Makalah-etika-bisnis | rika trianisa .edu

April 4, 2017 | Author: Anonymous | Category: Documents
Share Embed


Short Description

Visit my FB: http://www.fb.com/erik.kurniawanatzain BAB II PEMBAHASAN A. KOMPONEN ETIKA BISNIS Sebelum Anda memulai usah...

Description

Tugas Makalah

ETIKA BISNIS (Business Ethics)

Disusun Oleh: ZAINUL BAHRI

JURUSAN EKONOMI SYARIAH SEKOLAH TINGGI AGAMA ISLAM POSO

Visit my FB: http://www.fb.com/erik.kurniawanatzain

BAB I PENGERTIAN ETIKA BISNIS Dari asal usul kata, Etika berasal dari bahasa Yunani „ethos‟ yang berarti adat istiadat/ kebiasaan yang baik Perkembangan etika yaitu Studi tentang kebiasaan manusia berdasarkan kesepakatan, menurut ruang dan waktu yang berbeda,

yang

menggambarkan

perangai manusia

dalam kehidupan

pada

umumnya. Menurut Kamus Besar Bhs. Indonesia (1995) Etika adalah Nilai mengenai benar dan salah yang dianut suatu golongan atau masyarakat. Menurut Maryani & Ludigdo (2001) Etika adalah Seperangkat aturan atau norma atau pedoman yang mengatur perilaku manusia, baik yang harus dilakukan maupun yang harus ditinggalkan yang di anut oleh sekelompok atau segolongan masyarakat atau profesi. Bisnis adalah

suatu

organisasi

yang

menjual barang

atau

jasa

kepada konsumen atau bisnis lainnya, untuk mendapatkan laba. Secara historis kata bisnis dari bahasa Inggris business, dari kata dasar busy yang berarti “sibuk” dalam konteks individu, komunitas, ataupun masyarakat. Dalam artian, sibuk mengerjakan aktivitas dan pekerjaan yang mendatangkan keuntungan. Di dalam melakukan bisnis, kita wajib untuk memperhatikan etika agar di pandang sebagai bisnis yang baik. Bisnis beretika adalah bisnis yang mengindahkan serangkaian nilai-nilai luhur yang bersumber dari hati nurani, empati, dan norma. Bisnis bisa disebut etis apabila dalam mengelola bisnisnya pengusaha selalu menggunakan nuraninya. Apakah produk yang dijualnya baik? Apakah dia telah berpromosi dengan tidak menipu? Dan, apakah dia telah menggunakan praktik bisnis yang

jujur? Etika Bisnis dapat menjadi standar dan pedoman bagi seluruh

karyawan termasuk manajemen dan menjadikannya sebagai pedoman untuk melaksanakan pekerjaan sehari-hari dengan dilandasi moral yang luhur, jujur, transparan dan sikap yang profesional. Sedangkan Etika Bisnis adalah cara-cara untuk melakukan kegiatan bisnis, yang mencakup seluruh aspek yang berkaitan dengan individu, perusahaan,

Visit my FB: http://www.fb.com/erik.kurniawanatzain

industri dan juga masyarakat. Kesemuanya ini mencakup bagaimana kita menjalankan bisnis secara adil, sesuai dengan hukum yang berlaku, dan tidak tergantung pada kedudukan individu ataupun perusahaan di masyarakat. Etika bisnis lebih luas dari ketentuan yang diatur oleh hukum, bahkan merupakan standar yang lebih tinggi dibandingkan standar minimal ketentuan hukum, karena dalam kegiatan bisnis seringkali kita temukan wilayah abu-abu yang tidak diatur oleh ketentuan hukum. Menurut Von der Embse dan R.A. Wagley dalam artikelnya di Advance Managemen Jouurnal (1988) yang berjudul Managerial Ethics Hard Decisions on Soft Criteria, terdapat tiga pendekatan dasar dalam merumuskan tingkah laku etika kita : 1.

Utilitarian Approach: setiap tindakan harus didasarkan pada konsekuensi nya. Oleh karena itu dalam bertindak seseorang seharusnya mengikuti caracara yang dapat memberi manfaat sebesar-besarnya kepada masyarakat, dengan cara yang tidak membahayakan dan dengan biaya serendahrendahnya.

2.

Individual Rights Approach: setiap orang dalam tindakan dan kelakuan nya memiliki hak dasar yang harus dihormati. Namun tindakan ataupun tingkah

laku

tersebut

harus

dihindari

apabila

diperkirakan

akan

menyebabkan terjadi benturan dengan hak orang lain. 3.

Justice Approach: para pembuat keputusan mempunyai kedudukan yang sama, dan bertindak adil dalam memberikan pelayanan kepada pelanggan baik secara perseorangan ataupun secara kelompok. Mengapa etika bisnis dalam perusahaan terasa sangat penting saat ini? Karena untuk membentuk suatu perusahaan yang kokoh dan memiliki daya saing yang tinggi serta mempunyai kemampuan menciptakan nilai (value-creation) yang tinggi, diperlukan suatu landasan yang kokoh. Biasanya dimulai dari perencanaan strategis , organisasi yang baik, sistem prosedur yang transparan didukung oleh

budaya

perusahaan

yang

andal serta

dilaksanakan secara konsisten dan konsekwen.

Visit my FB: http://www.fb.com/erik.kurniawanatzain

etika

perusahaan

yang

Etika bisnis dalam perusahaan memiliki peran yang sangat penting, yaitu untuk membentuk suatu perusahaan yang kokoh dan memiliki daya saing yang tinggi serta mempunyai kemampuan menciptakan nilai (value-creation) yang tinggi, diperlukan suatu landasan yang kokoh. Tidak ada cara yang paling baik untuk memulai penelaahan hubungan antara etika dan bisnis selain dengan mengamati, bagaimanakah perusahaan riil telah benar-benar berusaha untuk menerapkan etika ke dalam bisnis. Haruslah diyakini bahwa pada dasarnya praktek etika bisnis akan selalu menguntungkan perusahaan baik untuk jangka menengah maupun jangka panjang, karena: -

Mampu mengurangi biaya akibat dicegahnya kemungkinan terjadinya friksi, baik intern perusahaan maupun dengan eksternal.

-

Mampu meningkatkan motivasi pekerja.

-

Melindungi prinsip kebebasan berniaga

-

Mampu meningkatkan keunggulan bersaing.

Perusahaan yang melakukan suatu tindakan yang tidak etis akan memancing tindakan balasan dari konsumen dan masyarakat dan akan sangat kontra produktif, misalnya melalui gerakan pemboikotan, larangan beredar, larangan beroperasi dan lain sebagainya. Hal ini akan dapat menurunkan nilai penjualan maupun nilai perusahaan.

Sedangkan

perusahaan yang menjunjung tinggi nilai-nilai etika

bisnis, pada umumnya termasuk perusahaan yang memiliki peringkat kepuasan bekerja yang tinggi pula, terutama apabila perusahaan tidak mentolerir tindakan yang tidak etis, misalnya diskriminasi dalam sistem remunerasi atau jenjang karier Perlu di pahami, karyawan yang berkualitas adalah asset yang paling berharga bagi perusahaan.

Oleh karena itu,

perusahaan harus semaksimal mungkin

mempertahankan karyawannya.

Visit my FB: http://www.fb.com/erik.kurniawanatzain

PRINSIP – PRINSIP ETIKA BISNIS Menurut salah satu sumber yang penulis kutip ada lima prinsip etika bisnis menurut Keraf (1994:71-75) diantaranya adalah : 1.

Prinsip Otonomi. Otonomi adalah sikap dan kemampuan manusia untuk bertindak berdasarkan kesadarannya sendiri. Bertindak secara otonom mengandaikan adanya kebebasan mengambil keputusan dan bertindak menurut keputusan itu. Otonomi juga mengandaikan adanya tanggung jawab. Dalam dunia bisnis, tanggung jawab seseorang meliputi tanggung jawab terhadap dirinya sendiri, pemilik perusahaan, konsumen, pemerintah, dan masyarakat.

2.

Prinsip

Kejujuran.

Prinsip

kejujuran meliputi pemenuhan syarat-syarat

perjanjian atau kontrak, mutu barang atau jasa yang ditawarkan, dan hubungan kerja dalam perusahaan. Prinsip ini paling problematik karena masih banyak pelaku bisnis melakukan penipuan. 3.

Prinsip Tidak Berbuat Jahat dan Berbuat Baik. Prinsip ini mengarahkan agar kita secara aktif dan maksimal berbuat baik atau menguntungkan orang lain, dan apabila hal itu tidak bisa dilakukan, kita minimal tidak melakukan sesuatu yang merugikan orang lain atau mitra bisnis.

4.

Prinsip Keadilan. Prinsip ini menuntut agar kita memberikan apa yang menjadi hak seseorang di mana prestasi dibalas dengan kontra prestasi yang sama nilainya.

5.

Prinsip Hormat Pada Diri Sendiri. Prinsip ini mengarahkan agar kita memperlakukan seseorang sebagaimana kita ingin diperlakukan dan tidak akan memperlakukan orang lain sebagaimana kita tidak ingin diperlakukan. Selain itu juga ada beberapa nilai – nilai etika bisnis yang dinilai oleh

Adiwarman Karim, Presiden Direktur Karim Business Consulting, seharusnya jangan dilanggar, yaitu : 1.

Kejujuran: Banyak orang beranggapan bisnis merupakan kegiatan tipumenipu

demi

mendapat

keuntungan.

Ini

jelas

keliru.

Sesungguhnya

kejujuran merupakan salah satu kunci keberhasilan berbisnis. Bahkan, termasuk unsur penting untuk bertahan di tengah persaingan bisnis.

Visit my FB: http://www.fb.com/erik.kurniawanatzain

2.

Keadilan: Perlakukan setiap orang sesuai haknya. Misalnya, berikan upah kepada karyawan sesuai standar serta jangan pelit memberi bonus saat perusahaan mendapatkan keuntungan lebih. Terapkan juga keadilan saat menentukan

harga,

misalnya

dengan

tidak

mengambil

untung

yang

merugikan konsumen. 3.

Rendah Hati: Jangan lakukan bisnis dengan kesombongan. Misalnya, dalam mempromosikan produk dengan cara berlebihan, apalagi sampai menjatuhkan produk bersaing, entah melalui gambar maupun tulisan. Pada akhirnya, konsumen memiliki kemampuan untuk melakukan penilaian atas kredibilitas sebuah poduk/jasa. Apalagi, tidak sedikit masyarakat yang percaya bahwa sesuatu yang terlihat atau terdengar terlalu sempurna, pada kenyataannya justru sering kali terbukti buruk.

4.

Simpatik: Kelola emosi. Tampilkan wajah ramah dan simpatik. Bukan hanya di depan klien atau konsumen anda, tetapi juga di hadapan orangorang yang mendukung bisnis anda, seperti karyawan, sekretaris dan lainlain.

5.

Kecerdasan: Diperlukan kecerdasan atau kepandaian untuk menjalankan strategi bisnis sesuai dengan ketentuan-ketentuan yang berlaku, sehingga menghasilkan keuntungan yang memadai. Dengan kecerdasan pula seorang pebisnis mampu mewaspadai dan menghindari berbagai macam bentuk kejahatan non-etis yang mungkin dilancarkan oleh lawan-lawan bisnisnya. Lakukan dengan cara yang baik, lebih baik atau dipandang baik Sebagai

pebisnis, anda jangan mematok diri pada aturan-aturan yang berlaku. Perhatikan juga norma, budaya atau agama di tempat anda membuka bisnis. Suatu cara yang dianggap baik di suatu Negara atau daerah, belum tentu cocok dan sesuai untuk di terapkan di Negara atau daerah lain. Hal ini penting kalau ingin usaha berjalan tanpa ada gangguan.

Visit my FB: http://www.fb.com/erik.kurniawanatzain

BAB II PEMBAHASAN

A.

KOMPONEN ETIKA BISNIS Sebelum Anda memulai usaha bisnis baru, Anda harus merencanakan secara

menyeluruh. Salah satu cara terbaik untuk menentukan apakah suatu ide bisnis yang layak adalah dengan mengevaluasinya. Jika ide itu mengejar bernilai, informasi yang dikumpulkan selama tahap perencanaan dapat digunakan untuk mengembangkan sebuah rencana bisnis. 1.

Kemungkinan Langkah pertama dalam menentukan kelayakan suatu ide bisnis adalah

mencari tahu apakah itu sesuatu yang dapat Anda lakukan. Apakah Anda memiliki pengetahuan, keterampilan dan sumber daya untuk menariknya keluar? Misalnya, jika Anda ingin memulai sebuah perusahaan produksi, Anda harus memiliki akses ke peralatan video dan tahu bagaimana menggunakannya dengan baik. Demikian juga, jika Anda ingin memulai sebuah studio tari, Anda harus memiliki pendidikan formal tarian atau dapat mempekerjakan staf yang tidak. Jika Anda tidak memiliki keterampilan untuk memulai sebuah bisnis tertentu, cobalah untuk mencari alternatif. Misalnya, jika Anda ingin memulai sebuah studio tari tapi tidak memiliki pelatihan tari, Anda mungkin melihat ke dalam memulai tarian-pakaian toko pengecer atau fasilitas dimana guru tari dapat menyewa ruang untuk mengajar kelas. 2.

Anggaran Anggaran sangat penting ketika merencanakan bisnis dan sering apa

yang menentukan apakah suatu bisnis dapat bertahan. Berapa banyak uang yang akan dibutuhkan tergantung pada beberapa faktor, seperti kawasan geografis, industri, akal, berapa banyak staf yang akan dibutuhkan, sewa dan peralatan. Anggaran harus mencakup semua aspek kegiatan usaha, termasuk gaji karyawan, asuransi dan pajak, dan harus ada uang yang

Visit my FB: http://www.fb.com/erik.kurniawanatzain

dianggarkan untuk keadaan darurat, seperti masa kering di mana pelanggan adalah sedikit dan jauh di antara. 3.

Struktur Setiap bisnis membutuhkan suatu struktur hukum. Pilihan meliputi:

kepemilikan tunggal, sebuah bisnis sama operasi yang dijalankan oleh satu orang, kemitraan, perusahaan patungan antara dua atau lebih orang yang berbagi keuntungan dan kerugian sama, perusahaan, badan hukum tersendiri yang harus mengajukan anggaran pendirian perusahaan; S korporasi, di mana penghasilan dari bisnis dilewatkan melalui kepada pemegang saham, dan perusahaan tanggung jawab hukum, atau LLC, di mana file-file artikel bisnis pendirian dan dikenakan pajak sebagai kemitraan. Hal ini sangat membantu untuk berkonsultasi dengan seorang pengacara ketika Anda mengajukan

dokumen

untuk

membangun

suatu

struktur

bisnis,

jika

semuanya tidak dilakukan dengan benar, aplikasi akan ditolak dan harus diajukan kembali. Pengecualian adalah dengan kepemilikan tunggal, dalam hal prosedur untuk mendirikan sebuah struktur bisnis sangat mudah. 4.

Lokasi Dalam kasus bisnis fisik dengan sebuah bangunan atau toko ritel, lokasi

akan tergantung pada target pasar. Sebagai contoh, sebuah toko sepatu highend harus ditempatkan di wilayah di mana penduduk memiliki pendapatan yang cukup untuk membayar barang-barang mewah. Sebuah perusahaan pemasaran

harus

ditempatkan

di sekitar

bisnis

lain

yang

mungkin

menggunakan layanan tersebut. Dengan bisnis virtual atau online, lokasi adalah masalah memilih siapa yang harus layanan, dan hal ini harus jelas dinyatakan pada website bisnis. Misalnya, pemilik toko pakaian online akan perlu memutuskan negara mana yang ia ingin menjual dan mengetahui implikasi hukum dan peraturan tentang pengiriman ke negara-negara. 5.

Pemasaran Pemasaran meliputi hubungan masyarakat, periklanan dan promosi. Ini

bagian

dari

mengiklankan

rencana (biasanya

bisnis

harus

tempat

mencatat

pasar

Visit my FB: http://www.fb.com/erik.kurniawanatzain

target

tempat

terbaik

untuk

yang

membaca

atau

kunjungan), strategi untuk mendapatkan perhatian media untuk usaha, bagaimana membangun hubungan dengan pelanggan dan media melalui layanan masyarakat (juga dikenal sebagai hubungan masyarakat) dan apakah untuk menawarkan penjualan khusus, kupon, promosi, membeli insentif atau keanggotaan pelanggan. 6.

Kompetisi Persaingan merupakan aspek penting dari perencanaan bisnis. Anda

harus menentukan ” pemimpin” dari industri, jika seseorang menawarkan produk atau jasa yang sama dan bagaimana bisnis Anda dapat membedakan dirinya dari bisnis serupa. Ini bagian dari tahap perencanaan adalah juga waktu untuk menemukan kelemahan kompetisi dan daerah di mana usaha baru dapat memperbaiki yang sudah ada.

B.

-

komponen etika bisnis

-

komponen perencanaan bisnis

-

komponen dalam rencana bisnis

-

komponen dari rencana bisnis

-

komponen-komponen dalam perencanaan bisnis

-

komponen perencanaan perusahaan

-

komponen rencana bisnis yang baik

-

komponen memulai usaha baru

-

komponen-komponen anggaran usaha bisnis

-

komponen-komponen dalam membuat usaha baru

KONSEP ETIKA BISNIS Konsep etika bisnis tercermin pada corporate culture (budaya perusahaan).

Menurut Kotler (1997) budaya perusahaan merupakan karakter suatu perusahaan yang mencakup pengalaman, cerita, kepercayaan dan norma bersama yang dianut oleh jajaran perusahaan. Hal ini dapat dilihat dari cara karyawannya berpakaian, berbicara, melayani tamu dan pengaturan kantor .

Visit my FB: http://www.fb.com/erik.kurniawanatzain

Dasar pemikiran: Suatu perusahaan akan memiliki hak hidup apabila perusahaan tersebut memiliki pasar, dan dikelola oleh orang-orang yang ahli dan menyenangi pekerjaannya. Agar perusahaan tersebut mampu melangsungkan hidupnya, ia dihadapkan pada masalah: a.

intern,misalnya masalah perburuhan

b.

Ekstern,misalnya konsumen dan persaingan

c.

Lingkungan, misalnya gangguan keamanan Pada dasarnya ada 3 hal yang dapat membantu perusahaan mengatasi

masalah di atas yaitu: 1.

Perusahaan

tersebut

harus

dapat

menemukan

2.

Mampu menemukan yang terbaik dan berbeda

3.

Tidak lebih jelek dari yang lain

sesuatu

yang

baru.

Untuk mewujudkan hal tersebut perlu memiliki nilai-nilai yang tercermin pada: -

Visi

-

Misi

-

Tujuan

-

Budaya organisasi Pada budaya organisasi terdapat unsur

1.

Memecahkan masalah baik internal maupun eksternal organisasi

2.

Budaya tersebut dapat ditafsirkan secara mendalam

3.

Mempunyai persepsi yang sama

4.

Pemikiran yang sama

5.

Perasaan yang sama

Visit my FB: http://www.fb.com/erik.kurniawanatzain

Fungsi dan Manfaat Budaya Perusahaan 1.

Fungsi menentukan maksud dan tujuan organisasi dengan fungsi tersebut organisasi akan mengikat anggotanya.

2.

Manfaat a.

mampu memecahkan masalah intern

b.

mampu memecahkan masalah ekstern

c.

mampu memiliki daya saing

d.

mampu hidup jangka panjang

Konsep etika bisnis tercermin pada corporate culture (budaya perusahaan). Menurut Kotler (1997) budaya perusahaan merupakan karakter suatu perusahaan yang mencakup pengalaman, cerita, kepercayaan dan norma bersama yang dianut oleh jajaran perusahaan. Hal ini dapat dilihat dari cara karyawannya berpakaian, berbicara, melayani tamu dan pengaturan kantor.

C.

MANFAAT PERUSAHAAN MENERAPKAN ETIKA BISNIS

Membumikan Etika Bisnis di Perusahaan Etika pada dasarnya adalah standar atau moral yang menyangkut benarsalah, baik -buruk. Dalam kerangka konsep etika bisnis terdapat pengertian tentang etika perusahaan, etika kerja dan etika perorangan, yang menyangkut hubungan-hubungan

sosial antara perusahaan,

karyawan dan lingkungannya.

Etika perusahaan menyangkut hubungan perusahaan dan karyawan sebagai satu kesatuan

dengan

lingkungannya

(misalnya

dengan

perusahaan

lain

atau

masyarakat setempat), etika kerja terkait antara perusahaan dengan karyawannya, dan etika perorangan mengatur hubungan antar karyawan. Perilaku etis yang telah berkembang dalam perusahaan menimbulkan situasi saling

percaya

perusahaan

antara

meningkatkan

perusahaan keuntungan

dan

stakeholders,

jangka

panjang.

yang

memungkinkan

Perilaku

etis

akan

mencegah pelanggan, pegawai dan pemasok bertindak oportunis, serta tumbuhnya saling percaya.

Visit my FB: http://www.fb.com/erik.kurniawanatzain

Budaya

perusahaan

memberi

kontribusi

yang

signifikan

terhadap

pembentukan perilaku etis, karena budaya perusahaan merupakan seperangkat nilai dan norma yang membimbing tindakan karyawan. Budaya dapat mendorong terciptanya perilaku, dan sebaliknya dapat pula mendorong terciptanya perilaku yang tidak etis. Kebijakan perusahaan untuk memberikan perhatian serius pada etika perusahaan akan memberikan citra bahwa manajemen mendukung perilaku etis dalam

perusahaan.

Kebijakan

perusahaan

biasanya

secara

formal

didokumentasikan dalam bentuk Kode Etik (Code of Conduct). Di tengah iklim keterbukaan dan globalisasi yang membawa keragaman budaya, code of conduct memiliki peran yang semakin penting, sebagai buffer dalam interaksi intensif beragam ras, pemikiran, pendidikan dan agama. Sebagai persemaian untuk menumbuhkan perilaku etis, perlu dibentuk iklim etika dalam perusahaan. Iklim etika tercipta, jika dalam suatu perusahaan terdapat kumpulan pengertian tentang perilaku apa yang dianggap benar dan tersedia mekanisme yang memungkinkan permasalahan mengenai etika dapat diatasi. Terdapat tiga faktor utama yang memungkinkan terciptanya iklim etika dalam perusahaan.

Pertama,

terciptanya budaya perusahaan secara baik. Kedua,

terbangunnya suatu kondisi organisasi berdasarkan saling percaya (trust-based organization). Dan ketiga, terbentuknya manajemen hubungan antar pegawai (employee relationship management). Iklim etika dalam perusahaan dipengaruhi oleh adanya interaksi beberapa faktor, yaitu faktor kepentingan diri sendiri, keuntungan perusahaan, pelaksanaan efisiensi dan kepentingan kelompok. Penciptaan iklim etika mutlak diperlukan, meskipun memerlukan waktu, biaya dan ketekunan manajemen. Dalam iklim etika, kepentingan stakeholders terakomodasi

secara

baik

karena

dilandasi

rasa

saling

percaya.

Etika dalam berbisnis adalah mutlak dilakukan. Maju mundurnya bisnis yang dijalankan adalah tergantung dari pelaku bisnis itu sendiri. Apa yang dia perbuat dengan

konsekuensi

apa

yang

akan

dia

peroleh

sudah

sangat

jelas.

Pebisnis yang menjunjung tinggi nilai etika akan mendapat point reward terhadap

Visit my FB: http://www.fb.com/erik.kurniawanatzain

apa yang telah dia lakukan. Kemajuan perusahaan, kepercayaan pelanggan, profit yang terus meningkat, pangsa pasar terus meluas, merupakan dambaan bagi setiap pebisnis

dan

ini

akan

Sebaliknya,pelanggaran berbalik

180

diperoleh

etika

yang

dengan sedikit

menjungjung

tinggi nilai etika.

saja bias menyebabkan kondisi

derajat dalam waktu sekejap. Kehilangan pelanggan, defisit

keuangan sampai ditutupnya perusahaan dengan jumlah utang serta kerugian yang menggunung merupakan punishment dari pelanggaran etika. Terakhir,kita sebagai akademisi yang merupakan calon dari pebisnis, baik itu yang menjalankan bisnis pribadi ataupun yang menjalankan bisnis oranglain tinggal menentukan pilihan apakah bisnis dengan etika atau bisnis tanpa etika. Etika

Bisnis

dalam

perusahaan

terasa

sangat

penting

saat

ini?

Karena untuk membentuk suatu perusahaan yang kokoh dan memiliki daya saing yang tinggi serta mempunyai kemampuan menciptakan nilai (value-creation) yang tinggi, diperlukan suatu landasan yang kokoh. Biasanya dimulai dari perencanaan strategis , organisasi yang baik, sistem prosedur yang transparan didukung oleh budaya perusahaan yang andal serta etika perusahaan yang dilaksanakan secara konsisten dan konsekwen.

Manfaat Budaya Perusahaan Budaya adalah satu set nilai, penuntun kepercayaan akan suatu hal, pengetian dan cara berpikir yang dipertemukan oleh para anggota orgaanisasi dan diterima oleh anggota baru seutuhnya. (W. Jack Duncan dalam “Organizational Culture: Getting a Fix on an Elusive Concept”, Academy of Managemenr Executive 3 – 1989). Tujuan budaya adalah untuk

melengkapi para anggota dengan rasa

(identitas) organisasi dan menimbulkan komitmen terhadap nilai-nilai yang dianut oleh organisasi. Namun dalam proses selanjutnya seorang praktisi PR turut mengemban misi untuk mengembangkan dan memelihara budaya perusahaan. Sedangkan budaya perusahaan pada sisi yang sama merupakan penerapan nilainilai dalam suatu masyarakat yang terikat bekerja di bawah naungan suatu perusahaan. Budaya perusahaan umumnya terdiri atas dua lapisan. Lapisan

Visit my FB: http://www.fb.com/erik.kurniawanatzain

pertama adalah lapisan yang umumnya mudah dilihat dan sering dianggap mewakili budaya perusahaan secara menyeluruh. Lapisan pertama ini disebut Visible Artifacts. Lapisan ini terdiri atas cara orang berperilaku dan berdandan. Termasuk pula simbol-simbol yang dipakai, kegiatan protokoler (seremonial), dan cerita-cerita yang sering dibicarakan oleh para anggota. Ini sering disebut sebagai identitas. Namun demikian, Visible Artifacts tidaklah ada begitu saja. Ia hadir mewakili nilai-nilai yang lebih dalam dari para anggota. Lapisan ke dua yang lebih dalam itulah yang sesungguhnya disebut budaya. Ini terdiri atas nilai-nilai pokok, filosofi, asumsi, kepercayaan, dan proses berpikir dalam perusahaan. Untuk mengartikan budaya perusahaan, seorang praktisi PR dapat melakukan analisis yang dimulai dari Visible Artifacts, kemudian melakukan penelusuran terhadap pidato pendiri, wawancara yang dimuat di media massa, kejadian penting yang

menyebabkan

perusahaan

harus

megnambil tindakan drastis,

sejarah

perusahaan, dan mission statemnet perusahaan. Dalam mengartikan budaya perusahaan, seorang praktisi PR perlu agak berhati-hati membaca hal-hal yang visible. Pemberian award yang sama jenisnya terhadap karyawan di perusahaan yang berbeda bisa berati lain. Di perusahaan A, pemberian award

dimaksudkan untuk

menciptakan iklim kompetisi sesama

karyawan sehubungan dengan persaingan yang ketat dalam industri. Sementara di perusahaan B, pemberian award dimaksudkan agar karyawan betah bekerja dan terutama ditujukan secara kelompok. Budaya Perusahaan dan Strategi Manajemen Meskipun berada di luar jangkauan praktisi PR, ada baiknyan praktisi PR memahami bahwa pada level atas perusahaan, budaya perusahaan dirumuskan oleh pimpinan perusahaan dengan memperhatikan unsur-unsur di luar perusahaan (lingkungan). Dalam

merumuskan

strategi

perusahaan,

organisasi

didesain

dengan

mengembangkan budaya yang cocok dengan keadaan lingkungannya. Hubungan

Visit my FB: http://www.fb.com/erik.kurniawanatzain

yang pas antara nilai-nilai budaya, strategi perusahaan dan lingkungan bisnis dapat memperkuat keberhasilan perusahaan (Daniel R. Denison). Suatu studi yang dilakukan oleh Profesor Daniel R. Denison, menunjukkan bahwa ada empat jenis budaya yang dapat dikembangkan perusahaan sehubungan dengan strategi dan keadaan lingkungan. Kategori yang dikembangkan oleh Denison, didasarkan oleh dua faktor, yaitu: 1.

Keadaan

lingkungan

kompetitif memerlukan

tindakan: mengubah atau

mendiamkan. 2.

Fokus strategi:internal dan eksternal Hubungan antara Lingkungan dan Strategi Manajemen terhadap Budaya

Perusahaan 1.

Budaya Adaptasi Budaya adaptasi ditandai oleh lingkungan yang tidak stabil dengan strategi

terfokus pada kegiatan eksternal. Pada budaya adaptasi ini orang-orang di dalam perusahaan

diarahkan

agar

dapat

mendukung

kapasitas

organisasi untuk

menangkap tanda-tanda dan menafsirkan tindakan terhadap perubahan lingkungan ke dalam perilaku baru. Perusahaan yang menganut budaya ini memerlukan respons yang segera untuk menyesuaikan diri dengan perubahan lingkungan. Umumnya budaya ini dianut perusahaan elektronik, pemasaran, fashion goods, dan produsen kosmetik. 2.

Budaya Misi Budaya ini ditandai oleh keadaan lingkungan yang relatif stabil. Dalam

keadaan lingkungan yang stabil, perusahaan mulai memperhatikan orang-orang di luar perusahaan. Tujuannya adalah untuk menyebarkan visi perusahaan kepada khalayak. Visi tersebut memberi arti bagi para anggota dengan mendefinisikan secara jelas perannya dalam perusahaan. Orang-orang di dalam perusahaan percaya bahwa misi perusahaan adalah untuk melayani orang.

Visit my FB: http://www.fb.com/erik.kurniawanatzain

3.

Budaya Partisipatif Budaya ini memfokuskan perhatiannya kepada keterlibatan seluruh orang

dalam

perusahaan

Perusahaan

terhadap

membangkitkan

perubahan inisiatif

lingkungan

para

yang

karyawan

cepat

agar

(unstable).

terlibat

dalam

kebersamaan melalui rasa tanggung jawab dan rasa memiliki, dan komitmen yang tinggi terhadap perusahaan. Umumnya perusahaan mengijinkan karyawan bekerja tanpa jam kerja rutin sehingga karyawan bisa mengatur sendiri jadwalnya dan bersedia bekerja hingga larut malam. Rasa kepemilikan dikembangkan melalui profit-sharing atau gain-sharing (kepemilikan saham secara berkelompok seperti dalam koperasi). 4.

Budaya Konsisten Budaya ini dikembangkan dalam keadaan lingkungan yang stabil. Dalam

keadaan itu, perusahaan memfokuskan strateginya ke arah internal perusahaan. Simbol,

kepahlawanan,

dan

protokoler

yang

didesain

oleh

praktisi PR

dimaksudkan untuk mendukung kerjasama, tradisi, dan mengikuti kebijakan perusahaan

mencapai

sasaran

tertentu.

Di

dalam

perusahaan

ini,

keterlibatan/partisipasi individu tidak terlalu menonjol, tetapi diimbangi dengan niat baik untuk menyesuaikan diri (conformity) dan kerjasama antara anggota. Keberhasilan perusahaan ditimbulkan oleh hubungan antara bagain-bagian dan manusianya yang saling berpadu dan efisien. Bagaimana PR Memanfaatkan Budaya Perusahaan? Seorang praktisi PR yang profesional bisa saja gagal menjalankan perannya dengan baik di suatu perusahaan karena ia tidak megnenal budaya yang dianut di perusahaan itu. Lebih sukar lagi bila teryata budaya yang dianut oleh orang itu ternyata tidak cocok dengan budaya perusahaan yang ditanganinya. Oleh karenanya penting sekali seorang praktisi PR megnenal betul budaya perusahaan yang ditanganinya. Untuk mengembangkan pekerjaannya, seorang praktisi PR dapat mengembangkan kegiatan komunikasi dalam perusahaan dengan alat-alat sebagai berikut:

Visit my FB: http://www.fb.com/erik.kurniawanatzain

1.

Simbol Simbol sering

disebut

identitas

perusahaan,

apakah

berbentuk

logo

perusahaan atau lambang lainnya. Belum lama ini banyak perusahaan yang mengganti logo dan simbol perusahaan dengan memberi arti yang lebih bermakna atas kehadirannya di dalam lingkungan. Misalnya BNI 46, yang mengganti logonya menjadi Bank BNI dengan gambar bahtera di tengah samudra; Garuda Indonesia dengan logo garuda berwarna biru (sebelumnya berwarna merah, dengan logo yang lebih ruwet), dan sebagainya. Simbol-simbol itu selain dimaksud agar lebih mudah diingat oleh konsumen juga agar dijiwai oleh segenap karyawannya. Simbol menjadi lebih penting bagi perusahaan yang bergerak di sektor jasa yang menjaga pelayanan, kredibilitas dan keramahan manusia di dalamnya. Contoh lain yang menggunakan simbolmadalah perusahaan rokok PT Gudang Garam yang berkantor pusat di Kediri. Pada logo perusahaan tergambar sebuah gudang garam tua dengan dua pintu terbuka, dua lainnya setengah terbuka, dan satu pintu tertutup sama sekali. Menurut almarhum Suryo Wonowijoyo, pendiri PT Gudang Garam, logo iyiu menunjukkan kerja keras yang tidak pernah berhenti. “Kalau terbuka semua, kami beranggapan sudah usai , sudah puncak”. 2.

Bahasa Banyak pula perusahaan yang menggunakan bentuk bahasa slogan, moto,

filosofi,

dan

bentuk-bentuk

lainnya,

untuk

memberi arti tertentu

kepada

karyawannya. Bentuk-bentuk ini digali dari para pendiri yang berperan sebagai pimpinan spiritual perusahaan.Bila mereka telah tiada, seorang praktisi PR dapat menggalinya dari pidato pendiri atau wawancara yang pernah dimuat di media massa. Dakam merumuskan butir-butir tersebut, seorang praktisi PR harus dapat memisahkan antara nilai-nilai yang dianutnya dengan nilai-nilai yang dianut pendiri. Selain itu, dapat pula dirumuskan nilai-niali yang sesuai dengan karakter industri yang bersangkutan (stabil ataua tidak stabil). Yang terakhir ini lebih banyak dilakukan dalam bentuk moto.

Visit my FB: http://www.fb.com/erik.kurniawanatzain

Adapun manfaat budaya perusahaan dikemukakan oleh Robbinson (1993) 1.

Membatasi peran yang membedakan antara organisasi yang satu dengan organisasi yang lain karena setiap organisasi mempunyai peran yang berbeda, sehingga perlu memiliki akar budaya yang kuat dalam sistem dan kegiatan yang ada didalamnya.

2.

Menimbulkan rasa memiliki identitas bagi anggota. Adanya budaya yang kuat, anggota organisasi akan merasa memiliki iidentitas yang merupakan ciri khas organisasinya.

3.

Mementingkan

tujuan

bersama

darpada

mengutamakan

kepentingan

individu. 4.

Menjaga stabilitas organisasi yang direkatkan oleh pemahaman budaya yang sama akan membuat kondisi internal yang relatif stabil. Keempat fungsi tersebut menunjukkan bahwa budaya perusahaan dapat

membentuk perilaku dan tindakan karyawan dalam menjalankan aktivitasnya. Oleh karena itu, nilai-nilai yang ada dalam organisasi perlu ditanamkan sejak dini pada diri setiap anggota. Peran etika bisnis bagi perusahaan dapat diliha pada : 1.

Nilai-nilai Perusahaan Nilai-nilai perusahaan merupakan landasan moral dalam mencapai visi dan misi perusahaan. Oleh karena itu, sebelum merumuskan nilai-nilai perusahaan, perlu dirumuskan visi dan misi perusahaan. Walaupun nilainilai perusahaan pada dasarnya universal, namun dalam merumuskannya perlu disesuaikan dengan sektor usaha serta karakter dan letak geografis dari masing-masing perusahaan. Nilai-nilai perusahaan yang universal antara lain adalah terpercaya, adil dan jujur.

2,

Pedoman Perilaku Pedoman perilaku merupakan penjabaran nilai-nilai perusahaan dan etika bisnis dalam melaksanakan usaha sehingga menjadi panduan bagi organ perusahaan dan semua karyawan perusahaan; Pedoman perilaku mencakup

panduan

tentang

benturan

Visit my FB: http://www.fb.com/erik.kurniawanatzain

kepentingan,

pemberian

dan

penerimaan hadiah dan donasi, kepatuhan terhadap peraturan, kerahasiaan informasi, dan pelaporan terhadap perilaku yang tidak etis. 3.

Benturan Kepentingan Benturan kepentingan adalah keadaan dimana terdapat konflik antara kepentingan

ekonomis

perusahaan

dan kepentingan ekonomis pribadi

pemegang saham, angggota Dewan Komisaris dan Direksi, serta karyawan perusahaan; Dalam menjalankan tugas dan kewajibannya, anggota Dewan Komisaris

dan

mendahulukan

Direksi serta kepentingan

karyawan perusahaan harus senantiasa

ekonomis

perusahaan

diatas

kepentingan

ekonomis pribadi atau keluarga, maupun pihak lainnya; Anggota Dewan Komisaris

dan

menyalahgunakan

Direksi

serta

jabatan untuk

karyawan

perusahaan

dilarang

kepentingan atau keuntungan pribadi,

keluarga dan pihak-pihak lain; Dalam hal pembahasan dan pengambilan keputusan yang mengandung unsur benturan kepentingan pihak yang bersangkutan tidak

diperkenankan ikut serta; Pemegang saham yang

mempunyai benturan kepentingan harus mengeluarkan suaranya dalam RUPS sesuai dengan keputusan yang diambil oleh pemegang saham yang tidak mempunyai benturan kepentingan; Setiap anggota Dewan Komisaris dan

Direksi

serta

karyawan

perusahaan

yang

memiliki

wewenang

pengambilan keputusan diharuskan setiap tahun membuat pernyataan tidak memiliki benturan kepentingan terhadap setiap keputusan yang telah dibuat olehnya dan telah melaksanakan pedoman perilaku yang ditetapkan oleh perusahaan. 4.

Pemberian dan Penerimaan Hadiah dan Donasi Setiap

anggota

Dewan

Komisaris

dan

Direksi serta

karyawan

perusahaan dilarang memberikan atau menawarkan sesuatu, baik langsung ataupun tidak langsung, kepada pejabat Negara dan atau individu yang mewakili mitra bisnis, yang dapat mempengaruhi pengambilan keputusan; Setiap anggota Dewan Komisaris dan Direksi serta karyawan perusahaan dilarang menerima sesuatu untuk kepentingannya, baik langsung ataupun tidak langsung, dari mitra bisnis, yang dapat mempengaruhi pengambilan

Visit my FB: http://www.fb.com/erik.kurniawanatzain

keputusan;

Donasi

oleh

perusahaan

ataupun

pemberian

suatu

aset

perusahaan kepada partai politik atau seorang atau lebih calon anggota badan legislatif maupun eksekutif, hanya boleh dilakukan sesuai dengan peraturan

perundang-

undangan.

Dalam batas kepatutan sebagaimana

ditetapkan oleh perusahaan, donasi untuk amal dapat dibenarkan; Setiap anggota

Dewan

Komisaris

dan

Direksi serta

karyawan

perusahaan

diharuskan setiap tahun membuat pernyataan tidak memberikan sesuatu dan atau

menerima

sesuatu

yang

dapat

mempengaruhi

pengambilan

keputusan.Kepatuhan terhadap Peraturan Organ perusahaan dan karyawan perusahaan

harus

melaksanakan

peraturan

perundang-undangan

dan

peraturan perusahaan; Dewan Komisaris harus memastikan bahwa Direksi dan karyawan perusahaan melaksanakan peraturan perundang-undangan dan peraturan perusahaan; Perusahaan harus melakukan pencatatan atas harta, utang dan modal secara benar sesuai dengan prinsip akuntansi yang berlaku umum. 5.

Kerahasiaan Informasi Anggota Dewan Komisaris dan Direksi,

pemegang saham serta

karyawan perusahaan harus menjaga kerahasiaan informasi perusahaan sesuai dengan peraturan perundang-undangan, peraturan perusahaan dan kelaziman dalam dunia usaha; Setiap anggota Dewan Komisaris dan Direksi,

pemegang

saham

serta

karyawan

perusahaan

dilarang

menyalahgunakan informasi yang berkaitan dengan perusahaan, termasuk tetapi

tidak

terbatas

pada

informasi

rencana

pengambil-alihan,

penggabungan usaha dan pembelian kembali saham; Setiap mantan anggota Dewan Komisaris dan Direksi serta karyawan perusahaan, serta pemegang saham

yang

telah

mengalihkan

sahamnya,

dilarang

mengungkapkan

informasi yang menjadi rahasia perusahaan yang diperolehnya selama menjabat atau menjadi pemegang saham di perusahaan, kecuali informasi tersebut diperlukan untuk pemeriksaan dan penyidikan sesuai dengan peraturan perundang undangan, atau tidak lagi menjadi rahasia milik perusahaan.

Visit my FB: http://www.fb.com/erik.kurniawanatzain

6.

Pelaporan terhadap pelanggaran Pedoman Perilaku Dewan Komisaris berkewajiban untuk menerima dan memastikan bahwa

pengaduan tentang pelanggaran terhadap etika bisnis dan pedoman perilaku perusahaan diproses secara wajar dan tepat waktu; Setiap perusahaan harus menyusun

peraturan

yang

menjamin

perlindungan

terhadap

individu

yang

melaporkan terjadinya pelanggaran terhadap etika bisnis dan pedoman perilaku perusahaan. Dalam pelaksanannya, Dewan Komisaris dapat memberikan tugas kepada komite yang membidangi pengawasan implementasi GCG. Berikut ini merupakan manfaat etika bisnis yang baik dijalankan oleh perusahaan . –

perusahaan maupun organisasi :

1.

Pengendalian diri

2.

Pengembangan tanggung jawab sosial perusahaan

3.

Mempertahankan jati diri dan tidak mudah untuk terombang ambing oleh pesatnya perkembangan informasi dan teknologi.

4.

Dapat menciptakan persaingan yang sehat antar perusahaan maupun organisasi.

5.

Menerapkan konsep “pembangunan berkelanjutan”

6.

Guna menghindari sifat KKN ( Korupsi, Kolusi dan Nepotisme ) yang dapat merusak tatanan moral.

7.

Dapat mampu menyatakan hal benar itu adlah benar

8.

Membentuk sikap saling percaya antara golongan pengusaha kuat dengan golongan pengusaha lemah

9.

Dapat konsekuen dan konsisten dengan aturan-aturan yang telah disepakati bersama.

10.

Menumbuhkembangkan kesadaran dan rasa memiliki terhadap apa y yang telah dimiliki.

Visit my FB: http://www.fb.com/erik.kurniawanatzain

D.

MEMBANGUN BUDAYA PERUSAHAAN YANG UNGGUL Budaya Perusahaan agaknya belum begitu populer di negara kita, walaupun

bukan berarti tidak ada perusahaan yang telah memiliki dan mengembangkan Budaya Perusahaan di sini. Sukses yang diraih PT Indosat maupun perusahaan penerbangan Garuda Indonesia kiranya tak terlepas dari Budaya Perusahaan yang telah dimiliki ke-dua BUMN itu. Maka, pembicaraan tentang Budaya Perusahaan masih sangat relevan dan kontekstual,

terutama melihat fakta-fakta masih

minimnya perusahaan yang memilikinya di Indonesia. Dalam buku berjudul “Corporate Cultures, The Rite and Ritual of Corporate Life”, Terrence E. Deal dan Allan A. Kennedy mengatakan bah¬wa sedikitnya terdapat 5 elemen penentu Budaya Perusahaan: 1).Lingkungan bisnis; 2). Sistem nilai (value); 3). Figur panutan (hero); 4). Tata cara Kerja (rite)dan ritual; 5).Jaringan kultural (Cultural Network). Berikut rincian ringkas dari 5 elemen tersebut: Lingkungan bisnis. Setiap perusahaan menghadapi realitas yang berbedabeda di pasar tergantung pada produk, pesaing, konsumen, teknologi, pengaruh pemerintah, dan sebagainya. Untuk sukses, masing-masing perusahaan harus melakukan merupakan

berbagai aktivitas faktor

tertentu

terpenting

yang

secara

baik.

mempengaruhi

Lingkungan bisnis ini pembentukan

Budaya

Perusahaan. Sistem nilai. Ini merupakan konsep dan keyakinan dasar sebuah organisasi. Karenanya

me¬rupakan

menentukan

sukses

“jantung”

dalam

bentuk

Budaya

Perusahaan.

kongkrit

bagi

Sistem

karyawan

nilai

“Jika

ini

Anda

melakukannya, Anda juga akan sukses” dan menetapkan standar prestasi dalam organisasi. Perusahaan berbudaya kuat mempunyai sistem nilai yang kaya dan kompleks. Dan hal ini harus dijalankan seluruh karyawan. Figur panutan. Orang ini merupakan personifikasi dari sistem nilai dan menjadi contoh-tauladan bagi karyawan. Sebagian figur panutan dilahirkan dan sebagian lainnya “dibuat” oleh berbagai momen penting yang terjadi dalam kehidupan perusahaan setiap hari. Perusahaan berbudaya kuat memiliki banyak figur panutan. Di General Electric, misalnya, figur panutan termasuk Thomas

Visit my FB: http://www.fb.com/erik.kurniawanatzain

Edison, sang penemu; Charles Steinmetz, insinyur yang hebat; Gerald Swope dan, sekarang, Jack Welch, CEO terkemuka; dan banyak lagi figur penting yang mungkin kurang dikenal. Tata cara kerja dan ritual. Hal ini merupakan program rutin dan sistematik kehidupan perusahaan setiap hari: Dalam manifestasi biasa yang disebut dengan ritual hal ini memuat tingkah laku karyawan yang diharapkan. Dan, dalam bentuk ekstravaganza yang disebut dengan upacara-upacara hal ini memberikan contoh nyata untuk apa perusahaan berdiri. Jaringan

kultural.

Berdasarkan

makna

informal

komunikasi

dalam

perusahaan, jaringan kultural bertindak sebagai “carrier” sistem nilai dan mitos heroik perusahaan. Bekerjanya jaringan kultural secara efektif adalah satu-satunya cara agar semuanya bekerja secara baik atau memahami apa yang sebenarnya terjadi. Setelah

mempelajari

ratusan

perusahaan,

Deal

dan

Kennedy

mengungkapkan bahwa ter-dapat 4 kategori umum atau tipe Budaya Perusahaan. Hal ini didasarkanpada 2 faktorutama: tingkat risiko yang menyertai aktivitas perusahaan, dan kecepatan perusahaan dan karyawannya dalam memperoleh umpan balik (feedback) agar keputusan atau strategi yang telah diambil bisa dievaluasi. Adapun

budaya perusahaan harus membiasakan karyawan dan pimpinan

untuk patuh bekerja bersama nilai-nilai inti perusahaan. "Membangun Budaya Perusahaan Yang Unggul Haruslah Menjadi Tujuan Dari Manajemen, Karena Budaya Unggul Akan Mengembangkan Pola Kerja Unggul Untuk Meningkatkan Budaya Kerja Yang Positif, Etis, Dan Berkinerja Tinggi." [Djajendra] Manajemen yang cerdas selalu fokus untuk membangun budaya kelompok yang kuat, untuk saling berkolaborasi dan bersinergi secara lintas fungsional. Bila setiap orang terbiasa untuk berbudaya kerja kolaborasi dan sinergi, maka setiap kesulitan dalam pemecahan masalah bisnis akan menjadi tanggung jawab kelompok, bukan sekedar tanggung jawab individu. Sebab, budaya kelompok akan mengembangkan perasaan untuk berkontribusi dan bertanggung jawab terhadap semua tantangan dan peluang, dan inilah yang disebut sebagai budaya

Visit my FB: http://www.fb.com/erik.kurniawanatzain

kelompok yang kuat dan positif, untuk mendukung rencana kerja dari manajemen dan kepemimpinan. Pengembangan budaya perusahaan yang unggul memerlukan tanggung jawab dan kontribusi secara berkesinambungan dari para manajer dan pimpinan perusahaan. Sebab, para pimpinan di perusahaan adalah kunci untuk menyebarkan nilai-nilai

inti

dari

kepemimpinan

untuk

budaya

perusahaan.

melambangkan

Kemampuan

nilai-nilai

dan

budaya

kecerdasan

perusahaan

dalam

berbagai kisah dan tindakan, akan memperkuat proses membiasakan karyawan dan

pimpinan

untuk

patuh

bekerja

bersama

nilai-nilai

inti

perusahaan.

Setiap simbol, motto, tujuan, slogan, dan pernyataan misi perusahaan haruslah melambangkan ataupun menggambarkan nilai-nilai inti perusahaan. Demikian juga, setiap ritual dan upacara formal perusahaan harus selalu mengedepankan nilai-nilai inti perusahaan. Setiap pola standar perilaku kerja haruslah merupakan implementasi untuk

mengkomunikasikan nilai-nilai inti perusahaan ke dalam

berbagai tindakan di tempat kerja. Budaya perusahaan sangat tergantung dari kemampuan

setiap

bertanggungjawab,

orang

di

berpersepsi,

tempat

kerja

untuk

berpikir,

bertindak,

dan berkehidupan atas dasar nilai-nilai inti

perusahaan. Budaya

perusahaan

unggul

selalu

memiliki

nilai-nilai

inti

yang

berkemampuan untuk beradaptasi dengan perubahan, terutama dalam menanggapi perubahan dari keadaan eksternal perusahaan. Budaya perusahaan yang unggul bukanlah sebuah budaya mati, tapi dia merupakan budaya hidup, yang terus berkembang bersama berbagai perubahan untuk menciptakan jaringan kerja dan loyalitas kerja yang tinggi di internal perusahaan. Dan selalu mampu menjadi budaya yang mendedikasikan semua potensi untuk kinerja yang tinggi di dalam setiap situasi dan keadaan. Budaya perusahaan yang memiliki loyalitas tinggi dan keramahan yang tinggi. Di mana, setiap orang di dalam perusahaan bertindak seperti satu keluarga besar yang bahagia bersama nilai-nilai inti dalam sebuah kolaborasi kerja yang saling berkontribusi.

Visit my FB: http://www.fb.com/erik.kurniawanatzain

Budaya perusahaan unggul baru dapat dianggap unggul, bila budaya tersebut tertanam dalam interaksi sosial di internal dan eksternal perusahaan. Serta, secara sosial dan bisnis, nilai-nilai inti perusahaan mampu mempengaruhi setiap orang, untuk memiliki kecerdasan dalam menghasilkan kinerja kerja dan kinerja bisnis yang tinggi.

Visit my FB: http://www.fb.com/erik.kurniawanatzain

BAB III KESIMPULAN

Di dalam persaingan dunia usaha yang sangat ketat ini, etika bisnis merupakan sebuah harga mati, yang tidak dapat ditawar lagi. Dalam zaman keterbukaan dan luasnya informasi saat ini, baik-buruknya sebuah dunia usaha dapat tersebar dengan cepat dan luas. Memposisikan karyawan, konsumen, pemasok, pemodal dan masyarakat umum secara etis dan jujur adalah satusatunya cara supaya dapat bertahan di dalam dunia bisnis saat ini. Ketatnya persaingan bisnis menyebabkan beberapa pelaku bisnisnya kurang memperhatikan etika dalam bisnis. Etika bisnis mempengaruhi tingkat kepercayaan atau trust dari masing-masing elemen dalam lingkaran bisnis. Pemasok (supplier), perusahaan, dan konsumen, adalah elemen yang saling mempengaruhi. Masing-masing elemen tersebut harus menjaga etika, sehingga kepercayaan yang menjadi prinsip kerja dapat terjaga dengan baik. Etika berbisnis ini bisa dilakukan dalam segala aspek. Saling menjaga kepercayaan dalam kerjasama akan berpengaruh besar terhadap reputasi perusahaan tersebut, baik dalam lingkup mikro maupun makro. Tentunya ini tidak akan memberikan keuntungan segera, namun ini adalah wujud investasi jangka panjang bagi seluruh elemen dalam lingkaran bisnis. Oleh karena itu, etika dalam berbisnis sangatlah penting. Adapun etika bisnis perusahaan memiliki peran yang sangat penting, yaitu untuk membentuk suatu perusahaan yang kokoh dan memiliki daya saing yang tinggi serta mempunyai kemampuan menciptakan nilai (value-creation) yang tinggi, dimana diperlukan suatu landasan yang kokoh untuk mencapai itu semua. Dan biasanya dimulai dari perencanaan strategis, organisasi yang baik, sistem prosedur yang transparan didukung oleh budaya perusahaan yang handal serta etika perusahaan yang dilaksanakan secara konsisten dan konsekuen.

Visit my FB: http://www.fb.com/erik.kurniawanatzain

View more...

Comments

Copyright © 2017 EDOC Inc.