studi potensi pemanfaatan nilai ekonomi sampah ...

December 12, 2017 | Author: Anonymous | Category: Documents
Share Embed


Short Description

SAMPAH ANORGANIK MELALUI KONSEP DAUR ULANG. DALAM ... hingga mengakibatkan kedua jenis sampah tersebut tercampur, dan .....

Description

STUDI POTENSI PEMANFAATAN NILAI EKONOMI SAMPAH ANORGANIK MELALUI KONSEP DAUR ULANG DALAM RANGKA OPTIMALISASI PENGELOLAAN SAMPAH (Studi Kasus : Kota Magelang) Winardi Dwi Nugraha, Denok Ambun Suri, Syafrudin *) Abstrack Waste composition of Magelang City in the year of 2006 consists of 69, 65% organic waste and inorganic waste 30, 35%. This composition indicates that Magelang City have potency to lessen its waste by applying 3R concept and by optimizing the role of trash collector in managing inorganic waste. The existing waste management condition shows that organic and inorganic wastes are not separated yet from its source. As a result, inorganic waste (which is still economically valuable and still can be recycled) was brought to TPS. The target of this research is to find the waste amount and potency that can be recycled. These result continued by planning the operational technique with 3R concept in Magelang City Waste Management. The research method in measuring volume and composition of waste is according to SNI 19-3964-1994. The result shows in year 2007, the quantity of inorganic waste that economically valuable before optimalization is 1880,625 kg/day (4 %) and after optimalization is 6245,28 kg/day (13,28 %). While the income of trash collector increase from Rp. 2.424.871,00 per day to Rp 8.052.679,00 per day. By applying this concep,t the waste managed by trash collector will increase495,67% from17,77 m3/day become 105,87 m3/day in the year of 2023. Beside, by applying this 3R concept Magelang City can reduce the waste operational cost equal to 14, 27%. Key words : Recycle, inorganic waste, economic potency Pendahuluan Sampah sebagai hasil buangan dari kegiatan produksi dan konsumsi manusia baik dalam bentuk padat, cair, maupun gas merupakan sumber pencemaran lingkungan hidup yang dapat menyebabkan disekonomi kawasan perkotaan. Pada tahun 2006, timbulan sampah Kota Magelang adalah 3,14 l/orang/hari dengan komposisi sampah organik sebesar 69,65% yaitu 257,16 m3/hari dan sampah anorganik sebesar 30,35% yaitu 112,05 m3/hari. Kondisi eksisting pengelolaan sampah Kota Magelang saat ini masih belum optimal. Permasalahan ini terjadi karena ketidakseimbangan antara produksi dengan kemampuan dalam pengelolaannya, volume sampah terus meningkat sejalan dengan pertambahan penduduk, perubahan kualitas hidup dan dinamika kegiatan masyarakat. Saat ini sampah organik dan anorganik di Kota Magelang belum terpilah dari sumbernya sehingga mengakibatkan kedua jenis sampah tersebut tercampur, dan dibuang ke TPS karena diang-gap sudah tidak bernilai ekonomi. Akibatnya, sampah anorganik tidak bisa dimanfaatkan untuk daur ulang. Bila jumlah timbulan sampah di TPS naik, maka jumlah timbulan sampah yang ada di TPA pada akhirnya juga meningkat.

Menurut Nur Tjahjo (2001), jenis bahan potensial daur ulang di tingkat pemulung antara lain plastik (polyethylene, polystyrene, polypropylene, HDPE, LDPE, PVC) ; kertas (duplex, koran, kardus, CPO) ; logam (lempeng, kaleng) kain, dan kaca (botol). Penelitian ini dilakukan untuk mengetahui kuantitas dan besar potensi ekonomi sampah anorganik yang dapat dimanfaatkan untuk daur ulang, dilanjutkan dengan rencana teknik operasional pengelolaan sampah dengan konsep daur ulang. Perencanaan pelaksanaan daur ulang dimulai pada tahun 2007, dimana sampah anorganik Kota Magelang naik menjadi 114,61 m3/hari dan yang memiliki nilai ekonomi sebesar 71,16 m3/hari Menurut BPPT (2003), ada beberapa hal yang dapat dilakukan untuk mempercepat berjalannya program daur ulang yakni pemilahan sampah dan sistem pengelolaan yang memadai. Pemilahan sampah minimal dilakukan dengan memisahnya menjadi dua jenis yaitu sampah kering (anorganik) dan sampah basah (organik). Pemilahan sampah juga harus didukung sistem pengelolaan sampah yang sudah memadai baik berupa sarana fisik atau peralatan, maupun sarana non fisik yang berupa penyuluhan, pengawasan pemantauan dan peraturan.

*) Staf Pengajar Jurusan T. Lingkungan Fakultas Teknik Undip TEKNIK – Vol. 28 No. 1 Tahun 2007, ISSN 0852-1697

9

Ruang lingkup materi mencakup identifikasi volume dan komposisi timbulan sampah, evaluasi kondisi eksisting daur ulang, prediksi volume dan komposisi timbulan sampai 17 tahun mendatang, prediksi kuantitas dan besarnya potensi ekonomi sampah anorganik yang dapat didaur ulang, serta optimalisasi teknik operasional pengelolaan sampah dengan konsep daur ulang.

b.

Metodologi Pengukuran timbulan dan komposisi sampah dilakukan sesuai dengan SNI 19-3964-1994 tentang Metode Pengambilan dan Pengukuran Contoh Timbulan dan Komposisi Sampah Perkotaan yaitu dengan sampling.

g.

Cara pengerjaan pengambilan dan pengukuran contoh timbulan dan komposisi sampah adalah sebagai berikut: a. Membagikan kantong plastik yang sudah diberi tanda kepada sumber sampah sehari sebelum dikumpulkan

c. d. e. f.

h. i. j. k. l.

Mencatat jumlah unit masing-masing penghasil sampah Mengumpulkan kantong plastik yang sudah terisi sampah Mengangkut seluruh kantong plastik ke tempat pengukuran Menimbang kotak pengukur Menuang secara bergiliran contoh tersebut ke kotak pengukur 40 L Menghentakkan kotak contoh sebanyak tiga kali dengan mengangkat kotak setinggi 20 cm, lalu dijatuhkan ke tanah Mengukur dan mencatat volume sampah Menimbang dan mencatat berat sampah Memilah contoh berdasarkan komponen komposisi sampah Menimbang dan mencatat berat sampah Menghitung komponen komposisi sampah

Diagram alir metodologi penelitian adalah sebagai berikut :

Gambar 1. Diagram Alir Metodologi Penelitian (Sumber : Perencanaan, 2006) TEKNIK – Vol. 28 No. 1 Tahun 2007, ISSN 0852-1697

10

Analisis Dan Pembahasan Prediksi Timbulan Sampah Pertumbuhan timbulan sampah diasumsikan sebanding dengan pertumbuhan penduduk dan pertumbuhan PDRB perkapita. Sehingga proyeksi timbulan sampah

pada tahun rencana didasarkan dengan menggunakan pendekatan regresi linier berganda, Regresi ini dapat dinyatakan dengan persamaan :

Y = (−1,628 E −05 xjumlahpenduduk ) + (1,547 E −06 xjumlahPDRB)

Tabel 1. Pertumbuhan Timbulan Sampah Kota Magelang Tahun 2006-2023 Penduduk PDRB Timbulan Tahun Jumlah % Jumlah % Jumlah % 2006 117594 0.13 3252362.90 0.30 3.140 2.60 2007 118007 0.35 3291967.48 1.22 3.172 1.03 2008 118421 0.35 3326664.14 1.05 3.219 1.48 2009 118837 0.35 3357572.18 0.93 3.260 1.28 2010 119254 0.35 3385463.62 0.83 3.296 1.12 2011 119673 0.35 3410894.04 0.75 3.329 0.99 2012 120094 0.35 3434276.96 0.69 3.358 0.88 2013 120516 0.35 3455928.69 0.63 3.385 0.79 2014 120940 0.35 3476096.74 0.58 3.409 0.72 2023 121365 0.35 3494978.53 0.54 3.431 0.65 2016 121792 0.35 3512734.09 0.51 3.452 0.60 2017 122221 0.35 3529495.03 0.48 3.471 0.55 2018 122651 0.35 3545370.91 0.45 3.488 0.51 2019 123083 0.35 3560453.92 0.43 3.505 0.47 2020 123517 0.35 3574822.40 0.40 3.520 0.43 2021 123952 0.35 3588543.50 0.38 3.534 0.40 2022 124389 0.35 3601675.22 0.37 3.547 0.37 2023 124828 0.35 3614268.00 0.35 3.560 0.35 (Sumber: Perhitungan, 2006) Komposisi Sampah Komposisi sampah Kota Magelang dapat dilihat pada Gambar 2 dan 3 berikut. Komposisi Sampah Kota Magelang 2006 Karet Kayu Gelas Kain 0.76% 0.51% 1.96% 0.23% Logam 2.30%

Komposisi Sampah Kota Magelang Tahun 2006

Anorganik Laku Dijual 19% Organik Non Komp os 5%

Lain-lain 6.01%

Plastik 10.12%

Anorganik tidak laku dijual 12%

Organik Komp os 64%

Gambar 3. Prosentase Potensi Sampah Kertas 8.46%

Organik 69.65%

Gambar 2. Komposisi Sampah Kota Magelang (Sumber : Hasil perhitungan, 2006)

TEKNIK – Vol. 28 No. 1 Tahun 2007, ISSN 0852-1697

Kota Magelang (Sumber : Hasil perhitungan, 2006) Berdasarkan hasil penelitian diketahui, sampah anorganik yang tidak laku dijual sebesar 11,65% berupa kertas (1,78%), plastik (2,19%), kain (0,22%), kayu (0,51%), kaca (0,93%) dan lain-lain (6,01%). Sampah anorganik yang laku dijual sebesar 16,97% berupa kertas (6,67%), plastik (7,94%), karet (0,76%), kaca (1,03%) dan logam (2,3%). 11

Prediksi Volume Sampah Berdasarkan hasil perhitungan, dapat diketahui prediksi pengelolaan sampah Tanpa dan Dengan penerapan konsep daur ulang yang dapat dilihat pada tabel berikut.

Tabel 2. Prediksi Volume Sampah Tanpa dan Dengan Penerapan Konsep Daur Ulang Tahun

Total Timbulan

Dikelola Pemulung

Masuk ke TPS

Tidak masuk ke TPS

Diangkut ke TPA

m3/hari

Tanpa

Dengan

Tanpa

Dengan

Tanpa

Dengan

Tanpa

Dengan

2006

369.21

14.77

14.77

167.08

167.08

58.51

58.51

225.59

225.59

2007

374.31

14.97

49.72

175.28

163.40

59.80

59.80

235.08

219.77

2008

381.18

15.25

52.59

184.52

170.01

61.35

61.35

245.88

227.97

2009

387.40

15.50

55.51

193.66

176.40

62.81

62.81

256.47

235.87

2010

393.09

15.72

58.48

202.72

182.61

64.20

64.20

266.92

243.53

2011

398.37

15.93

61.51

211.74

188.66

65.54

65.54

277.28

250.99

2012

403.29

16.13

64.63

220.73

194.58

66.83

66.83

287.56

258.28

2013

407.91

16.32

67.83

229.71

200.37

68.08

68.08

297.79

265.42

2014

412.29

16.49

71.12

238.69

206.04

69.30

69.30

307.99

272.43

2015

416.44

16.66

74.52

247.68

211.60

70.50

70.50

318.17

279.32

2016

420.41

16.82

78.01

256.68

217.07

71.67

71.67

328.35

286.09

2017

424.20

16.97

81.62

265.70

222.43

72.82

72.82

338.52

292.76

2018

427.85

17.11

85.34

274.75

227.69

73.95

73.95

348.71

299.33

2019

431.36

17.25

89.19

283.83

232.85

75.07

75.07

358.90

305.80

2020

434.76

17.39

93.16

292.93

237.91

76.18

76.18

369.12

312.17

2021

438.04

17.52

97.26

302.07

242.87

77.28

77.28

379.35

318.45

2022

441.23

17.65

101.49

311.24

247.73

78.37

78.37

389.61

324.64

2023

444.33

17.77

105.87

320.45

252.49

79.44

79.44

399.90

330.73

(Sumber : Perhitungan, 2006)

TEKNIK – Vol. 28 No. 1 Tahun 2007, ISSN 0852-1697

12

Distribusi timbulan sampah eksisting, dapat ditunjukkan pada gambar berikut ini.

Gambar 4. Kondisi Eksisting Pengelolaan Sampah Kota Magelang Tahun 2006 (Sumber : Perhitungan, 2006) Berdasarkan perhitungan timbulan sampah yang telah dilakukan, dapat dibuat distribusi timbulan sampah

dengan penerapan konsep daur ulang pada tahun 2023, seperti yang ditunjukkan pada gambar berikut ini.

Gambar 5. Pengelolaan Sampah Kota Magelang Dengan Penerapan Daur Ulang Tahun 2023 (Sumber : Perhitungan, 2006)

TEKNIK – Vol. 28 No. 1 Tahun 2007, ISSN 0852-1697

13

Metode yang dilakukan dalam penerapan konsep daur ulang dapat dilihat pada gambar berikut.

Gambar 6. Metode Pengelolaan Sampah Kota Magelang Dengan Konsep Daur Ulang (Sumber : Analisis, 2006) Penerapan Konsep Daur Ulang dalam Pengelolaan Sampah di Kota Magelang Idealnya program pengurangan sampah ini sudah dapat dimulai sejak awal dari sumbernya, yaitu sejak pewadahan sebagai bagian dari sub sistem terdepan. Hal ini berhubungan langsung dengan peran serta masyarakat sebagai penghasil sampah itu sendiri. Di Indonesia, peran serta pemulung dan pengusaha daur ulang harus mendapat perhatian, mengingat keduanya telah melakukan suatu kegiatan daur ulang sampah, meskipun sebagian besar masih merupakan sektor informal. Penyuluhan dan bimbingan masyarakat merupakan alternatif yang dapat dipergunakan untuk mengajak masyarakat bersama pemerintah dalam upaya kebersihan / menanggulangi persampahan yang merupakan salah satu aspek dari pembangunan nasional. Peningkatan peran serta pemulung dapat dilakukan dengan : 1. Memberi kebebasan para pemulung untuk mencari barang-barang lapak. Namun sebe-lumnya warga telah melakukan pendekatan dalam rangka mengoptimalkan peran mereka. Selain mereduksi jumlah sampah yang diang-kut ke TPS, para pemulung TEKNIK – Vol. 28 No. 1 Tahun 2007, ISSN 0852-1697

2.

diharapkan juga dapat membantu menjaga kebersihan di sekitar wadah sampah agar tidak tercecer dimana-mana. Meningkatkan citra dan status sosial para pemulung di mata masyarakat, salah satu caranya adalah dengan membetikan wadah untuk berkumpulnya para pemulung melalui suatu paguyuban

Peraturan lokal (lingkup kelurahan/RW) perlu dipersiapkan untuk mengikat masyarakat setempat dalam pengelolaan kebersihan, salah satunya dengan adanya pemberian reward dan punishment pada wilayah / masyarakat yang dianggap paling aktif atau tidak aktif dalam pengelolaan kebersihan. Aspek Teknis Operasional Pemilahan Sampah Pemisahan sampah sebaiknya mulai dilakukan pada proses pewadahan. Minimal memisahkan sampah dalam dua jenis yaitu organik dan anorganik, lebih baik lagi jika sudah mampu memisahkan sampah. Pada proses daur ulang sampah untuk skala rumah tangga seperti yang dilaksanakan di Kota Magelang, pemilahan dilakukan secara manual dengan menggunakan tenaga manusia. Proses pemilahan sampah memerlukan kete14

litian dan keterampilan yang dapat dikembangkan melalui kebiasaan. b. Pewadahan Teknis Pelaksanaan, adalah sebagai berikut : a. Masyarakat menempatkan dua bin sampah di depan sumber sampah. b. Masyarakat membuang sampah sesuai jenisnya (organik dan anorganik) ke tempat pewadahan. c. Untuk pewadahan yang dipakai secara berkelompok, masyarakat menempatkan dahulu sampahnya sesuai jenisnya pada wadah tertentu (misalnya, plastik) sebelum dibuang ke tempat sampah komunal d. Sampah anorganik yang bernilai ekonomi disortir dulu oleh pemulung, dari sumber ke sumber sebelum diambil petugas pengumpul. Pemulung menyortir dari tiap sumber timbulan secara door to door yang kemudian langsung dijual ke lapak. e. Selesai membuang dan menyortir sampah, wadah sampah ditutup kembali. Pengumpulan Teknis Pelaksanaan, adalah sebagai berikut : a. Petugas pengumpul sampah mempunyai jalur pengumpulan tertentu untuk mencegah terjadinya penumpukan petugas dan pengambilan dua kali oleh petugas yang lain di satu wilayah. b. Setiap gerobak sampah beroperasi dengan mendatangi sumber sampah. Gerobak sampah telah dilengkapi sekat untuk memisahkan sampah organik dan anorganik. Beroperasi setiap hari (7 kali per minggu) dengan waktu pengumpulan pukul 06.00-11.00 WIB. c. Diusahakan petugas pengumpul tidak menyisakan sampah di bin sampah setelah diambil dan tetap menjaga kebersihan (sampah tidak tercecer) di sekitar bin sampah. Penanganan dan Pemindahan Teknis Pelaksanaan, adalah sebagai berikut : a. Residu sampah dari pemulung maupun sampah anorganik yang belum tersortir dibawa oleh gerobak sampah dari masing-masing wilayah pengumpulan menuju ke TD untuk dibongkar mua-

TEKNIK – Vol. 28 No. 1 Tahun 2007, ISSN 0852-1697

c. d. e.

tannya. Setelah dibongkar, pemulung menyortir lagi menaruh di karung/keranjang. Residu (sampah anorganik yang tidak bisa dijual) langsung dimasukkan ke kontainer. Sampah organik dimasukkan ke kontainer yang ada di TD setempat. Di dalam kontainer ini, sampah organik dan anorganik dalam keadaan tercampur. Perlu ada pengawasan dari petugas (mandor TD) berupa pengaturan pemulung. Mandor TD serta pemilik lapak dapat bekerjasama dalam mengatur rute dan jadwal penyortiran agar tidak terjadi penumpukan pemulung di lokasi yang sama.

Pengangkutan Teknis Pelaksanaan adalah sebagai berikut: a. Sampah organik dan anorganik diangkut dengan menggunakan satu truk tapi yang sudah disekat b. Untuk sampah yang diangkut dengan menggunakan dump truck dan mobil sampah, proses pengangkutannya seperti biasa. c. Arm roll truck membawa kontainer kosong dan menggantinya dengan kontainer isi untuk diangkut ke TPA. d. Pada perencanaan, TPA merupakan lokasi penyortiran terakhir untuk sampah anorganik yang memiliki nilai ekonomi, khususnya untuk sampah-sampah yang diangkut dengan dump truck dan pick up. e. Pelaksanaan penyortiran dilakukan secara manual, sampah yang akan dibongkar di zona timbunan akan disortir oleh pemulung lebih dahulu. f. Perlu dilakukan pengaturan lokasi penyortiran, agar lebih tertata rapi. Potensi Ekonomi Sampah Anorganik yang Dapat Dijual Prediksi potensi ekonomi sampah anorganik yang terdapat di Kota Magelang dapat ditunjukkan pada tabel berikut.

15

Tabel 3. Prediksi Potensi Ekonomi Sampah Anorganik Serta Pendapatan Pemulung Tanpa dan Dengan Konsep Daur Ulang Pendapatan pemulung Tahun Potensi Ekonomi Tanpa Dengan 2006 Rp10,690,444.12 Rp2,286,485.41 Rp2,286,485.41 2007 Rp11,524,422.60 Rp2,424,871.17 Rp8,052,679.27 2008 Rp12,480,960.32 Rp2,582,898.89 Rp8,909,249.32 2009 Rp13,491,715.86 Rp2,745,461.56 Rp9,834,184.73 2010 Rp14,563,343.54 Rp2,913,415.09 Rp10,834,888.73 2011 Rp15,702,409.15 Rp3,087,522.30 Rp11,919,098.69 2012 Rp16,915,313.34 Rp3,191,335.32 Rp12,785,899.32 2013 Rp18,208,409.25 Rp3,456,752.97 Rp14,370,407.11 2014 Rp19,588,547.94 Rp3,653,065.24 Rp15,754,997.36 2015 Rp21,062,579.05 Rp3,857,916.09 Rp17,258,140.64 2016 Rp22,638,048.05 Rp4,071,901.45 Rp18,890,380.47 2017 Rp24,322,783.46 Rp4,295,593.67 Rp20,662,955.92 2018 Rp26,124,890.98 Rp4,529,538.98 Rp22,587,817.86 2019 Rp28,053,416.42 Rp4,774,369.07 Rp24,678,233.05 2020 Rp30,117,816.78 Rp5,030,701.27 Rp26,948,381.76 2021 Rp32,327,939.41 Rp5,299,132.40 Rp29,413,369.76 2022 Rp34,694,824.09 Rp5,580,365.74 Rp32,089,999.68 2023 Rp37,230,047.75 Rp5,875,093.52 Rp34,996,244.89 (Sumber : Perhitungan, 2006) b. Prosentase

40000000

nilai (Rp/hari)

35000000 30000000

=

25000000 20000000 15000000

31 .354 .962 ,00 x100 % 37 .230 .048 ,00

= 84,22%

10000000 5000000 0 2007

2009

2011

2013

2015

2017

2019

2021

2023

tahun

40000000 35000000

Pendapatan Pemulung Sebelum Optimalisasi

Gambar 7. Prediksi Perbandingan Potensi Ekonomi dan Pendapatan Pemulung Tanpa Penerapan Daur Ulang (Sumber : Perhitungan, 2006)

nilai (Rp/hari)

Potensi Ekonomi

30000000 25000000 20000000 15000000 10000000 5000000 0 2007

2009

2011

2013

2015

2017

2019

2021

2023

tahun

Dari Gambar 7 diatas terlihat bahwa pendapatan pemulung Tanpa optimalisasi tidak mendekati garis potensi ekonomi yang artinya sampah anorganik yang laku dijual belum tertangani seluruhnya oleh pemulung. Prosentase nilai ekonomi sampah anorganik yang hilang Tanpa penerapan konsep daur ulang adalah sebagai berikut : a. Pengurangan pendapatan pemulung = Total potensi ekonomi – pendapatan pemulung Tanpa optimalisasi = Rp 37.230.048,00 – Rp5.875.085,00 = Rp 31.354.962,00 TEKNIK – Vol. 28 No. 1 Tahun 2007, ISSN 0852-1697

Potensi Ekonomi

Pendapatan Pemulung Sesudah Optimalisasi

Gambar 8. Prediksi Perbandingan Potensi Ekonomi dan Pendapatan Pemulung Dengan Penerapan Daur Ulang (Sumber : Perhitungan, 2006) Dari Gambar 8 terlihat bahwa dengan penerapan konsep daur ulang, pendapatan pemulung meningkat dari tahun ke tahun seiring dengan naiknya tingkat pelayanan pengelolaan sampah.

16

volume (m3/hari)

Volume Sampah yang Diangkut ke TPA Volume sampah yang diangkut ke TPA mengalami penurunan dari 399,897 m3/hari menjadi 330,726 m3/ hari. Hal ini dikarenakan terjadi pengurangan sampah anorganik yang bernilai ekonomi karena telah diambil pemulung untuk didaur ulang mulai dari sumbernya

=

500.000 400.000

88 , 096 17 , 773

m

3

/ harix 100 %

= 495,67 %

300.000 200.000 100.000 0.000 2007

2009

2011

2013

2015

2017

2019

2021

2023

tahun sebelum optimalisasi

Jadi konsep daur ulang dalam pengelolaan sampah di Kota Magelang dapat menaikkan volume sampah yang dikelola (laku dijual) pemulung sebesar 495,67 %.

sesudah optimalisasi

Gambar 9. Prediksi Volume Sampah yang Diangkut ke TPA (Sumber : Perhitungan, 2006) Besarnya reduksi sampah yang diangkut ke TPA adalah : a. Timbulan sampah yang tereduksi = 399,897 m3/hari – 330,726 m3/hari = 69,171 m3/hari b. Efektifitas = 69 ,171 m 3 / harix 100 % 399 , 897

= 17,29 % Jadi konsep daur ulang dalam pengelolaan sampah di Kota Magelang dapat mereduksi timbulan sampah yang masuk ke TPA sebesar 17,29 %. Sampah yang Dikelola/Laku Dijual Pemulung Dalam penerapan konsep daur ulang, pemisahan sampah organik dan anorganik sudah dimulai di tiaptiap sumber. Potensi volume sampah yang dapat dijual / didaur ulang oleh pemulung dapat dilihat pada gambar berikut.

120.000 volume (m3/hari)

kelola / laku dijual pemulung dari 17,773 m3/hari telah meningkat menjadi 105,869 m3/hari. Besarnya prosentase kenaikan sampah yang dikelola pemulung adalah : a. Kenaikan volume sampah yang dikelola (laku dijual) pemulung = 105,869 m3/hari – 17,773 m3/hari = 88,096 m3/hari b. Prosentase

100.000

Pendapatan yang Diterima Pemulung Pendapatan yang diterima pemulung diprediksi juga meningkat seiring dengan naiknya timbulan sampah yang dapat didaur ulang/dijual. Besarnya prosentase kenaikan pendapatan pemulung dari hasil perhitungan tabel di lampiran adalah sebagai berikut : a. Selisih pendapatan pemulung tahun 2023 = Rp 34.996.245,00 – Rp 5.875.085,00 = Rp 29.121.151,00 b. Prosentase =

Rp 29 . 121 . 151 , 00 x 100 % Rp 5 . 875 . 085 , 00

= 495,67% Jadi konsep daur ulang dalam pengelolaan sampah di Kota Magelang dapat menaikkan prosentase pendapatan minimal pemulung sebesar 495,67 %. Penurunan Biaya Operasional Dalam perencanaan konsep ini daur ulang dari sumber terjadi pada sampah domestik yang diangkut secara tidak langsung menuju TPS, sehingga biaya operasional dengan daur ulang dapat menurun untuk pengelolaan sampah domestik.

80.000 60.000

Biaya Operasional

40.000 Rp50,000,000.00

20.000

Rp45,000,000.00

0.000 2009

2011

2013

2015

2017

2019

2 021

2 023

tahun sebelum optimalisasi

sesudah optimalisasi

Gambar 10 Prediksi Volume Sampah yang Dikelola Pemulung (Sumber : Perhitungan, 2006)

Rp/Tahun

2007

Rp40,000,000.00 Rp35,000,000.00

Tanpa Daur Ulang

Rp30,000,000.00

Dengan Daur Ulang

Rp25,000,000.00 Rp20,000,000.00 Rp15,000,000.00 Rp10,000,000.00 Rp5,000,000.00 Rp2007

2009

2011

2013

2015

2017

2019

2021

2023

Tahun

Dari gambar diatas terlihat ada kenaikan volume sampah yang dapat dijual pemulung Dengan penerapan konsep daur ulang. Volume sampah yang dapat diTEKNIK – Vol. 28 No. 1 Tahun 2007, ISSN 0852-1697

Gambar 11. Prediksi Biaya Operasional (Sumber : Perhitungan, 2006) 17

Dari gambar diatas terlihat penurunan biaya operasional setelah pelaksanaan daur ulang. Besarnya prosentase penurunan biaya operasional adalah : a. Penurunan biaya operasional =Rp 459,250,565.43–Rp 393,716,839.16 = Rp 65,533,726.27 b. Prosentase

=

Rp 65,533,726.27 x100% 459,250,565.43

= 14,27 % Jadi konsep daur ulang dalam pengelolaan sampah di Kota Magelang dapat menurunkan biaya operasional pengelolaan sampah sebesar 14,27 %.

Gambar 12. Alur Perdagangan Barang Bekas dari Sampah (Sumber : Perhitungan, 2006) Barang daur ulang tersebut dapat dipasarkan ke industri-industri yang menerima bahan daur ulang.

Pemasaran Bahan Daur Ulang Alur barang daur ulang dari pemulung hingga ke industri dapat dilihat pada gambar 11 berikut : Tabel 4. Daftar Industri yang menerima bahan Daur Ulang No

Nama Perusahaan

1 a.

PT.Kertas Blabak

b.

PT. Pura Nusa Persada

c.

PT. Indah Kiat Pulp&Paper PM B

Alamat

Komoditas Utama

KERTAS Jl. Raya Mungkid, Kertas Magelang Jl. Raya Kudus Pati km Kertas 12 Kragilan Km 76, Serang

Kertas

Bahan Baku

Kertas Bekas

28 ton/hari

Kertas Bekas

150 ton/hari

Kertas Bekas

1167 ton/hari

TOTAL 2 a. b. c. d. e. f. g. h. i. j.

Volume Produksi

1345 ton/hari

PLASTIK Sumber Rejeki

Gemolong, Sragen

UD. Andre

Tampingan,Kendal

UD. Kencana Makmur

Ds. Boja, Kendal

Sekar Plastik

Weleri, Kendal

Mekarsari

Rowosari, Kendal

Sumber Makmur

Sisiharjo, Sragen

Agung Plastik

Kalijambe, Sragen

Mutiara Plastik

Jekulo, Kudus

Agung Jaya Plastik

Wonosalam, Demak

Rukiman

Buakamba, Brebes

TEKNIK – Vol. 28 No. 1 Tahun 2007, ISSN 0852-1697

Barang plastik Barang plastik Barang plastik Barang plastik Barang plastik Barang plastik Barang plastik Barang plastik Barang plastik Barang plastik

Plastik bekas Aqua (gelas,botol), ember bekas Aqua (gelas,botol) ,ember bekas Aqua (gelas,botol),ember bekas

240 ton/hari 3 ton/hari 3 ton/hari 40 ton/hari

Limbah Plastik

60 ton/hari

Limbah Plastik

240 ton/hari

Limbah Plastik

48 ton/hari

Limbah Plastik

120 ton/hari

Limbah Plastik

150 ton/hari

Limbah Plastik

30 ton/hari

18

Tabel 4. Daftar Industri yang menerima bahan Daur Ulang (Lanjutan)

No

k. l. m.

Nama Perusahaan

Komoditas Utama

Alamat

Anugerah Limbah Jaya

Paguyungan, Brebes

Barokah Jaya

Wonosari, Brebes

SK

Buakamba, Brebes

Barang plastik Barang plastik Barang plastik

Bahan Baku Limbah Plastik

240 ton/hari

Limbah Plastik

10 ton/hari

Limbah Plastik

300 ton/hari

TOTAL 3 Apollo Aluminium

Semangkak, Klaten

b.

Harapan Jaya

Kaliwungu Kendal

UD. Sriyanto

Delanggu, Klaten

Central Teknik

Ngawen,Klaten

Sumarno Ndalepok

d. e. f. g.

1484 ton/hari

LOGAM

a.

c.

Volume Produksi

Barang aluminium Barang logam Alat rumah tangga

aluminium

12 ton/hri

Logam

7 ton/hari

Logam

300 ton/hari

Barang logam

besi scrap

210 ton/hari

Cepayo, Boyolali

Barang logam

Limbah Besi

60 ton/hari

PT Sinar Agung

Karanganyar

Barang logam

Limbah Besi

11 ton/hari

PT Abadi Jaya

Kaliwungu, Kendal

Barang logam

Limbah Besi

11ton/hari

TOTAL 4 a.

PT. Maya Food Industrian

b.

Kecap Gentong Susilo

KACA Jl. Krapyak Lor, Pekalongan Utara Randu Garut, Tugu

611 ton/hari

Saos sambal Kecap

TOTAL

Kesimpulan 1. Pengelolaan sampah di Kota Magelang secara kuantitas belum optimal. Kondisi eksisting menunjukkan bahwa sampah yang dikelola pemulung sebesar 14,768 m3/hari (4 %), terangkut ke TPA sebesar 225,59 m3/hari (61,10%) dan yang belum terlayani sebesar 128,85 m3/hari (34,90%). 2. Volume timbulan sampah tahun 2006 sebesar 369,208 m3/hari dengan komposisi sampah organik 69,65% dan sampah anorganik 30,35% yang terdiri dari kertas 8,46%, plastik 10,12%, logam 2,30%, karet 0,76%, kain 0,23%, kayu 0,51%, kaca 1,96% dan lain-lain 6,01%. 3. Perencanaan daur ulang dimulai pada tahun 2007, kuantitas sampah anorganik yang laku dijual pemulung Tanpa optimalisasi sebesar 1880,615 kg/hari (4%), sedangkan Dengan optimalisasi sebesar 6245,277 kg/hari (13,28%) dengan prediksi pendapatan pemulung Rp8.052.679,00 / hari dari TEKNIK – Vol. 28 No. 1 Tahun 2007, ISSN 0852-1697

Botol panjang Botol panjang

leher leher

60.000 botol/hari (30.000kg) 2400 botol/hari (1200kg) 31.200 kg/hari

4.

Rp 11.524.423,00 potensi ekonomi yang ada. Pada tahun 2023, sampah anorganik yang laku dijual pemulung Dengan optimalisasi sebesar 13297,718 kg/hari (23,83%) sehingga pendapatan pemulung keseluruhan adalah Rp. 34.996.245,00 dari potensi ekonomi sebesar dari Rp 37.230. 048,00. Optimalisasi pengelolaan sampah dengan konsep daur ulang dimulai dengan pemisahan sampah pada awal pewadahan dilanjutkan pengumpulan dengan sarana pengumpulan yang telah disekat. Kontainer dan Arm roll truck yang digunakan untuk mengangkut sampah organik dan anorganik tidak terpisah. Untuk sampah yang diangkut dengan pick up dan dump truck tidak dilakukan dengan sarana yang berbeda tapi dengan satu wadah yang telah disekat.

19

5.

Dengan optimalisasi, volume sampah yang dikelola pemulung meningkat dari 14,820 m3/hari menjadi 71,158 m3/hari pada tahun 2007. Sehingga, konsep daur ulang di Kota Magelang dapat menaikkan volume sampah yang dikelola pemulung dan pendapatan optimum pemulung sebesar 495,67 %.

Saran 1. Perlu adanya informasi kepada masyarakat sebagai produsen sampah mengenai peranan sampah dalam proses daur ulang sampah anorganik sehingga diharapkan dapat menumbuhkan kesadaran dan peran sertanya dalam memisahkan sampah menjadi dua bagian. 2. Perlu adanya sosialisasi dari pihak kelurahan, kecamatan ataupun Dinas Kebersihan Kota Magelang untuk memberikan pengetahuan kepada masyarakat mengenai kondisi lingkungan dan ajakan untuk memisahkan sampah dari sumber. 3. Mengingat pemulung berpotensi besar dalam mengurangi jumlah sampah dari sumber sampai ke TPA, hendaknya perlu ada kebijakan dan penanganan bisnis daur ulang secara formal, karena sampai sekarang posisi pelaku daur ulang masih berada pada sektor informal. 4. Dengan potensi ekonomi yang sudah ada, perlu dilakukan perencanaan lebih lanjut tentang pelaksanaan daur ulang secara mendetail untuk wilayah Kota Magelang Daftar Pustaka 1. Anonim. 1991. Tata Cara Pengelolaan Sampah di Pemukiman. SK SNI-T-12-1991-03. Yayasan LPMB. Bandung. 2. ______ . 1992. Spesifikasi Timbulan Sampah untuk Kota Kecil dan Sedang di Indonesia. SK SNI – S – 04 – 1993 – 03. Yayasan LPMB. Bandung. 3. ______. 1992. Tata Cara Pengelolaan Teknik Sampah Perkotaan. SK SNI – T – 13 – 1990 – F. Yayasan LPMB. Bandung. 4. ______. 1991. Metode Pengambilan dan Pengukuran Contoh Timbulan dan Komposisi Sampah Perkotaan. SNI M – 36 – 1991 - 03. Badan Standarisasi Nasional 5. ______. 2006. Sampah. http://www.jala-sampah.or.id/index.htm. 5 Maret 2006 6. Apriadji, Harry Wied. 1992. Memproses Sampah. Penebar Swadaya Anggota Ikapi. Jakarta 7. Aryati, Veronika Dewi. 2006. Peningkatan Potensi Ekonomi Sampah Anorganik Melalui Upaya Pemisahan Sampah DeTEKNIK – Vol. 28 No. 1 Tahun 2007, ISSN 0852-1697

8.

9.

10.

11.

12.

13.

14.

15.

16.

17.

18.

19.

20.

21.

ngan Daur Ulang Dalam Optimalisasi Pengelolaan Sampah (Studi Kasus Kelurahan Srondol Wetan, Semarang). Semarang : Universitas Diponegoro BPPT. 2003. Pelatihan Teknologi Pengolahan Sampah Kota Secara Terpadu Menuju Zero Waste. Jakarta : Pusat Pengkajian dan Penerapan Teknologi Lingkungan BPS Kota Magelang. 2005. Pendapatan Domestik Regional Bruto. Badan Pemerintahan Kota Magelang Darmasetiawan, Martin. 2004. Daur Ulang Sampah Dan Pembuatan Kompos. Jakarta : Ekamitra Engineering Dinas Permukiman dan Tata Ruang Jawa Tengah. 2003. Persampahan. Pemerintah Jawa Tengah. Semarang Dirjen Cipta Karya. 2005. Teknik Operasional Pengelolaan Persampahan. Pemerintah Jawa Tengah. Djuwendah, Endah. 2000. Keragaan Sosial Ekonomi Usaha Daur Ulang dan Pengomposan Sampah di Kotamadya Bandung. Laporan Penelitian. Lembaga Penelitian UNPAD. Bandung. F. Lund, Herbert. 2001. Recycling Handbook. New York : McGraw Hill Book Company Inc Hadi, Sudharto. 2000. Manusia dan Lingkungan. Semarang : Badan Penerbit Universitas Diponegoro JICA (Japan International Cooperation Agency. 2003. Draft Naskah Akademis Rancangan Peraturan Perundang-undangan Pengelolaan Sampah. Outerbridge, Thomas. 1991. Limbah Padat Di Indonesia : Masalah Atau Sumber Daya?. Jakarta : Yayasan Obor Indonesia Paranoan, Deka, Sistem Pengelolaan Sampah Perkotaan di Indonesia, Proyek Penyehatan Lingkungan Pemukiman Jawa Tengah Direktorat Jenderal Cipta Karya Pratisto, Arif. 2005. Cara Mudah Mengatasi Masalah Statistik dan Rancangan Percobaan dengan SPSS 12. Jakarta : PT Elex Media Komputindo Suprihatin, Agung. Prihanto, Dwi dan Gelbert, Michel. 1999. Sampah dan Pengelolaannya. PPPGT/VDEC Malang. Tchobanoglous, George. Theisen, Hilary. Vigil, Samuel. 1993. Integrated Solid

20

TEKNIK – Vol. 28 No. 1 Tahun 2007, ISSN 0852-1697

21

View more...

Comments

Copyright © 2017 EDOC Inc.