rinitis, Rinosinusitis, Asma, Pneumonitis, aspergilosis akut bronchopulmoner, Hipersensitivitas lateks, penyakit jamur, dermatitis kontak, anafilaksis. o Lokasi biasanya di saluran pernafsan dan kulit o Penyebab; bahan kimia, microbiologi, fisis dapat merangsang interaksi non spesifik atau spesifik. Dermatitis Kontak o Ada 2 jenis yaitu iritan dan allergi Lokasi di kulit Penyakit Paru o Dapat berupa : Bronchitis kronis, emfisema, karsinoma bronkus, fibrosis, TBC, mesetelioma, pneumonia, Sarkoidosis. o Disebabkan oleh bahan kimia, fisis, microbiologi. Penyakit Hati dan Gastro-intestinal o Dapat berupa : kanker lambung dan kanker oesofagus (tambang batubara dan vulkanisir karet), Cirhosis hati(alkohol, karbon tetraklorida, trichloroethylene, kloroform) o Disebabkan oleh bahan kimia Penyakit Saluran Urogenital o Dapat berupa : gagal ginjal(upa logam cadmium & merkuri ,pelarut organik, pestisida, carbon tetrachlorid), kanker vesica urinaria (karet, manufaktur/bahan pewarna organik, benzidin, 2-naphthylamin). o Disebabkan bahan kimia. Penyakit Hematologi 41

o

Dapat berupa : anemia (Pb), lekemia (benzena)

o

Disebabkan bahan kimia Penyakit Kardiovaskuler o Disebabkan bahan kimia o Dapat berupa : jantung coroner (karbon disulfida, viscon rayon, gliceril trinitrat, ethylene glicol dinitrat), febrilasi ventricel (trichlorethylene). Gangguan alat reproduksi o Dapat berupa : infertilitas (ethylene bromida, benzena, anasthetic gas, timbal, pelarut organic, karbon disulfida, vinyl klorida, chlorophene), kerusakan janin (aneteses gas, mercuri, pelarut organik) keguguran (kerja fisik) o Disebabkan bahan kimia dan kerja fisik Penyakit muskuloskeletal o Dapat berupa : sindroma Raynaud (getaran 20 – 400 Hz), Carpal turnel syndroma (tekanan yang berulang pada lengan), HNP/sakit punggung (pekerjaan fisik berat, tidak ergonomis) o Disebabkan : kerja fisik dan tidak ergonomis. Gangguan telinga o Dapat berupa : Penurunan pendengaran (bising diatas NAB) o Disebabkan faktor fisik Gangguan mata o Dapat berupa : rasa sakit (penataan pencahayaan), conjungtivitis (sinar UV), katarak (infra merah), gatal (bahan organik hewan, debu padi), iritasi non alergi (chlor, formaldehid). o Disebabkan faktor fisik, biologi Gangguan susunan saraf o Dapat berupa : pusing, tidak konsentrasi, sering lupa, depresi, neuropati perifer, ataksia serebeler dan penyakit motor neuron (cat, carpet-tile lining, lab. Kimia, petrolium, oli). o Disebabkan bahan kimia Stress

42

o Dapat berupa : neuropsikiatrik; ansietas, depresi (hubungan kerja kurang baik, monoton, upah kurang, suasana kerja tidak nyaman) o Disebabkan faktor mental psikologi Infeksi o Dapat berupa : pneumonia (legionella pada AC), leptospirosis (leptospira pada petani), brucellosis, antrakosis (brucella, antrak pada peternak hewan). o Disebabkan oleh faktor biologi Keracunan o Dapat berupa keracunan akut (CO, Hidrogen sulfida, hidrogen sianida), kronis (timah hitam, merkuri, pestisida). o Disebabkan oleh bahan kimia. Cara Deteksi atau Pencegahan Penyakit Akibat Kerja. Monitoring Kesehatan Tenaga Kerja o

Riwayat penyakit

o

Riwayat pekerjaan

o

Pemeriksaan klinik

o

Pemeriksaan laboratories

o

Pemeriksaan Rontgen

o

Hubungan antara bekerja dan tidak bekerja dengan gejala penyakit.

Monitoring Lingkungan Kerja o

Pemantauan personil (diukur dekat masuknya kontaminan)

o

Pemantauan lingkungan kerja

o

Pemantauan biologic

Tujuan Pemantauan Lingkungan Kerja o Mengendalikan faktor lingkungan kerja o Pemeriksaan berkala terhadap tingkat pemaparan lingkungan kerja o Identifikasi potensi bahaya o Memantau tingkat pemaparan pekerja terhadap bahan berbahaya o Mengevaluasi efektivitas upaya-upaya pengendalian o Menjaga tempat kerja tetap aman dan sehat. Tata cara pelaporan Penyakit Akibat Kerja 43

Permennaker No. Per. 01/Men/1981 tentang Kewajiban Melapor PAK. Pasal 2 (a) : pengurus dan badan yang ditunjuk wajib melaporkan secara tertulis

o

kepada Kantor Bina lindung Tenaga Kerja setempat. Pasal 3 (a) : Laporan dilakukan dalam waktu paling lama 2 kali 24 jam setelah

o

penyakit dibuat diagnosa. Kepmannaker No. Kepts. 333/Men/1989 tentang Diagnosa dan Pelaporan PAK Pasal 3 (3) : setelah ditegakkan diagnosis PAK oleh dokter pemriksa maka wajib

o

membuat laporan medik. Pasal 4 (a) :PAK harus dilaporkan oleh pengurus tempat kerjayang bersangkutan

o

selambat-lambatnya 2 kali 24 jam kepada Kanwil Depnaker melalui Kantor Depnaker. Pasal 4 (b) : Untuk melaporkan PAK harus menggunakan bentuk B2/F5, B3/F6,

o

B8/F7. 4.3

Pengolahan Data 4.3.1 Analisa kesehatan dan keselamatan kerja a. Hasil Rekap Kuesioner Karakteristik Umum Responden No. Responden

:-

Nama

: Maria Vitarina

Jenis Kelamin

:P

Jabatan/Bagian

: Manager Personalia

Masa Kerja

: 23 tahun

I.

Pertanyaan umum Kesehatan & keselamatan Kerja 1.

Apakah diadakan pemeriksaan kesehatan bagi tenaga kerja?

-

Sebelum diterima kerja √ (Pekerja membawa surat keterangan sehat dari dokter)

-

Pemeriksaan khusus

-

Pemeriksaan berkala √ ( 1tahun sekali )

2.

Apakah perusahaan memiliki klinik kesehatan? √ (ya) 44

3.

Apakah perusahaan melakukan penempatan pegawai sesuai keahlian masing-masing? √ (ya)

4.

Apakah perusahaan memberlakukan shift kerja? √ (tidak)

5.

Apakah perusahaan memiliki organisasi K3? √ (ya)

6.

Apakah perusahaan mengikutsertakan pegawainya pada asuransi kesehatan? √ (ya)

7.

Jika tidak ikut asuransi, apakah tenaga kerja diberi tunjangan kesehatan? √ (tidak, jika terjadi resiko kecelakaan akan di tanggung perusahaan)

8.

Apakah perusahaan memiliki sistem tanggap darurat? √ (ya)

9.

Apakah perusahaan memiliki laporan angka kecelakaan tenaga kerja? √ (ya)

10. Apa saja potensi bahaya yg dimiliki perusahaan? √ (kecelakaan kerja : tertusuk jarum, gunting, roda troli) 11. Apakah perusahaan memiliki APD sesuai potensi bahaya yang dpt terjadi √ (ya) II.

Pertanyaan tentang Promosi K3 & Gizi Kerja 1.

Apakah memiliki rambu2 peringatan akan K3? √ (ya)

2.

Apakah telah melaksanakan pelatihan/seminar mengenai K3? √ (ya)

3.

Apakah perusahaan memiliki promotor kesehatan? √ (ya)

4.

Apakah tenaga kerja telah sadar bahaya yg akan dihadapinya dan mengetahui pencegahan serta tindakan awal jika terjadi kecelakaan kerja? √ (ya)

5.

Apakah perusahaan memperhatikan asupan nutrisi pegawainya? √ (ya)

6.

Apakah pemberian nutrisi sesuai beban kerja karyawan?√ (ya)

7.

Apakah memiliki kantin perusahaan? √ (ya, kantin sebagai ruang makan, makanan di sediakan oleh pihak ketiga)

8.

Bila terdapat kantin dlm perusahaan, Apakah dilakukan pemeriksaan keamanan dan kesehatan makanan/minuman yg akan dikonsumsi? √ (ya)

III.

Pertanyaan tentang Lingkungan Kerja 45

1.

Apakah rutin dilaksanakan pemeriksaan kadar debu di lingk.perusahaan (brpkali/thn)? √ (ya, 1 tahun sekali)

2.

Apakah rutin dilaksanakan pengukuran tingkat kebisingan? √ (ya)

3.

Apakah rutin dilaksanakan pengukuran tingkat pencahayaan?√ (ya)

4.

Apakah rutin dilaksanakan pengukuran besaran getaran alat yg digunakan?√ (ya)

5.

Apakah rutin dilaksanakan kegiatan sanitasi lingk.perusahaan?√ (ya)

6.

Apakah perusahaan memiliki sarana pengolahan limbah?√ (ya)

7.

Apakah pengolahan limbah telah dilaksanakan sesuai prosedur?√ (ya)

8.

Apakah terdapat ventilasi dan sesuai standar peraturan yg berlaku?√ (ya)

b. Data AlatPelindung Diri Yang Tersedia Tabel 4.1 Alat Pelindung Diri Alat Pelindung No

Nama

1

HandLift

2

Masker

3

Sarung Tangan

4

Needle Guard

5

Troli

6

Kaca Mata google

7

Sarung tangan karet tahan air

8

Apron

9

Sepatu Boot

10

Kaca Filter

11

Masker Respirator

12

WearPack

13

APD lain-lain

46

c. Data Kecelakaan Kerja Tabel 4.2 Data kecelakaan kerja Januari 2015

No 1 2 3

No Tanggal 1 8/1/2015 2 9/1/2015 3 15/01/2015 4 23/1/2015 Tanggal NIK 2/2/2015 4692 4/2/2015 19706 5/2/2015 19215

NIK Nama Karyawan 19647 Retna Purwanti 18380 Dewi Muhimmatul 00080 Nikmah Maya Dewi 19676 Tri Purnani Nama Karyawan Bagian Ismiyati Line 20 Wahyuningsih Line 18 Dewi Suryandari WH

4 5 6

9/2/2015 13/2/2015 24/2/2015

Sulastri Agustina Saraswati Sri Hartati D.

2015

16065 19583 07496

P.Proses Line 12 Line 26

Bagian Diagnosa Keterangan L1 Kecelakaan La-Lin RS. Panti Nugroho ADM Kecelakaan La-Lin RS. Panti Nugroho EXIM Kecelakaan La-Lin BPS Agil Subekti Line 21 Kecelakaan La-Lin dr. Migi Pradistya Diagnosa Keterangan Kecelakaan La-Lin RS. Panti Nugroho Terkena Gunting RS. Panti Nugroho Kecelakaan La-Lin Klinik Pratam Yoso Terkena Jarum Kecelakaan La-Lin Kecelakaan La-Lin

Husada RS. Panti Nugroho RS. Panti Nugroho Klinik SWA

Maret 2015 No 1 2 3 4

Tanggal 6/3/2015 6/3/2015 13/3/2015 30/3/2015

NIK 17688 18801 00027 19741

Nama Karyawan Sri Dalyanti Yunita Indarti Heraningsih Afi Primaningsih

Bagian Line 19 Line 05 Logistik FQC 47

Diagnosa Kecelakaan La-Lin Jari Terjepit Mesin Kecelakaan La-Lin Kecelakaan La-Lin

Keterangan RS. Cakra Husada RS. Panti Nugroho RS. PKU Muh. Jogja Klinik Dagu Sehat

Februari

Data diatas merupakan data kecelakaan kerja yang terjadi di PT. MataramTunggal garment selama 3 bulan terakhir.Jika di lihat dari angka kecelakaan kerja yang terjadi dari tabel diatas kebanyakaan terjadi ketika pekerja berangkat menuju tempat kerja. Sementara kecelakaan lain terjadi ketika perkerja sedang melakukan pekerjaannya diantaranya : terkena gunting, terkena jarum, terjepit mesin. Hal ini sepenuhnya menjadi tanggung jawab dari perusahaan.Untuk kecelakaan lalu lintas memang dari pihak perusahaan tidak menyediakan transportasi untuk para karyawan. Namun untuk biaya pengobatan akan di tanggung oleh perusahaan.

48

4.3.2

Identifikasi Permasalahan Setelah tahapan pengumpulan data telah di laksanakan maka peneliti dapat mengambil satu proses dalam produksi garment ini yang menimbulkan masalah di lihat dari data-data yang telah di dapat. Yaitu bagian perkerjaan yang berhubungan dengan mesin. Kesimpulan ini di dapatkan setalah melihat pada kuesioner bagian 1 pertanyaan nomor 10 disana menjelaskan bahwa potensi bahaya yang dimiliki perusahaan diantaranya : tertusuk jarum, terkena gunting, dan tergilas roda troli. Selain itu ada juga data yang dapat di pakai pada bagian data kecelakaan kerja ( laporan kecelakaan kerja bulanan) pada bagian tersebut data kecelakaan kerja yang ada adalah terkena gunting, terkena jarum, terjepit mesin. Dari data-data diatas maka indentifikasi permasalahan pada PT. Mataram Tunggal Garment adalah perkerjaan yang berhubungan dengan mesin.Perkerjaanyang berhubungan dengan mesin dapat artikan sebagai perkerjaan yang dilakukan oleh karyawan dengan alat bantu mesin yang dapat beresiko terjadi kecelakaan. Pekerjaan yang di maksudseperti : 1. Bekerja menggunting pola yang sudah di sediakan oleh desainer. Proses ini dilakukan untuk membentuk pola yang sudah di buat sehingga kain kain bahan akan di potong untuk kemudian di kirim ke proses selanjutnya 2. Kemudian berkerja dengan mesin jahit yang tajam karena terdapat jarum di mesin tersebut. Proses ini di lakukan setelah pembuatan pola di lakukan. Dari 2 contoh di atas maka kepala bagian divisi tersebut dapat menginformasikan kepada seluruh karyawan agar : 1. Dapat mengikuti sosialisasi training

yang telah di berikan oleh

perusahaan. 2. Selalu mematuhi aturan yang ada (SOP). 3. Selalu memakai APD yang tersedia di perusahaan guna mengurangi resiko terjadinya kecelakaan kerja. 4. Berhati-hati dan agar selalu teliti memeriksa pengaman mesin dan alatalat yang akan di gunakan untuk berkerja. 5. Berhati-hati dalam bertindak dan konsentrasi. Tindakan pencegahan tambahan yang harus dipenuhi (diterapkan) dan untuk diperiksa oleh atasan pekerja atau atasan area kerja seperti : 1. periksa terlebih dahulu sebelum pekerjaan dimulai 2. mesin yang dipakai, telah diperiksa dengan teliti 49

3. telah di lakukan pengecekan rutin. 4. area kerja atau barang atau mesin aman dari hal hal yang tidak berhubungan dengan pekerjaan 5. P3K sebagai tindakan penolong pertama tersedia. 4.3.3 HIRA (Hazard Identification & Risk Assesment) Kemudian setelah proses identifikasi masalah selesai maka tahapan selanjutnya adalah melihat tabel HIRA (Hazard Identification & Risk Assesment). Hazard adalah sesuatu yang mempunyai potensi membahayakan keselamatan, keamanan, kesehatan dan kenyamanan pekerja di tempat kerja. Setiap kegiatan yang dilakukan

disuatu

kecelakaan.Potensi

ruang bahaya

lingkup yang

perusahaan ditimbulkan

tentu

memiliki

diperlukan

upaya

resiko untuk

meminimalisir risiko yang diterima apabila terjadi kecelakaan (Baktiyar, 2009). Identification adalah identifikasi. Identifikasi disini dilakukan pada bahaya yang mungkin timbul. Kemudian Risk & Assesment merupakan penilaian resiko yang mungin terjadi pada perkerjaan. Karena potensi terjadinya kecelakaan pada PT. Mataram Tunggal Garment besar maka dari itu di butuhkan suatu alat untuk mengidentifikasi bahaya resiko kerja dan penilaian resiko.Agar ketika terjadi kecelakaan maupun bahaya dapat dengan cepat di tanggulangi sesuai dengan alat identifikasi yang telah di buat.salah satu alat yang dapat di gunakan oleh PT. Mataram Tunggal Garment untuk melakukan identifikasi adalah (Hazard Identification & Risk Assesment) atau dapat di sebut HIRA. (wiratmoko, adhi, 2012) HIRA merupakan tahapan awal dalam manajemen risiko,yang menjadi salah satu klausul dalam penerapan OHSAS 18001.Kemudian (Helmidadang, 2012) menyatakan bahwaHazardIdentification and Risk Assessment(HIRA)yaitu merupakan suatu proses mengidentifikasibahaya, mengukur, mengevaluasi risiko yangmuncul dari sebuah bahaya, lalu menghitungkecukupan dari tindakan pengendalian yang adadan memutuskan apakah risiko yang ada dapatditerima atau tidak.Dari pernyataan diatas kita tahu bahwa porsi identifikasi merupakan hal yang penting untuk perusahaan dalam menanggulangi terjadinya resiko kerja.Salah satu bentuk resiko tersebut seperti kecelakaan, peledakan, dan kebakaran pada industri. Hal ini bisa disebabkan, karena kurang pengetahuan tentang penilaian resiko atau risk assessment, sehingga dalam penerapan 50

keselamatan kerja kurang tepat dan efisien (Wanahidayati, 2006). Namun, HIRA pada penelitian inidigunakan sebagai media perbandingan dalam menilik masalah yang ada. Isi dari tabel ini secara garis besar adalah penjelasan proses produksi dari awal hingga akhir beserta seluruh jajaran warga perusahaan dalam melakukan aktivitas. HIRA merupakan alat untuk mengidentifikasi masalah yang ada hal ini hampir sama dengan metode fishbone diagram namun pada tabel HIRA hanya menjelaskan proses, bahaya, dampak dan tindakan perbaikan. Tentu itu adalah hak sepenuhnya dari perusahaan untuk menentukan metode HIRA sebagai alat untuk mengidentifikasi masalah. Namun jika permasalahannya mengenai perkerjaan yang berhubungan dengan mesin yang mengakibatkan terjadinya kecelakaan kerja maka dengan tabel HIRA saja tidak cukup. Kita membutuhkan alat untuk mengidentifikasi faktor apa saja yang menyebabkan terjadinya suatu kecelakaan kerja. Salah satu alat yang sudah umum di pakai adalah fishbone diagram.Di pilihnya fishbone diagram ini karena alat ini adalah alat yang sederhana namun kompleks dalam menilik sebuah permasalahan. Penyebab yang ada akan tertera dengan jelas pada faktor-faktor yang di pilih pada alat ini. Berikut ini merupakan tabel HIRA yang di pakai oleh PT. Mataram Tunggal Garment dalam mengidentifikasi masalah yang ada.

51

4.3.4 Hazard Identification & Risk Assesment PT. Mataram Tunggal Garment Tabel 4.3 HIRA (Hazard Identification & Risk Assesment) No 1

2

Bagian (Section) Gudang Kain

Gudang asesoris

Proses Aspek/Bahaya (Process) Aspek/Hazard Mengangkat Gangguan otot (penerimaan) (muscle trouble) Menurunkan Gangguan otot barang Menyusun Tertimpa Memeriksa / Gangguan otot menggelar Gangguan Penglihatan Gangguan pencahayaan Menggulung Terkena debu material Memompa Terjepit handlift Kontak dengan Terkena material material Terkena debu Mengangkat (penerimaan) Menurunkan barang Menyusun Gulung Benang

Dampak (Impact) Sakit pinggang Sakit pinggang

Tindakan Perbaikan (corrective preventive action) 1. Memakai handlift 2. Training material handling Pemakaian handlift

Patah tulang

Pemakaian tangga Pemakaian alat menggelar dan menggulung material 1. Pemindahan letak posisi kerja 2. Pemindahan letak posisi kerja

Gangguan pernafasan Terluka

Penggunaan masker Memakai sarung tangan

Gangguan otot

Iritasi kulit Gangguan pernafasan Sakit pinggang

Gangguan otot

Sakit pinggang

1. Pemakaian handlift 2. Training material handling Pemakaian handlift

Tertimpa Tersengat listrik Konsleting Tergores benang

Patah tulang Luka bakar Kebakaran Terluka

Penggunaan tangga Perapian kabel listrik Perapian kabel listrik 2. Training teknisi listrik

52

1. 2.

Penggunaan sarung tangan Penggunaan masker

No

3

Bagian (Section)

Proses (Process)

Aspek/Bahaya Aspek/Hazard

Dampak (Impact)

Tergores bahan

Terluka

Memakai sarung tangan Memakai sarung tangan

Tergunting

Terluka

Product safety program

Terlalu lama duduk

Nyeri punggung Desain kursi ergonomic

Terkena material

Iritasi kulit

Memakai sarung tangan

Kelelahan

Kecelakaan kerja Sakit pinggang Pusing

Rotasi karyawan

Cutting

Menarik gulungan label Memotong label Memeriksa asesories Kontak dengan asesories Kecapaian kerja Menggelar kain

Iritasi kulit

Memakai masker dan sarung tangan

Sakit pinggang Patah tulang Luka tusuk Luka gores

Pergantian personil Perbaikan mesin rol secara rutin Gunting di tali Menggunakan sarung tangan

Terluka

Memakai APD

Luka bakar Kebakaran Terluka Terluka

Perapian kabel listrik Perapian kabel listrik Pemakaian APD Paerbaikan mesin cutting secara rutin

Gangguan otot Gangguan pencahayaan Kontak dengan Terkena material kain Mendorong rol Gangguan otot kain Tertimpa mesin rol Menggunting Kejatuhan gunting kain dalam Tergores kain pd proses gelar saat menyobek Pasang pisau Tergores potong Memasang Tersengat listrik colokan listrik Konsleting Memotong Terkena pisau Tertimpa mesin potong

53

Tindakan Perbaikan (corrective preventive action)

Pemakaian handlift Pemindahan letak posisi kerja

No

4

5

Bagian (Section)

Supplier/Pres s

QC Cutting

Proses (Process) Mengumpulka n hasil potong Membendel

Aspek/Bahaya Aspek/Hazard Terkena debu

Tindakan Perbaikan (corrective preventive action)

Gangguan otot

Dampak (Impact) Gangguan pernafasan Pingget, tangan kram Sakit pinggang

Mengangkat hasil cutting Kontak dengan asesoris Memasang colokan listrik Menggosok

Terkena material

Iritasi kulit

Memakai sarung tangan

Tersengat listrik

Luka bakar

Perapian kabel listrik

Terkena gosokan Terlalu lama duduk

Luka bakar Sakit pinggang

Penyediaan obat luka bakar Training operator heat seal Desain kursi ergonomic Pemberian label warning Perapian kabel listrik Pemberian label warning

Tergesek kain

Memasukan Terkena elemen heat seal ke panas mesin press Terjepit mesin Tersengat listrik Membuka Terkena kuku bendel Memeriksa Gangguan penglihatan Gangguan pencahayaan Terlalu lama duduk Kontak dengan Terkena bahan bahan Mengangkat Gangguan otot hasil QC

Luka bakar Luka bakar Luka bakar

Pemakaian masker Menggunakan sarung tangan Pemakaian troli

Kuku terkelupas Ganti pengikat pakai tali kain Penglihatan berkurang Pusing

Pemindahan lampu

Sakit pinggang Iritasi kulit

Penyediaan tempat duduk Pemakaian sarung tangan

Sakit pinggang

Pemakaian troli

54

Pemindahan lampu

No 6

Bagian (Section) Sewing

Proses (Process) Memasang benang Memasukan jarum Mengaktifkan mesin jahit Menjahit

7

QC finishing

Aspek/Bahaya Aspek/Hazard Gangguan penglihatan Tergores benang Tertusuk jarum

Terkena listrik Konsleting Terkena jarum patah Gangguan penglihatan Terlalu lama duduk Terkena putaran mesin bagian atas Terkena putaran mesin bagian bawah Potong benang Tergunting Tergores Kontak dengan Terkena material bahan Menyusun Gangguan otot hasil jahitan tangan Mendorong Gangguan otot hasil ke meja depan Mengangkat Gangguan otot Kontak dengan Terkena komponen

Dampak (Impact) Penglihatan berkurang Terluka Terluka

Tindakan Perbaikan (corrective preventive action)

Luka bakar Kebakaran Kecelakaan kerja Penglihatan berkurang Sakit pinggang Terluka Terluka

Perapian kabel listrik

Pemindahan lampu Pemakaian sarung tangan Pemasangan needle guard

Pemasangan needle guard Penataan lampu Kursi sandaran/backrest Pemakaian pengaman mesin Pemakaian pengaman mesin

Terluka Terluka Iritasi kulit

Product safety system Product safety system Pemakaian sarung tangan

Tangan lengan capek Sakit pinggang Pemakaian troli Sakit pinggang Iritasi kulit 55

Pemakaian handlift Pemakaian sarung tangan

No

8

Bagian (Section)

Area kimia

Proses (Process) komponen Memeriksa komponen

Menggelar komponen Merapikan komponen Memotong benang Mengukur komponen Menyusun hasil QC bahan Mengangkat komponen yang reject Mencuci Spot cleaning

Menyusun komponen yang telah di

Aspek/Bahaya Aspek/Hazard

Dampak (Impact)

Tindakan Perbaikan (corrective preventive action)

Gangguan penglihatan Terlalu lama berdiri Gangguan pencahayaan Terkena debu

Penglihatan jadi Penataan lampu berkurang Penyediaan tempat duduk Kaki capek Pusing Penataan lampu Pemakaian masker

Tergunting

Gangguan pernafasan Terluka

Tergores alat ukur

Terluka

Pemakaian sarung tangan

Pemakaian sarung tangan

Gangguan otot Tangan lengan Penggunaan tangga tangan capek Gangguan otot Sakit pinggang Penggunaan troli Terkena deterjen

Tangan terkena iritasi Terkena bahan Gangguan kimia pernafasan Iritasi kulit Pencemaran air Pencemaran tanah Gangguan otot Sakit pinggang

56

Pemakaian sarung tangan Penyediaan APD Pemakaian sarung tangan Membuat saluran limbahnya Membuat saluran limbahnya Penggunaan tangga

No

Bagian (Section)

9

Gosok

Proses (Process) perbaiki Mengangkat komponen Merapikan komponen Kontak dengan komponen Menggosok Pembuangan air limbah

10

Finishing

Menyusun hasil gosok Mengangkat komponen

Aspek/Bahaya Aspek/Hazard

Dampak (Impact)

Tindakan Perbaikan (corrective preventive action)

Gangguan otot

Sakit pinggang

Penggunaan troli

Terkena debu pada Gangguan komponen pernafasan Terkena komponen Iritasi kulit

Penggunaan masker

Terkena gosokan Terlalu lama beridiri Terhadap lingkungan

Luka bakar Kelelahan pada kaki Perncemaran air Pencemaran tanah Sakit pinggang

Training Penyediaan tempat duduk

Sakit pinggang Iritasi kulit

Pemakaian handlift

Gangguan otot Gangguan otot

Terkena komponen Memeriksa Gangguan Penglihatan penglihatan berkurang Terlalu lama berdiri Kelelahan pada kaki Pasang hang Tertusuk jarum Terliuka tag/price tiket tembakan Penekanan terlalu Perubahan tinggi pada alat tag struktur tulang gun Memasang size Terjepit Terluka 57

Penggunaan sarung tangan

Membuat saluran limbahnya Membuat saluran limbahnya Pemakaian troli

Pemakaian sarung tangan Penataan lampu Penyediaan tempat duduk Product safety program Pergantian personil Pemakaian sarung tangan

No

Bagian (Section)

Proses (Process) clip Memasang hanger Permeriksaan metal detector

Aspek/Bahaya Aspek/Hazard

Dampak (Impact)

Tindakan Perbaikan (corrective preventive action)

Gangguan otot tangan Terkena listrik Konsleting Terlalu lama berdiri Gangguan otot tangan

Tangan lengan lelah Luka bakar Kebakaran Kaki lelah Tangan lengan lelah

Pergantian personil

Pemakaian sarung tangan Memakai masker

Terjepit Terkena listrik Konsleting Gangguan otot Tertimpa box

Iritasi kulit Gangguan pernafasan Sakit pinggang Terluka Luka bakar Kebakaran Sakit pinggang Patah tulang

Memasukan komponen kepolybag Memasukan Terkena bahan komponen ke Terkena debu box Gangguan otot Mengikat striping ban Mengangkat box 11

Sample

Cutting Sewing

Tergunting terluka Terkena jarum Kecelakaan patah kerja Gangguan Penglihatan penglihatan berkurang Lama duduk Sakit pinggang Terluka Terkena putaran mesin bagian atas Terluka 58

Perapian kabel lisrik Perapian kabel listrik Penyediaan tempat duduk Pergantian personel

Ganti personil Pemakaian sarung tangan Perapian kabel listrik Perapian kabel listrik Pemakaian handlift Pemakaian tangga Product safety program Product safety program Penataan lampu Penyediaan tempat duduk Pemakaian pengaman mesin

No

Bagian (Section)

Proses (Process)

Menggunting benang QC 12 13

Pola Mekanik

Pola komputer Membetulkan kabel mesin Memeriksa kabel/panel mesin Memasang mesin baru Mengangkat mesin rusak Pemeriksaan boiler Membersihkan lokasi kerja Mengumpulka

Aspek/Bahaya Dampak Aspek/Hazard (Impact) Terkena putaran mesin bagian bawah Tergunting Terluka

Tindakan Perbaikan (corrective preventive action)

Gangguan penglihatan Terlalu lama berdiri Radiasi komputer

Penataan lampu

Terlalu lama duduk Terkena listrik

Penglihatan berkurang Kaki lelah Penglihatan berkurang Sakit pinggang Luka bakar

Konsleting Terkena debu

Kebakaran Iritasi kulit

Gangguan otot

Sakit pinggang

Perapian kabel listrik Training evakuasi Pemakaian masker Pemakaian troli untuk mengangkat mesin

Gangguan otot

Sakit pinggang Terluka

Kaki terjepit Boiler Burner Terkena debu/asap

Terkena limbah oil

Meledak Kebakaran Gangguan pernafasan Iritasi kulit Iritasi mata Iritasi kulit 59

Pemakaian pengaman mesin Product safety program

Penyediaan tempat duduk Pemasangan kaca filter Penyediaan tempat duduk Perapian kabel listrik

Pemakaian troli untuk mengangkat mesin Pemakaian troli untuk mengangkat mesin Training Training operator boiler Memakai masker respirator Pemakaian wearpack Pemakaian kaca mata google Secondary container

No

Bagian (Section)

Proses (Process) n limbah oil

Aspek/Bahaya Aspek/Hazard

Jatuh terpleset

14

CS/umum

15

CS/toilet

Dampak (Impact) Pencemaran air Pencemaran tanah Keseleo

Tindakan Perbaikan (corrective preventive action) Membuat saluran limbahnya Membuat saluran limbahnya

Pembuangan secara rutin dan pembuatan secondary countainer Menggunakan Terkena mata bor Terluka/tergores Pemakaian sarung tangan mesin bor Mata terkena Luka/iritasi Pemakaian kacamata google partikel material pada mata yang di bor Menggunakan Terkena batu Terluka/tergores Pemasangan pengaman pada mesin gerinda mesin gerinda gerinda Mata terkena Luka/iritasi Pemakaian kacamata google partikel material pada mata yang di gerinda Menyapu lantai Terkena debu Gangguan Memakai masker pernafasan Membersihkan Terkena debu Gangguan Memakai masker debu di atap pernafasan Terjatuh Terluka Update checklist tangga Membersihkan Tergores Terluka Pemakaian sarung tangan kaca Mengumpulka Terkena debu Iritasi kulit Pemakaian sarung tangan n limbah Gangguan Memakai masker pernafasan Membuang Gangguan otot Sakit pinggang Pemakaian troli limbah Membersihkan Terpleset Terluka Pembersihan rutin kamar mandi Keseleo Pembersihan rutin 60

No

16

Bagian (Section)

Office

Proses (Process) Mengumpulka n limbah biohazard Mengetitk

Aspek/Bahaya Aspek/Hazard Terkontaminasi kuman akibat darah

Dampak (Impact) Tertular penyakit

Radiasi computer

Penglihatan jadi Pemakaian kaca filter berkurang Sakit pinggang Desain kursi ergonomic

Duduk terlalu lama Seringnya menerima telpon Mencatat Foto copy 17

18

Operator Telp.

Security

Menerima telpon

Mencatat Patroli Memeriksa mobil tamu Membukakan gerbang pintu

Perubahan struktur lengan tangan Gangguan Penglihatan jadi penglihatan berkurang Radiasi lampu foto Penglihatan jadi copy berkurang Pusing Gangguan pada Berkurangnya telinga pendengaran Terlalu lama duduk Sakit pinggang Seringnya Perubahan menerima telpon struktur tulang lengan tangan Gangguan otot Sakit pinggang Kebakaran Luka bakar Pencurian Terluka Ada bom Luka bakar kematian Terjepit Terluka Tertabrak pintu Terluka 61

Tindakan Perbaikan (corrective preventive action) Penggunaan APD

Desain kursi ergonomic Penataan lampu Memberikan penutup di sela-sela mesin Penataan lampu Mengurangi volume telpon Desain kursi ergonomic Pergantian tangan kanan dan kiri untuk mengangkat telpon Desain kursi ergonomi Training keadaan darurat normal dan abnormal Penyediaan APD Penyediaan APD Penyediaan APD dan monitor Pemberian pelumas pada pintu gerbang Perawatan pintu secara rutin

No

Bagian (Section)

19

Seluruh karyawan

Proses Aspek/Bahaya (Process) Aspek/Hazard Mencatat Gangguan otot Berkendara di Kecelakaan lalu jalan lintas

Dampak (Impact) Sakit pinggang Terluka

Tindakan Perbaikan (corrective preventive action) Penyediaan tempat duduk Penggunaan APD

Meninggal dunia Penjelasan Tabel Tabel diatas merupakan suatu alat untuk melakukan tindakan perbaikan & pencegahaan terhadap kecelakaan kerja. Di dalam tabel diatas terdapat seluruh proses dari awal sebelum produksi hingga seluruh karyawan yang terlibat berjalannya proses produksi masuk dalam identifikasi. Kemudian seluruh proses yang berjalan akan di masukan ke dalam tabel untuk di analisa. Dari seluruh proses tersebut akan di dapat aspek bahaya yang mungkin terjadi kemudian bahaya tersebut tentu memiliki dampak terhadap pelakunya. Dari dampak tersebut maka akan ada tindakan perbaikan agar resiko terjadinya bahaya dapat di kurangi guna menghindari dampak yang bisa di timbulkan dari bahaya tersebut. Setelah mendapat data kuesioner kemudian melihat tabel identifikasi (HIRA) dari sumber terkait di temukan bahwa resiko kerja yang paling tinggi adalah perkerjaan yang berhubungan dengan mesin yaitu : terkena jarum, terkena gunting, terkena mesin. Maka dari itu untuk menganalisa dan mengurangi dampak resiko ini di buat fishbone diagram guna mengetahui penyebab sering terjadinya kecelakaan kerja yang berhubungan dengan mesin. Berikut merupakan fishbone digram dengan permasalahan yang sudah di identifikasi yaitu perkerjaan yang berhubungan dengan mesin.

62

4.3.5

Fishbone Diagram

Proses Produksi

Sumber Daya Manusia

-Layout Produksi Kurang sempurna

- Kurangnya pengawasan dari atasan

- Kualitas Udara kurang memadai

- Pegawai kurang berhati-hati(human error)

- Suhu Ruangan tidak sesuai

- Kurangnya ketrampilan karyawan - Kurangnya pengalaman kerja -Rendahnya pengetahuan tentang SOP

Kecelakaan kerja berhubungan dengan mesin -Bahan kimia Pada material - Kualitas Bahan yang berbahaya

- APD yang kurang memadai - Penunjang keamanan khusus (alat-alat khusus) tidak tersedia

Material

Peralatan

Mesin Gambar 4.8 Fishbone Diagran

63

-Pengaman mesin tidak memadai

.

Penjelasan dan Pembahasan Fishbone Diagram Fishbone diaram (haq ainul, 2012) adalah grafik yang menyerupai tulang ikan yang digunakan untuk menggambarkan faktor sebab dan akibat dari suatu masalah.Diagram sebab akibat (Cause and effect diagram) digunakan untuk menganalisis persoalan dan faktor-faktor yang menimbulkan persoalan tersebut. Dengan demikian diagram tersebut dapat digunakan untuk menjelaskan sebab-sebab suatu persoalan. Cause and effect diagram juga disebut Ishikawa diagram dan dikembangkan oleh Dr. Kaoru Ishikawa. Diagram tersebut juga disebut Fishbone diagram karena berbentuk seperti kerangka ikan.Pembuatan diagram sebab akibat dimaksudkan untuk menunjukkan faktor-faktor penyebab (sebab) dan karakteristik kualitas (akibat) yang disebabkan oleh faktor-faktor penyebab itu. Untuk mengetahui sebab-sebab masalah tersebut, diperlukan identifikasi secara menyeluruh, mulai dari penyebab utama, penyebab sekunder dan penyebab tersier. Sedangkan akibat (effect) merupakan permasalahan utama yang harus dipecahkan. Berdasarkan Fishbone diagram di atas, diketahui penyebab dari permasalahan yang sering terjadi, yang dibagi menjadi 5 faktor yang mempengaruhi terjadinya bahaya tersebut. Faktor faktor beserta isinya di tentukan oleh peniliti berdasarkan literatur yang ada.masing-masingfaktor tersebut yaitu : 1. Proses Produksi Dari proses produksi ini kemungkinan yang terjadi kecil namun ada beberapa poin disana yang mungkin terjadi yaitu : layout produksi kurang sempurna, suhu ruangan tidak sesuai & kualitas udara kurang memadai. Sumber Daya Manusia Beberapa poin yang di dapat di Sumber daya manusia ini sangat mungkin terjadi karna manusia bukan benda mati yang bias di atur presisinya. Berikut poin-poin tersebut : Kurangnya pengawasan dari atasan, pegawai kurang berhati-hati (human error), kurangnya ketrampilan karyawan, kurangnya pengalaman kerja, Rendahnya pengetahuan mengenai SOP. 3. Material Dari material yang di pakai untuk produksi kemungkinan kecil dapat menimbulkan resiko kerja. Berikut poin-poin dari material : bahan kimia pada material, kualitas bahan yang berbahaya.

64

4. Peralatan Peralatan merupakan penunjang kerja guna memudahkan dan mengurangi resiko terjadinya kecelakaan. Berikut poin dalam peralatan : APD yang kurang memadai, penunjang keamanan khusus (alat-alat khusus) tidak tersedia. 5. Mesin Mesin juga merupakan salah satu faktor yang dapat menimbulkan resiko kerja. Berikut poin-poin dari cabang mesin : pengaman mesin tidak memadai, mesin jarang di periksa secara rutin (kurang maintainance).

Suatu tindakan akan suatu masalah akan lebih cepat selesai jika mengetahui penyebabnya. Diagram Fishbone telah menciptakan ide cemerlang yang dapat membantu setiap orang atau organisasi/perusahaan dalam menyelesaikan masalah dengan tuntas sampai ke akarnya. Dalam sebuah perusahaan perlu untuk mengumpulkan beberapa orang yang mempunyai pengalaman dan keahlian memadai menyangkut problem yang dihadapi oleh perusahaan Semua anggota tim memberikan pandangan dan pendapat dalam mengidentifikasi semua pertimbangan mengapa masalah tersebut terjadi. Kebersamaan sangat diperlukan di sini, juga kebebasan memberikan pendapat dan pandangan setiap individu. Jadi sebenarnya dengan adanya diagram ini sangatlah bermanfaat bagi perusahaan, tidak hanya dapat menyelesaikan masalah sampai akarnya namun bisa mengasah kemampuan berpendapat bagi orang – orang yang masuk dalam tim identifikasi masalah perusahaan yang dalam mencari sebab masalah menggunakan diagram tulang ikan. 4.4 Hasil dan Pembahasan Hasil dari pengolahan data diatas adalah di dapatkan 5 penyebab masalah mengenai perkerjaan yang berhubungan dengan mesin. Yaitu faktor proses produksi, SDM, material, peralatan dan mesin. Dari ke 5 faktor tersebut di dapatkan penyebabnya seperti suhu ruangan yang tidak sesuai, alat-alat khusus yang tidak tersedia, keteledoran pekerja, kurangnya pengawasan dan lain-lain. Hal itu menjadi tabu ketika kita melihat pada APD dan lingkungan yang ada di PT. Mataram Tunggal Garment. Karena jika dilihat langsung ke lapangan kecil kemungkinan terjadi kecelakaan kerja yang di sebabkan oleh 4 faktor yang lain yaitu Proses produksi, Peralatan, mesin dan material. 65

Hal ini karena standar yang ada di sana sudah tercukupi. Kemungkinan terjadi kerusakan pada APD yang di pakai sangat kecil begitupun dengan suhu maupun bahan baku. Maka dari itu saya menyimpulkan bahwa terjadinya kecelakaan kerja tersebut sebagian besar di sebabkan oleh faktor SDM salah satunya adalah kelalaian pekerja, karena manusiawi jika seorang pekerja mengalami kelelahan, kurang konsentrasi dan lain-lain sehingga menyebabkan terjadinya kecelakaan kerja. PT. Mataram Tunggal Garment dalam kegiatannya sudah menerapkan peraturan-peraturan mengenai Keselamatan& Kesehatan Kerja oleh ahlinya.Kebijakan tertentu sudah di atur didalamnya sehingga PT. Mataram Tunggal Garment merupakan perusahaan yang menerapkan K3 untuk seluruh warga perusahaan. Salah satu alat yang di pakai dalam menjalankan kebijakan tersebut adalah HIRA (Hazard Identification & Risk Assesment) dimana didalamnya mengatur tentang perkerjaan dan resiko yang akan terjadi sehingga secara sigap perusahaan dapat menanggulanginya. Seluruh peraturan mengenai keselamatan dan kesehatan kerja telah di himbau kepada karyawan. Dengan adanya rambu-rambu yang ada di setiap sudut perusahaan dan slogan perusahaan akan senantiasa di terapkan dalam diri karyawan PT. Mataram Tunggal Garment.Kebijakankebijakan tersebut juga telah di revisi dan di sesuaikan dengan perkembangan manajemen K3 Di dunia.Manajemen ahli Keselamatan dan Kesehatan Kerja (K3) yang ada di perusahaan juga sudah menyediakan Alat Pelindung Diri (APD) yang sesuai dengan tingkat bahaya berdasarkan jenis pekerjaan yang ada di masing-masing unit.Hal dilakukan guna menghindari resiko terjadinya kecelakaan.

66

BAB V PENUTUP 5.1 Kesimpulan Dari keseluruhan uraian pengolahan data dan hasil analisa yang ada mengenai keselamatan & kesehatan kerja di PT. Mataram Tunggal Garment, maka di dapatkan kesimpulan sebagai berikut : 1. Mahasiswa melaksanakan Kerja Paktek di PT Mataram Tunggal Garment selama 1 bulan yang terhitung dari tanggal 2 Maret 2015 sampai dengan 2 April 2015, dan ditempatkan pada departemen produksi di dampingi dengan pembimbing lapangan Ibu Maria Vitarina selaku HRD (divisi personalia). 2. Selama melakukan kerja praktek mahasiswa melakukan observasi lapangan, identifikasi masalah, studi literatur kemudian mendapatkan metode fishbone diagram mengolah data, analisis hasil dan memberikan kesimpulan serta rekomendasi sesuai dengan topik yang di sediakan oleh perusahaan yaitu keselamatan & kesehatan kerja. 3. Penerapan keselamatan dan kesehatan kerja pada PT.Mataram Tunggal Garment sudah sesuai dengan standar yang ada salah satunya dengan membuat rambu-rambu kerja dan penyediaan alat pelindung diri. Segala bentuk kecelakaan kerja yang terjadi akan menjadi koreksi bersama-sama terutama dari pihak pekerjanya. Karena faktor SDM sangat berpengaruh besar akan terjadinya kecelakaan kerja. Alat-alat dan lingkungan hanya penunjang untuk meminimalisir terjadinya kecelakaan. 4. Pemahaman teoritis industri yang dapat di pakai untuk di implementasikan dalam perusahaan adalah mengenai tata cara mengidentifikasi masalah menggunakan fishbone diagram. Media ini bersifat melengkapi dengan metode yang sudah ada dalam perusahaan yaitu OHSAS 18001 (HIRA). 5. Kemudian cara menganalisa masalah dan solusi adalah melalui data historis di perusahaan mengenai terjadinya kecelakaan kerja. Dari kejadian itu maka di berikan solusi melalui identifikasi penyebab terjadinya kecelakaan, mengenai kebijakan untuk mengurangi penyebab tersebut adalah sepenuhnya hak dari PT. Mataram Tunggal Garment.

67

6. Pemahaman karyawan akan pentingnya keamanan dan kesehatan kerja bagi mereka dapat di sosialisasikan melalui rambu dan laporan kerja praktek berikut. Didalamnya terdapat pula penyebab yang timbul dari sumber daya manusianya sebagai contoh : kelalaian perkerja, kurang konsentrasi, kurangnya pengawasan. Mungkin bisa di sosialisasikan kepada seluruh karyawan demi mengurangi resiko terjadinya kecelakaan. 7. Penerapan K3 pada PT. Mataram Tunggal Garment sudah sesuai dengan prosedur dan standar yang ada dengan mematuhi OHSAS 18001 mengenai resiko dan identifikasi bahaya dalam perkerjaan.Mengenai hal-hal kecil di dalam historis terjadinya kecelakaan bisa terjadi karena kelalaian pekerja. 8. Proporsi APD dalam berjalannya kegiatan produksi di PT. ,Mataram Tunggal Garment sangat besar. Karena hamper seluruh karyawan di perusahaan ini memakai APD setiap kali berkerja guna mengurangi dampak atau resiko terjadinya kecelakaan kerja. 9. Metode dan implementasi yang di gunakan sejauh ini sesuai dengan tipe perkerja di PT. Mataram Tunggal Garment. Karena karyawan wajib mematuhi peraturan yang dibuat oleh perusahaan. 10. Terakhir upaya untuk mensejahterakan keselamatan karyawan harus di musyawarahkan bersama-sama. Solusi tersebut bisa datang dari pihak atasan maupun karyawan. Karena karyawan memiliki porsi lebih banyak untuk melakukan kontak dengan lingkungan dan mesin secara langsung. 5.2 Saran 1. Memberikan sosialisasi kembali (Training) akan pentingnya keselamatan kerja guna mengurangi dampak resiko kerja yang terjadi. Terutama pada SDM yang ada karena kelalaian merupakan salah satu faktor yang menimbulkan kecelakaan kerja 2. Memperbarui metode K3 sesuai dengan standar dan perkembangan yang ada 3. Menindak tegas karyawan yang tidak memakai mematuhi kebijakan perusahaan terutama mengenai keselamatan & kesehatan kerja.

68

DAFTAR PUSTAKA Buku Panduan Kerja Praktek. 2013. Fakultas Teknologi Industri Universitas Islam Indonesia Ilma Adzim Hebbie. 2013. Pengertian (Definisi) K3 (Keselamatan dan Kesehatan Kerja). Ditulis Pada : Senin, Desember 09, 2013 Dapat diakses di (https://www.academia.edu/8468276/Pengertian_k3) Asmoko, Hindri. “Teknik Ilustrasi Masalah – Fishbone Diagram”. (http://www.bppk.depkeu.go.id/bdpimmagelang/images/unduh/teknik_ilustras i_masalah), diakses tanggal 30 November 2014). Erwin. 2011. “Definisi dan Metode Peramalan”(online). (https://erwinnote.wordpress.com/2011/05/21/definisi-dan-metodeperamalan/), diakses tanggal 30 November 2014). Ivanemmoy. 2012. “Perencanaan Listrik pada Pabrik Kelapa Sawit (Palm Oil Mill)” (online). (https://ivanemmoy.wordpress.com/tag/pabrik-kelapa-sawit/), diakses tanggal 30 November 2014). Konsultan Iso. 2012. “Perbandingan ISO 14001:2004 dan OHSA 18001:2007” (online). (http://konsultaniso.web.id/sistem-manajemen-lingkungan-iso140012004/perbandingan-iso-140012004-dan-ohsas-180012007/), diakses tanggal 30 November 2014). Kusnadi, Eris. 2011. “Fishbone Diagram dan Langkah-Langkah Pembuatannya” (online). (https://eriskusnadi.wordpress.com/2011/12/24/fishbone-diagramdan-langkah-langkah-pembuatannya/), diakses tanggal 30 November 2014). 69

Rs. Persahabatan. 2010. Keselamatan dan Kesehatan Kerja. Jakarta : UI Pess Suardi, Rudi. 2005. Sistem Manajemen Keselamatan dan Kesehatan Kerja. Jakarta : DPPM Wan, Ares. 2011. “Sejarah Kelapa Sawit” (online). (http://belajarsawit.blogspot.com/2012/12/sejarah-kelapa-sawit.html), diakses tanggal 30 November). Wiratmoko, Adhi. 2012. “Analisis Hira (Hazard Identification And Risk Assessment) Sebagai Upaya Pencegahan Terjadinya Kecelekaan Kerja Di Unit Granule Industri Pestisida” .Skripsi FKM UNDIP

Kurniawati Eni, Sugiono, Yuniarti Rahmi. 2014. “Analisis Potensi Kecelakaan Kerja pada Departemen Produksi Springbed dengan Metode Hazard Identification and Risk Assessment (hira) (studi kasus : pt. Malindo intitama raya, malang, jawa timur )”. Jurnal Fakultas Teknik Industri Universitas Brawijaya Malang Marulan Andivas. 2015. “PENERAPAN ANALISA KESEHATAN DAN KESELAMATAN KERJA DENGAN MENGGUNAKAN METODE FISHBONE PADA PT.AGRO MUKOMUKOMUKO PALM OIL MILL”. Laporan Kerja Praktek Fakultas Teknologi Industri Universitas Islam Indonesia Haq ainul. 2012. “PENGUKURAN KUALITAS PRODUK DENGANMOTODE STATISTICAL PROCESS CONTROL(STUDI KASUS PT. INTERMASA). Jurnal

70

View more...

Comments

Copyright © 2017 EDOC Inc.